INDONESIA Umat Katolik Indonesia menyambut kata-kata Paus tentang panggilan

[*]

Pada Hari Doa Hidup Bakti Sedunia, Paus mengutip Indonesia sebagai contoh untuk menemukan panggilan baru. Duta Besar Indonesia untuk Takhta Suci mencatat bahwa kata-kata Paus adalah pengakuan dan tantangan. Bagi imam Indonesia, “sekarang giliran kita untuk menyelesaikan misi”.

Jakarta (AsiaNews) – Paus Fransiskus memimpin Misa Pesta Persembahan Tuhan kemarin, yang juga menandai Hari Doa Sedunia untuk Hidup Bakti.

Dalam homilinya, Paus mengatakan untuk melihat ke Indonesia untuk menghentikan arus kelembaman dan mengatasi ketakutan akan perubahan yang dapat melumpuhkan kehidupan, termasuk di dalam Gereja.

Di Indonesia, mayoritas Muslim terbesar di dunia, kata Paus membangkitkan antusiasme umat Katolik, menawarkan kejutan yang menyenangkan bagi Indonesia.

“Bapa, tidak ada panggilan, sekarang kita akan pergi ke sebuah pulau di Indonesia untuk melihat apakah kita dapat menemukannya,” kata Paus dalam homilinya dalam Misa Hari Bakti Sedunia ke-26.

Sambutannya di Basilika Santo Petrus bergema dengan sukacita dan kebanggaan di antara orang-orang Kristen di negara Asia Tenggara itu. Kenyataannya, apa yang dikatakan Fransiskus bertentangan dengan jenis penalaran ini untuk mengatasi krisis panggilan.

“Kita tidak bisa berpura-pura tidak melihat tanda-tanda ini dan melanjutkan seperti biasa, melakukan hal-hal lama yang sama, hanyut dalam bentuk masa lalu, dilumpuhkan oleh ketakutan akan perubahan,” kata Francis.

Berbicara dengan AsiaNews, Duta Besar Indonesia untuk Takhta Suci Amrih Jinangkung senang mendengar kata-kata Paus yang mengejutkan, mencatat bahwa kata-kata itu muncul dalam versi homili yang diubah oleh Kantor Pers Vatikan. Teks aslinya mengatakan “ujung bumi” bukan Indonesia.

“Pengakuan publik ini sangat berarti bagi kami,” jelas Dubes Jinangkung, baik karena merupakan tanda pengakuan bagi negaranya maupun tantangan untuk “mengisi kekosongan yang dihadapi sebagian besar negara Barat mengingat menurunnya panggilan keagamaan”.

READ  PM Narendra Modi Mengatakan 80 Crore Orang Akan Mendapatkan Biji-Bijian Makanan Gratis Hingga Akhir November

Untuk Pastor Paulus “Polce” Halek Bere, anggota Ikatan Klerus Indonesia di Roma (IRRIKA[*]), kata-kata Paus mencerminkan bagaimana umat Katolik di Eropa ingin “merevitalisasi semangat” dan menemukan solusi atas fakta bahwa kehidupan religius “semakin semakin tidak menarik bagi kaum muda” di benua ini dan, secara lebih umum, Di Barat.

Ini adalah titik awal untuk merenungkan para imam, biarawati, biarawan yang selama beberapa dekade meninggalkan negara mereka untuk menanam benih iman di Indonesia. Mulai sekarang, menurut dia, “giliran kita untuk menyelesaikan misi” di negara-negara tersebut.

Di seluruh Indonesia, seminari-seminari menyambut ratusan kaum muda yang ingin memupuk panggilan imamat dan hidup bakti, dari Sumatera Utara dan Yogyakarta hingga Jawa Tengah, Jakarta dan Papua.

Baru kemarin, Uskup John Liku Ada dari Makassar (Sulawesi Selatan) menahbiskan tujuh imam baru di Tanah Toraja, tempat di mana puluhan panggilan berkembang dalam beberapa tahun terakhir.


[*] Perhimpunan Ulama-Gereja Indonesia di Kota Abadi

Written By
More from Suede Nazar
Taylor Swift ‘Last Great American Dynasty’ adalah tentang Rebekah Harkness
Sementara terjebak di rumah dalam karantina, Taylor Swift mencari sumber inspirasi yang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *