Indonesia Pulihkan ‘Kotak Hitam’ dari Pesawat yang Jatuh – Berita

Tidak diketahui apakah perekam data penerbangan atau perekam suara kokpit ditemukan.

Pihak berwenang Indonesia menemukan salah satu kotak hitam dari pesawat Sriwijaya Air yang jatuh di Laut Jawa selama akhir pekan, seorang juru bicara angkatan laut mengatakan pada hari Selasa.

Alat perekam sedang diangkut ke pelabuhan Jakarta, juru bicara Fajar Tri Rohadi mengatakan kepada Reuters.

Rekaman televisi lokal sebelumnya menunjukkan kotak plastik putih berisi perangkat di atas speedboat.

Belum jelas apakah perekam data penerbangan pesawat atau perekam suara kokpit yang ditemukan.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dan pejabat lainnya akan mengadakan konferensi pers pada Selasa malam.

Pesawat Boeing 737-500 dengan 62 orang di dalamnya jatuh ke Laut Jawa pada Sabtu, empat menit setelah lepas landas dari bandara utama Jakarta.

Sebelumnya pada hari Selasa, sisa-sisa manusia lainnya ditemukan di lokasi kecelakaan, bersama dengan barang-barang pribadi seperti dompet dengan kartu identitas.

Pesawat itu menuju Pontianak di pulau Kalimantan, sekitar 740 km (460 mil) dari Jakarta, sebelum menghilang dari layar radar.

Itu adalah kecelakaan pesawat besar kedua di Indonesia sejak 189 penumpang dan awak tewas pada 2018 ketika sebuah Lion Air Boeing 737 MAX juga jatuh ke Laut Jawa tak lama setelah lepas landas dari Jakarta.

Jet yang jatuh pada hari Sabtu memiliki desain yang sangat berbeda.

Setelah data penerbangan dan perekam suara kokpit ditemukan, Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) mengatakan pihaknya berharap dapat membaca informasi tersebut dalam tiga hari.

Dengan sedikit petunjuk langsung tentang apa yang menyebabkan hilangnya kendali setelah lepas landas, penyelidik akan sangat bergantung pada perekam penerbangan untuk menentukan apa yang salah.

READ  Gisel membuka suara di video itu seperti dirinya

Pesawat Sriwijaya Air berusia hampir 27 tahun, jauh lebih tua dari model 737 MAX yang bermasalah dari Boeing. Model 737 yang lebih lama banyak digunakan dan tidak memiliki sistem pencegahan kios yang terlibat dalam krisis keamanan MAX.


More from Benincasa Samara
IGP: bersalah atas orang Indonesia | Bintang
KUALA LUMPUR: Seorang warga Indonesia diyakini sebagai pelaku utama dalam video ofensif...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *