Indonesia: Studi terbaru tentang kebakaran tahun 2019 memicu perdebatan tentang transparansi data hutan pemerintah

JAKARTA, 22 Jan (Jakarta Post/ANN): Pemerintah telah menantang penelitian ilmiah yang baru diterbitkan bahwa area yang hilang akibat kebakaran hutan dan lahan gambut pada tahun 2019 lebih besar dari perkiraan resmi, sebuah keputusan yang menurut para aktivis, menyoroti kurangnya keterbukaan Indonesia terhadap data yang dikumpulkan dari studi independen.

Penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal Earth System Science Data (ESSD) pada November ini menemukan bahwa 3,1 juta hektar terbakar pada 2019, hampir dua kali lipat dari 1,6 juta hektar yang dilaporkan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

David Gaveau, salah satu penulis studi tersebut, mengatakan publikasi penelitian baru-baru ini dalam jurnal peer-review menegaskan kembali analisis awalnya yang dilakukan pada 2019, yang menemukan kebakaran 2019 jauh lebih buruk daripada kebakaran 2019. perkiraan resmi.

Gaveau pertama kali menyerahkan temuannya kepada pihak berwenang pada Desember 2019, tetapi pihak berwenang mengatakan penelitiannya tidak kredibel karena belum ditinjau sejawat pada saat itu, lapor Reuters.

Menanggapi penelitian yang baru saja diterbitkan, Kepala Kerjasama Internasional Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Dida Migfar Ridha, dalam keterangannya mengatakan, penelitian kebakaran hutan dan lahan gambut di Indonesia harus berbasis data.

Dia juga mengklaim bahwa Gaveau menerbitkan laporan yang tidak akurat tentang data kebakaran hutan dan lahan gambut di Indonesia menjelang COP25 yang diadakan di Madrid pada 2-13 Desember 2019.

“Jika kita melihat kalender, maka [the report] dilakukan untuk melemahkan kredibilitas upaya pemerintah Indonesia dalam mengelola deforestasi dan kebakaran hutan,” kata Dida dalam sebuah pernyataan.

Dida sepertinya mengacu pada perkiraan awal David, yang memperkirakan 1,64 juta hektare kawasan hutan telah terbakar antara Januari hingga Oktober 2019.

READ  Astronot lebih memilih pernikahan putrinya daripada tes penerbangan luar angkasa

Pemerintah, kata Dida, menyarankan Gaveau “mencari nasihat tentang praktik terbaik dalam sains.”

Gaveau mengatakan pemerintah, dalam hal ini Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, gagal mengakui bahwa data kebakaran terbaru dari tahun 2019 telah diperiksa dan diverifikasi secara menyeluruh di bawah penilaian yang ketat oleh peer review sebelum dipublikasikan di ESSD.

Data tersebut, lanjutnya, mengungkapkan besarnya tantangan yang akan dihadapi pemerintah jika ingin mengurangi kebakaran hutan dan lahan gambut.

“Kebakaran tahun 2019 menunjukkan bahwa pengurangan api tetap menjadi tantangan, terutama kebakaran hutan di lahan gambut yang terdegradasi, yang merupakan sumber kebakaran penghasil kabut asap,” kata Gaveau kepada Jakarta Post melalui email.

Dia mengatakan pemerintah Indonesia harus berbuat lebih banyak untuk melindungi lahan gambut karena telah dibuka dan dikeringkan dan bahkan diubah menjadi perkebunan akasia atau kelapa sawit.

Gaveau mengatakan para peneliti dapat mengidentifikasi lebih banyak titik api menggunakan program komputer untuk menafsirkan data dari satelit Sentinel-2, yang mengakibatkan area rusak yang lebih besar daripada perkiraan resmi pemerintah, yang mengandalkan interpretasi manual dari citra satelit.

Aktivis hutan Greenpeace Indonesia Arie Rompas mengatakan transparansi data telah menjadi salah satu isu utama dalam tata kelola hutan di Indonesia, menambahkan bahwa publikasi penelitian – dan tanggapan pemerintah selanjutnya – telah menunjukkan keengganan pemerintah untuk lebih terbuka ketika perkiraan resmi ditentang. oleh penelitian independen.

Arie menekankan bahwa penting bagi pemerintah, terutama dalam hal desain kebijakan di sektor kehutanan, untuk menggunakan data yang akurat jika ingin mengadopsi kebijakan terbaik yang tersedia, dengan alasan bahwa penggunaan data yang tidak akurat untuk pembuatan kebijakan akan memakan biaya. kesalahan. ini akan menghasilkan kebijakan yang “tidak koheren”.

READ  Apollo 8 bertujuan untuk mencapai orbit bulan

Direktur Forest Watch Indonesia Mufti Fathul Barri sependapat dengan Arie, menambahkan bahwa pemerintah harus lebih terbuka dan transparan ketika studi independen menentang temuannya.

Dia menambahkan bahwa pemerintah harus mulai melihat data alternatif bukan sebagai upaya untuk mendelegitimasi kesimpulannya sendiri, tetapi sebagai alat untuk memperbaiki kebijakan yang relevan. – Jakarta Post/ANN

Written By
More from Faisal Hadi
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *