Indonesia Sebut Sinovac ‘Halal’ Tidak Berarti Vaksin Covid-19 Lain ‘Haram’, Khairy Menjelaskan | Malaysia

Seorang pekerja medis mengambil sekotak vaksin penyakit coronavirus Sinovac dari lemari es di sebuah pusat kesehatan masyarakat di Qingdao, provinsi Shandong, Cina 5 Januari 2021. – Foto Reuters

Berlangganan kami Telegram saluran untuk pembaruan terkini tentang berita yang perlu Anda ketahui.


KUALA LUMPUR, 25 Mei – Satgas Vaksinasi Covid-19 hari ini memastikan semua vaksin yang dibeli pemerintah tidak mengandung item yang haram, atau dilarang oleh Islam.

Menyusul pernyataan Menteri Pertahanan Datuk Seri Ismail Sabri bahwa Sinovac adalah halal, atau diizinkan dalam Islam, oleh Indonesia, Menteri Koordinatornya Khairy Jamaluddin mengatakan pernyataan sebelumnya tidak berarti bahwa vaksin lain tidak halal.

Yang dimaksud Ismail, vaksin Sinovac mendapat sertifikat dari Majelis Ulama Indonesia yang menyatakan vaksin tersebut halal.

“Ini tidak berarti bahwa vaksin lain mengandung apa pun yang membuatnya haram», Dia menyatakan saat konferensi pers.

“Kami memeriksa isi vaksin Pfizer dan AstraZeneca dan ternyata tidak mengandung apapun yang berasal dari babi, misalnya,” tambahnya.

Kemarin, Ismail – selama kunjungan ke pabrik Pharmaniaga Life Science Sdn Bhd – mengatakan Sinovac adalah salah satu dari sedikit vaksin Covid-19 yang telah diterima. halal sertifikasi.

Dia mengatakan pemerintah akan membeli total 8,2 juta dosis vaksin Sinovac pada akhir Juni, termasuk 3,8 juta melalui pengisian dan penyelesaian oleh Pharmaniaga, menambahkan bahwa pabrik Pharmaniaga telah menyelesaikan 1.889.800 dosis vaksin untuk didistribusikan dan keseluruhan total pabrik. produksi vaksin adalah 2.609.800 pada akhir Mei 2021.

Indonesia membuat pernyataan vaksin China pada bulan Januari berdasarkan sesi pleno yang membahas bahan dan proses produksi, menjelang peluncurannya ke negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia.

Itu datang seperti yang dikatakan Arab Saudi kemarin bahwa jamaah yang ingin menunaikan haji di Mekah hanya boleh mengambil vaksin Pfizer-BioNTech, AstraZeneca, Johnson & Johnson atau Moderna.

READ  Hujan meteor di langit selama rekonstruksi penembakan FBI Lasker

Vaksin Moderna dan Johnson & Johnson bukan bagian dari peluncuran vaksin di Malaysia.

Written By
More from Faisal Hadi

Kurang minder, pertimbangkan pemutaran IHSG Senin depan (7/12)

GAMBAR. Layar tersebut menampilkan pergerakan transaksi saham di gedung Bursa Efek Indonesia,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *