Indonesia, pemimpin dalam pemulihan bisnis yang cepat

Indeks Pemulihan COVID-19 Asia Tenggara (SEA) menemukan Indonesia sebagai negara pertama dengan pemulihan bisnis yang cepat dibandingkan negara-negara lain di kawasan, di tengah perbedaan besar di kawasan itu.

Migrasi konsumen yang cepat ke kancah digital membuat banyak perusahaan kebingungan dalam menentukan strategi pemasarannya. ADA, pemimpin dalam pemasaran information dan digital, telah meluncurkan dasbor baru bernama “Indeks Pemulihan COVID-19 di Asia Tenggara (SEA)” yang menawarkan wawasan berbasis knowledge kepada bisnis di Asia Tenggara saat mereka menghadapi gangguan besar dalam perilaku konsumen yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

Hasil penting lainnya dari indeks, pada akhir September 2021, termasuk:

  • Indonesia dan Kamboja kembali ke sekitar 90% setelah rebound kuat dari titik rendah pada bulan Agustus yang disebabkan oleh varian Delta.
  • Bangladesh berada di atas typical pra-pandemi, sementara Indonesia dan Kamboja berada di urutan berikutnya dalam daftar untuk mencapai “normal lama”.
  • Mobilitas di Indonesia telah pulih lebih cepat di Jawa di mana Jakarta berada dibandingkan dengan pulau-pulau sekitarnya. Gerai makanan dan minuman mencapai 110% dari stage sebelum COVID sementara kehadiran di pusat perbelanjaan telah pulih sepenuhnya. Namun, penggunaan aplikasi bisnis dan produktivitas telah merosot hingga 60% dari tingkat sebelum COVID, bahkan ketika penggunaan aplikasi kebugaran melonjak hingga 140%.

Berdasarkan data yang menunjukkan bahwa sektor bisnis Indonesia terus menunjukkan tanda-tanda pemulihan melalui penerapan PPKM Level 1-4 oleh pemerintah, Managing Director ADA Indonesia Suraj Sivaprasad mengatakan, “Selama transisi ini, ADA berupaya membantu pelaku bisnis membuat keputusan bisnis terbaik untuk bergerak lebih dekat ke tujuan mereka.

indeks pemulihan SEA

Selain itu, dasbor menghasilkan indeks yang memungkinkan perusahaan memiliki gambaran umum tentang apa yang terjadi di lapangan di tingkat nasional dan negara bagian. “Pandemi COVID-19 telah dan masih menyebabkan gangguan besar bagi konsumen yang memengaruhi cara mereka berbelanja, ke mana mereka pergi, dan apa yang mereka lakukan sehari-hari. Kami membuat dasbor ini sebagai sumber daya bagi bisnis untuk memahami dan menanggapi “regular baru” dalam perilaku konsumen, ”kata CEO ADA Srinivas Gattamneni.

READ  Dewan Boeing tidak menantang pengawasan perusahaan setelah kecelakaan deadly

Bisnis dapat menggunakan dasbor untuk memandu pengambilan keputusan mereka dengan mengamati mobilitas konsumen dan konsumsi electronic hampir secara actual time. Akses gratis, pengguna dasbor dapat beralih dari tingkat regional ke nasional dan negara bagian dalam tampilan delapan negara, yaitu Singapura, Malaysia, Indonesia, Thailand, Filipina, Kamboja, Sri Lanka, dan Bangladesh.

“Dasbor dapat berfungsi sebagai panduan tentang apa yang telah berubah sebelum dan sesudah pandemi dalam hal pembelian, penggunaan aplikasi, dan mobilitas, memungkinkan pemasar untuk memutar strategi akuisisi dan retensi mereka. pelanggan di lingkungan yang terus berubah-ubah,” jelas Srinivas. .

ADA bertujuan untuk membantu bisnis mencapai tujuan dan audiens mereka dengan cara yang tepat dan terukur melalui mesin pembelajaran mesin revolusionernya yang menggabungkan facts dari lebih dari 375 juta perangkat unik. Memanfaatkan system manajemen details inside ADA, XACT, Indeks Pemulihan telah dibuat dengan data anonim dari jutaan perangkat dan aplikasi seluler.

Pelajari lebih lanjut tentang dasbor di sini.

Written By
More from Faisal Hadi
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *