Indonesia: prospek musiman untuk 2022

Ramalan oleh Katie Jackson dan Ben Macartney

Antara lain, kepulauan Indo adalah salah satu sumber daya selancar yang hebat. Rantai pulau yang luas ini, yang terletak di bebatuan oleh pulau-pulau utama Sumatra, Jawa, Bali, Lombok, Sumbawa, dan Sumba, menerima gelombang besar sepanjang tahun dari Samudra Hindia bagian selatan, serta angin pasat yang andal selama sebagian besar tahun ini di SE setengah dari rantai.

Tapi musim besar Indonesia adalah tiga sampai empat bulan ke depan, ketika sumber gelombang besar di selatan menyala sepenuhnya dan ombak yang lebih baik memecah terumbu karang di nusantara daripada di tempat lain di bumi.

Seperti halnya banyak bagian dunia, Indo dan banyak wilayahnya sulit diakses selama beberapa tahun terakhir. Lain cerita di tahun 2022. Sekali lagi, iklimnya juga.

Makanan yang dibawa pulang :

  • Beberapa gelombang besar awal musim dari titik terendah dan badai Samudra Selatan yang dalam
  • Aktivitas tropis di luar musim berarti lebih panas dan lebih basah di Bali, lebih panas dan lebih kering di Sumatera
  • Tren menuju lebih banyak sudut swell SSW sepanjang musim
  • Angin perdagangan yang lebih kecil di mana-mana

Prakiraan selaras dengan pandangan ini: Bali | Sumba | Sumatra | Mentawai

Badai musim dingin ini sudah mulai melintasi jalur badai Samudra Selatan, mendorong gelombang besar melintasi Hindia dan masuk ke banyak terumbu karang Indo. Tetapi penting untuk melihat apa yang terjadi di permukaan laut itu sendiri.

Seperti Pasifik dengan kemiringan El Niño/La Niña, Samudra Hindia dipengaruhi oleh siklus jangka panjang yang berevolusi selama beberapa tahun pada suatu waktu. Peralihan ini disebut Dipol Samudra Hindia, dan semua model iklim memprediksi perubahan negatif yang kuat nanti pada tahun 2022. Ini berarti bahwa air permukaan yang lebih hangat akan merambat ke bagian timur laut, dekat Australia dan Indonesia.

Apa artinya?

Ke timur (Bali untuk Sumba):

  • Kondisi yang lebih hangat dan lebih lembab dari rata-rata
  • Pengaruh luas dari sistem cuaca tropis
  • Kemungkinan lebih kecil dari perdagangan yang stabil sepanjang musim

Matahari terbit dari Uluwatu. Pagi yang tenang ini diperkirakan akan berlanjut di kemudian hari di tahun 2022. Foto: Nate Lawrence

Barat (Sumatra/Mentawai):

  • Wilayah utara lebih hangat dari rata-rata
  • Rata-rata curah hujan lebih rendah
  • Pengaruh luas dari sumber gelombang tropis atau lokal

Kiri favorit semua orang. Ini adalah taruhan yang aman bahwa jika Anda mengunjungi Macaroni tahun ini akan hangat, tapi mungkin tidak cukup seperti kaca. Foto: Andy Potts

Setahun Perbandingan: Apa yang Terjadi di 2016

Pergeseran yang diproyeksikan ke peristiwa IOD negatif memiliki kesejajaran yang erat dengan IOD kuat yang berkembang sekitar waktu yang sama di tahun 2016. Semoga ini akan memberi kita beberapa wawasan yang baik tentang apa yang diharapkan sepanjang musim 2022.

Angin perdagangan kabur: Suhu permukaan laut yang hangat secara tidak normal yang mengelompok di sekitar Indonesia dan Australia barat laut melahirkan suksesi palung permukaan dan depresi tropis yang aneh sepanjang musim dingin 2016, terutama menetap di selatan Indo dan memanjang E/SE, melintasi Samudra Hindia tropis hingga Australia utara. pantai barat. Untuk sebagian besar musim, palung ini mempertahankan angin pasat terkuat di selatan Nusa Tengarra, Bali dan Jawa, membuat wilayah tersebut sebagian besar terkena pertukaran ESE yang sangat ringan/sedang, sering berubah menjadi angin ringan dan bervariasi, bahkan di musim komersial yang tinggi.

Ini belum tentu berita buruk. Angin sepoi-sepoi memberikan jendela kondisi bersih yang lebih panjang sepanjang pagi di pantai timur dan barat Bali. Lebih jauh ke utara, Pegunungan Mentawai menanggung beban angin N/NW yang kuat dan terus-menerus yang memberi makan rendah yang tidak biasa ke selatan. Kondisi berangin berlangsung hingga dua minggu berturut-turut, menetap sebentar selama beberapa hari, hanya untuk kembali dengan sekuat tenaga.

Dan mungkin beberapa pagi lagi di lepas pantai di tempat-tempat di sisi timur Bali, seperti Sanur. Foto: Scotty Hammonds

Jalur badai Samudra Hindia: Tidak seperti angin pasat Indonesia yang melemah dan curah hujan di atas rata-rata, Afrika Timur telah mengalami kekeringan parah. Udara panas dan kering yang bergerak menjauh dari benua membentuk suksesi sistem tekanan tinggi pemblokiran yang kuat, melayang di atas Samudra Hindia selatan dan menekan gelombang barat daya di bawah Afrika.

Tertinggi telah membuka saluran aktif lebih dekat ke Australia, di seluruh jendela gelombang SSW Indonesia, terutama di awal dan tengah musim. Jalur badai menampilkan banyak garis lintang tengah dan kutub terendah, sering kali mengirimkan front dingin yang luas ke seluruh barat daya Australia saat mereka mengarahkan berbagai gelombang SSW periode menengah dan panjang ke Indo. Pola pemblokiran juga berkontribusi pada hembusan kuat angin barat kutub di lepas pantai Antartika sepanjang musim, menghasilkan impuls jarak jauh yang aneh dari gelombang dasar SSW periode panjang untuk l ‘kepulauan.

Bagaimana itu bisa dimainkan pada tahun 2022

Seluruh cekungan Samudera Hindia, termasuk Indonesia, diperkirakan akan mengalami suhu di atas normal tahun ini. Suhu global kemungkinan akan meningkat dalam hal apa pun, menurut pembaruan iklim WMO terbaru. Ini juga dapat mendorong tekanan permukaan Samudra Hindia bagian selatan sedikit lebih tinggi dari biasanya – sebuah indikasi bahwa depresi besar yang menghasilkan gelombang besar di selatan ini mungkin tidak sekuat dan “dalam” seperti di beberapa tahun. Kabar baik: tekanan super rendah bukan satu-satunya indikasi potensi gelombang besar yang baik dari badai ini. Jika medan angin kencang terbentuk, hanya itu yang diperlukan. Jari bersilang.

Peta angin Teratai Samudra Hindia untuk tanggal 30 Mei, menunjukkan elemen pola IOD negatif klasik: badai Roaring Twenties yang sedikit tidak pasti di barat, angin bersudut SSW yang lebih jelas di timur bawah, dan angin non-perdagangan yang goyah di sepanjang paruh timur rantai. Air permukaan yang panas mengubah segalanya.

Bersamaan dengan itu, suhu permukaan laut yang lebih tinggi dari normal di timur laut Samudra Hindia dapat terus menyebar tekanan rendah tropis ke selatan dan timur Indo dan menuju Australia – bagian dari tren cuaca yang lebih basah selama musim. Meskipun lemah, depresi ini dapat mendorong gelombang pendek tambahan dari SSE menuju Mentawai (sayangnya tidak untuk seluruh Indonesia). Mereka juga dapat terhubung dengan posisi terendah di Samudra Selatan saat Anda mendekati Australia untuk membantu melebarkan ombak ke sudut yang lebih selatan.

Bawah: kamera langsung dari Uluwatu.

Tonton semuanya terungkap secara langsung di kamera Indonesia kami: Uluwatu | padang padang | Nusa Lembongan | Teluk Lagundri | Canggu

READ  Rekor Baru Ditetapkan Untuk Petir Terpanjang di Bumi, Baik Jarak Dan Durasi
Written By
More from Suede Nazar
Foto pertama Dari Hardik Pandya dan bayi laki-laki Natasa Stankovic akan menjadi viral
Hardik Pandya dan pacarnya Natasa Stankovic, Kamis (30 Juli) diberkati dengan bayi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *