Indonesia Pindahkan Ibukotanya ke Nusantara dari Jakarta: Ini Alasannya

Parlemen Indonesia telah secara resmi mengesahkan undang-undang untuk memindahkan ibu kota negara ke Nusantara dari Jakarta. Ini juga merupakan kemajuan paling luar biasa dari inisiatif yang telah dipertimbangkan oleh para pemimpin negara selama bertahun-tahun.

Undang-undang ibu kota negara terbaru dilengkapi dengan kerangka hukum untuk mega proyek Presiden Indonesia Joko Widodo senilai $32 miliar. Selain itu, juga mengatur bagaimana pembangunan Ibukota Negara akan didanai dan diatur.

Alasan di balik pemindahan ibu kota ke Indonesia

Seluruh rencana pemindahan ibu kota negara yang baru dilakukan karena Jakarta sangat rawan banjir akibat perubahan iklim. Megalopolis saat ini sedang tenggelam dan menderita polusi udara dan kemacetan kronis.

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Indonesia Suharso Monoarfa mengatakan pemindahan ibu kota ke Nusantara dari Jakarta didasarkan pada banyak manfaat, pertimbangan, kesejahteraan daerah dan dengan aspirasi untuk lahirnya pusat gravitasi ekonomi baru di tengah nusantara.

Jakarta: kota-kota yang paling cepat tenggelam di planet ini

Letak geografis Jakarta berada di lahan rawa-rawa dekat laut, sehingga sangat rawan banjir. Menurut Forum Ekonomi Dunia (WEF), itu juga merupakan salah satu kota yang paling cepat tenggelam di planet Bumi, menurut Forum Ekonomi Dunia (WEF). Itu juga turun ke Laut Jawa pada tingkat yang menakutkan karena pengambilan air tanah yang berlebihan, menurut sebuah laporan yang diterbitkan di waktu Hindustan.

Presiden Widodo sendiri yang memilih nama ibu kota baru Indonesia. Nama Nusantara adalah istilah Jawa yang berarti “kepulauan” dalam bahasa Indonesia setempat. Apalagi Nusantara terletak di pulau Kalimantan di hutan Kalimantan.

Menurut statistik dari Badan Perencanaan dan Pembangunan Nasional, luas ibu kota baru akan menjadi sekitar 256.143 hektar (hampir 2.561 kilometer persegi) – dan sebagian besar dikonversi dari kawasan hutan.

READ  Kesalahan Anda adalah Lo, Courtois

Baca juga: Mengingat eksodus massal: Penantian tak berujung para pakar Kashmir untuk keadilan bahkan setelah tiga dekade

Written By
More from Umair Aman
Tim Toroman Indonesia tiba, menggambarkan Gilas sebagai “sangat berbakat”
Indonesia, salah satu dari dua tim yang akan dihadapi Filipina di jendela...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *