Indonesia raih dua medali perunggu cabang bridge Asian Games 2018

Jakarta. Indonesia meraih dua medali perunggu cabang olahraga jembatan pada Asian Games di Jakarta, Minggu 26/08.

Orang terkaya negara itu, Michael Bambang Hartono, membantu negara mencapai semi final dengan mengikuti babak kualifikasi tim super campuran pada hari Sabtu.

“Wartawan menekan saya hampir setiap hari untuk menurunkan Bambang Hartono jadi saya memutuskan untuk membiarkan dia bermain pada hari Sabtu sementara saya mengistirahatkan duet utama kami Franky Karwur dan Jemmy Bojoh,” kata manajer tim Ekawahyu Kasih Indonesia setelah kekalahan tim dari China. di semifinal.

Indonesia tampil baik melawan China di babak kualifikasi campuran dan super campuran antara Selasa dan Jumat pekan lalu, tetapi Ekawahyu mengaku melakukan kesalahan dengan mengistirahatkan pemain kuncinya.

“Pada putaran campuran pada hari Sabtu, saya mengistirahatkan pemain terbaik kami, Taufik Asbi, karena dia meminta saya untuk istirahat sejenak, dan saya mengabulkannya,” kata manajer tim.

Ekawahyu, yang juga Ketua Umum Persatuan Jembatan Seluruh Indonesia (Gabsi), mengatakan timnya masih mempertahankan target meraih setidaknya dua medali emas di Asian Games tahun ini, yang pertama kali diperkenalkan.

“Meskipun kami kalah di tiga event pertama, kami tidak melupakan tujuan awal kami meraih dua medali emas,” katanya.

Enam medali emas diperebutkan di Asian Games tahun ini dan Indonesia akan mengikuti tiga kompetisi lagi.

“Roh Atletik”

Bridge dimasukkan dalam Asian Games untuk pertama kalinya tahun ini, karena negara tuan rumah secara tradisional adalah salah satu yang terbaik dalam olahraga di Asia Tenggara.

Ekawahyu mengatakan Indonesia berada di urutan kedua setelah China dalam olahraga di Asia, dengan pemain dari kedua negara telah berkompetisi di berbagai kejuaraan dunia menjelang Asian Games 2018.

READ  Badminton: Kean Yew di jalur untuk emas SEA Games setelah menang atas Anthony

Bridge juga diikutsertakan dalam SEA Games 2011, saat Indonesia terakhir menjadi tuan rumah acara tersebut. Negara mendominasi olahraga pada saat itu, memenangkan empat dari sembilan medali emas yang dipertaruhkan.

Ofisial pertandingan tidak mengizinkan penonton dan reporter untuk menyaksikan langsung pertandingan di Jakarta International Expo di Kemayoran, karena dikhawatirkan dapat mengganggu konsentrasi pemain.

Sebaliknya, mereka menonton pertandingan di layar televisi besar yang hanya menampilkan gerakan kartu pemain, seperti permainan komputer seperti Solitaire.

“Ini seperti bermain cangkulan,” kata seorang ofisial tim Indonesia, mengacu pada permainan kartu tradisional yang populer di Indonesia.

Bridge sering digambarkan sebagai “atletisme pikiran”, di mana keunggulan fisik tidak relevan.

Banyak pemain, pria dan wanita, yang berlaga di jembatan pada Asian Games tahun ini adalah usia lanjut, dengan rata-rata usia tim super campuran Indonesia adalah 53 tahun.

Tim supermix Indonesia terdiri dari enam pemain, dengan Bambang Hartono, 78, dan Rury Andhani, 34, sebagai yang tertua. Usia rata-rata enam anggota tim campuran Indonesia adalah 48 tahun.

Kong Te Yang, 85, yang mewakili Filipina di cabang bridge, adalah atlet tertua yang berpartisipasi dalam Asian Games tahun ini.

“Kami hampir tidak bisa dibandingkan dengan Olympians, yang mottonya ‘lebih cepat, lebih tinggi dan lebih kuat’,” kata Yang.

“Kami harus melihat melampaui batas kekuatan fisik kami.

“Bridge sebenarnya sangat matematis… Anda harus tahu probabilitas, Anda harus tahu psikologi, dan Anda harus memiliki pikiran terbuka setiap saat.”

Laporan Reuters tambahan

More from Benincasa Samara
Anime Violet Evergarden Side Story akan tayang di Indonesia pada 29 Januari – Berita
Anime akan tayang di bioskop Jepang pada 6 September Distributor film Indonesia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *