Indonesia: Sekutu Amerika yang Diremehkan | Lariat Baylor

Oleh Anne Walker | Editor pribadi

Pada bulan Januari, pemerintahan Biden mempromosikan Duta Besar Sung Kim menjadi asisten sekretaris di Kantor Urusan Asia Timur dan Pasifik. Langkah tersebut membuat jabatan Kim sebelumnya sebagai duta besar AS untuk Indonesia kosong. Sejak Presiden Indonesia Joko Widodo memanggil duta besarnya untuk Amerika Serikat pada bulan Desember, kedua kedutaan telah menunggu penunjukan baru. Sayangnya, kurangnya kepemimpinan diplomatik sementara ini tampaknya mencerminkan kecenderungan Amerika yang lebih luas untuk meremehkan hubungan AS-Indonesia.

Mencapai PDB sebesar $1,119 triliun Pada tahun 2019, Indonesia merupakan negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara. Pandemi COVID-19 terus menekan pertumbuhan negara G20, tetapi Jokowi masih keras kepala mengejar tujuan utamanya: mengubah ekonomi Indonesia menjadi negara kelima terbesar pada tahun 2036.

Seiring dengan kepentingan ekonominya, Indonesia memainkan peran geopolitik yang semakin penting di Asia. Setelah India dan Amerika Serikat, Indonesia merupakan negara demokrasi terbesar ketiga di dunia. Dengan tradisi demokrasi dan militer yang besar, Indonesia membantu memastikan stabilitas di Asia Tenggara dan akan tetap menjadi sekutu kunci ketika ketegangan AS dengan China meningkat. Seperti yang ditunjukkan tahun lalu ketika kapal penangkap ikan Cina menginvasi perairan di sekitar Kepulauan Natuna, Indonesia juga memainkan peran utama dalam menjaga kebebasan navigasi dan penerbangan di Laut Cina Selatan.

Terlepas dari perselisihan yang belum terselesaikan di Laut China Selatan, Indonesia menghargai hubungannya dengan China untuk keuntungan ekonomi dan teknologi. Seperti banyak negara tetangganya, Indonesia telah meminta bantuan China selama pandemi. Negara telah mencapai Sepakat Agustus lalu bagi Indonesia untuk menerima vaksin COVID-19 untuk pengujian dan distribusi dari perusahaan China Sinovac.

READ  Hiddleston senang 'Loki' Marvel membahas fluiditas genre

Pengaruh China yang meningkat di Indonesia tidak luput dari perhatian pemerintahan Trump. Di tahun terakhirnya, pemerintahan Trump melakukan sejumlah inisiatif diplomatik terhadap Indonesia; namun, para ahli ragu-ragu untuk memuji upaya ini sebagai kemajuan dalam hubungan AS-Indonesia. Pejabat Indonesia kemungkinan akan mengakui tindakan ini sebagai tanggapan jangka pendek terhadap pengaruh China. Amerika Serikat harus memberikan sinyal komitmen abadi untuk kemitraan baru antara Amerika Serikat dan Indonesia.

Secara keseluruhan, hubungan Amerika dengan Indonesia tampak terabaikan. Berdasarkan diplomat, nilai kemitraan perdagangan AS-Indonesia mengalami stagnasi sekitar tahun 2010 dan belum melampaui $30 miliar meskipun pertumbuhan ekonomi baru-baru ini di kedua negara. Bahkan sebelum Duta Besar Indonesia untuk Amerika Serikat, Muhammad Lutfi, mengundurkan diri sebagai Menteri Perdagangan, jabatan diplomatik tersebut sempat kosong selama satu tahun di bawah pemerintahan Trump. Lamanya kekosongan ini mengungkapkan betapa sedikitnya harapan Indonesia terhadap hubungannya dengan Amerika Serikat.

Pemerintahan Biden diharapkan untuk mengejar pendekatan baru dalam hubungan AS-Indonesia. Selain menunjuk duta besar baru, pemerintah harus mengambil langkah tegas untuk merevitalisasi kemitraan Amerika dengan Indonesia. Indonesia mencari mitra ekonomi yang akan membantu negara mencapai tujuan 2036. Pemerintahan Biden harus memastikan bahwa Amerika Serikat adalah salah satu mitra tersebut. Jika Amerika Serikat ingin mengamankan sekutu yang kuat untuk mempromosikan demokrasi dan melawan agresi China di Asia Tenggara, Amerika Serikat harus siap untuk berinvestasi di Indonesia.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *