Indonesia optimis dalam mencapai focus on emisi nol bersih pada tahun 2060 atau lebih awal

Asap dan uap mengepul dari pembangkit listrik tenaga batu bara milik Indonesia Ability di Suralaya, Provinsi Banten, Indonesia, 10 Juli 2020. REUTERS / Willy Kurniawan

JAKARTA, 27 Juli (Reuters) – Indonesia optimis mencapai focus on nol emisi bersih pada tahun 2060 atau lebih awal, kata seorang menteri senior pada Selasa, setelah pemerintah menyerahkan pembaruan concentrate on iklim ke PBB yang ditentukan di tingkat nasional.

Goal nol emisi bersih yang baru setidaknya satu dekade lebih awal dari goal 2070, kata Presiden Joko Widodo pada bulan Maret.

Sementara Indonesia telah mempertahankan focus on utamanya untuk mengurangi emisi gasoline rumah kaca sebesar 41% pada tahun 2030 dengan bantuan internasional, negara tersebut telah memperbarui langkah-langkah adaptasinya dan memasukkan strategi baru.jangka panjang untuk pembangunan rendah karbon dalam dokumen yang diajukan di PBB minggu lalu.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Pandjaitan mengatakan pada seminar digital pada hari Selasa bahwa ia optimis bahwa Indonesia, penghasil emisi gas rumah kaca terbesar kedelapan di dunia, dapat mencapai emisi bersih nol fuel rumah kaca di sini 50 tahun.

“Saya tidak ragu. Sebelumnya kami menargetkan 2070, tetapi sekarang kami menargetkan 2060 atau lebih cepat setelah diskusi mendalam kami dengan John Kerry,” kata Luhut, merujuk pada utusan iklim AS.

Di sektor energi, pemerintah berencana untuk berhenti menggunakan batu bara, minyak dan gasoline pada tahun 2060 dan bertujuan untuk memastikan bahwa 85% kebutuhan energinya berasal dari sumber terbarukan dan sisanya dari energi nuklir, menurut dokumen Luhut yang dipresentasikan pada seminar tersebut.

Indonesia, pengekspor batubara termal terbesar di dunia, saat ini memperoleh 60% energinya dari batubara.

READ  Bekas perusahaan VOC Belanda telah masuk ke Indonesia dan ingin membuka lahan di Papua

Luhut mengatakan Indonesia juga sedang mempertimbangkan untuk menggunakan teknologi penyimpanan energi dan sel bahan bakar hidrogen.

Pembangkit listrik tenaga air besar (PLTA) di Kalimantan Utara diharapkan mulai dibangun pada Oktober untuk mendukung kontribusi energi terbarukan, tambah Luhut. Baca lebih lajut

Ketika Indonesia pada tahun 2020 mengurangi deforestasi ke tingkat terendah dalam dekade terakhir, direktur Environment Methods Institute Indonesia Tjokorda Nirarta Samadhi mengatakan dia harus meningkatkan upaya untuk menangani krisis iklim.

“WRI merekomendasikan agar Indonesia maju sebelum COP26 pada bulan November untuk berkomitmen menghentikan investasi pembangkit listrik tenaga batu bara baru dan mencapai nol deforestasi pada tahun 2030, ditambah dengan reboisasi yang substansial,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa 2021, juga dikenal sebagai COP26, akan diadakan di Glasgow pada bulan November.

Pelaporan tambahan oleh Gayatri Suroyo Diedit oleh Bernadette Baum

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Written By
More from Faisal Hadi

Indonesia membutuhkan design bisnis baru: Jakarta Write-up

JAKARTA (The Jakarta Article / ANN): Terdegradasi dari negara berpenghasilan menengah-atas ke...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *