Infeksi ulang Covid-19: Peneliti Hong Kong melaporkan kasus pertama, tetapi diperlukan lebih banyak penelitian

Infeksi ulang Covid-19: Peneliti Hong Kong melaporkan kasus pertama, tetapi diperlukan lebih banyak penelitian

Dia mengalami gejala pertama kali, tetapi tidak ada gejala yang jelas untuk kedua kalinya, tim di Universitas Hong Kong melaporkan pada hari Senin.

Studi pra-cetak – yang menurut Universitas Hong Kong telah diterima untuk publikasi di jurnal Clinical Infectious Diseases – menemukan bahwa kasus kedua dari Covid-19 terjadi 142 hari setelah yang pertama.

Selama episode pertama penyakitnya, pasien mengalami batuk, sakit tenggorokan, demam dan sakit kepala selama tiga hari, menurut penelitian tersebut. Dia dinyatakan positif Covid-19 pada 26 Maret.

Kemudian selama episode kedua, pasien kembali ke Hong Kong dari perjalanan di Spanyol melalui Inggris, dan dia dinyatakan positif selama pemeriksaan masuk di bandara Hong Kong pada 15 Agustus, kata para peneliti. Pria itu dirawat di rumah sakit lagi tetapi tetap tanpa gejala.

“Pasien terinfeksi kembali 4,5 bulan setelah infeksi pertama. Oleh karena itu, hal ini menunjukkan bahwa pada pasien ini, kekebalan yang ditimbulkan oleh infeksi pertama berlangsung singkat,” Dr. Kelvin Kai-Wang To dari Universitas Hong Kong, yang mengerjakan penelitian tersebut, mengatakan melalui email ke CNN.

Untuk penelitian tersebut, para peneliti di universitas dan berbagai rumah sakit di Hong Kong menganalisis spesimen yang dikumpulkan dari pasien 10 hari setelah gejalanya muncul pada episode pertama dan kemudian satu hari setelah dirawat di rumah sakit untuk episode kedua.

Analisis genetik menunjukkan bahwa infeksi pertama berasal dari jenis virus korona yang paling dekat hubungannya dengan jenis dari Amerika Serikat atau Inggris, dan infeksi kedua paling dekat hubungannya dengan jenis dari Swiss dan Inggris.

“Kasus ini menggambarkan bahwa infeksi ulang dapat terjadi bahkan hanya setelah beberapa bulan pemulihan dari infeksi pertama. Temuan kami menunjukkan bahwa SARS-CoV-2 dapat bertahan pada manusia, seperti halnya kasus virus korona manusia terkait flu biasa lainnya, bahkan jika pasien memperoleh kekebalan melalui infeksi alami atau melalui vaksinasi, “tulis para peneliti.

READ  Bagaimana orang-orang Yankees ingin menghadirkan keributan

Penemuan ini juga menunjukkan bahwa orang yang sudah terjangkit virus Corona tetap harus divaksinasi jika dan ketika vaksin tersedia, tulis para peneliti.

. “Pasien dengan infeksi COVID-19 sebelumnya juga harus mematuhi langkah-langkah pengendalian epidemiologis seperti universal masking dan social distancing,” tulis mereka.

Itu peneliti menyebut ini sebagai “kasus pertama” infeksi ulang Covid-19 dalam makalah mereka, tetapi para ahli lain menyerukan penelitian lebih lanjut.
Pasien virus korona yang sembuh dinyatakan positif lagi. Bisakah Anda terinfeksi kembali?
“Yang menurut saya sangat penting adalah kita menempatkan ini ke dalam konteks,” Maria Van Kerkhove, kepala teknis untuk tanggapan virus Corona Organisasi Kesehatan Dunia dan kepala unit penyakit dan zoonosis yang muncul, kata selama briefing media di Jenewa pada hari Senin.

“Ada lebih dari 24 juta kasus yang dilaporkan hingga saat ini. Dan kami perlu melihat hal seperti ini pada tingkat populasi. Jadi sangat penting bagi kami untuk mendokumentasikan ini – dan itu, di negara-negara yang dapat melakukan ini, jika pengurutan dapat dilakukan, itu akan sangat, sangat membantu. Tapi kita tidak perlu mengambil kesimpulan apapun, “kata Van Kerkhove.

“Bahkan jika ini adalah kasus infeksi ulang pertama yang didokumentasikan, tentu saja mungkin karena dengan pengalaman kami dengan virus korona manusia lainnya, dan virus korona MERS dan virus korona SARS-CoV-1, kami tahu bahwa orang memiliki respons antibodi untuk beberapa waktu. tapi mungkin berkurang. ”

Kekebalan Covid-19 dari antibodi mungkin hanya bertahan beberapa bulan, penelitian di Inggris menunjukkan

Kasus kemungkinan infeksi ulang Covid-19 ini tidak mengejutkan bagi Dr. Paul Hunter, seorang profesor kedokteran di Fakultas Kedokteran Norwich University of East Anglia di Inggris yang tidak terlibat dalam penelitian baru ini.

“Laporan dari Hong Kong tentang infeksi ulang pada seorang pria oleh COVID-19 yang secara genetik berbeda dari infeksi pertama seharusnya tidak terlalu mengejutkan. Namun, penting bahwa hal ini didokumentasikan,” kata Hunter dalam pernyataan tertulis. didistribusikan oleh Pusat Media Sains yang berbasis di Inggris pada hari Senin.

“Dari catatan khusus adalah bahwa kasusnya adalah orang muda dan sehat dan infeksi kedua didiagnosis 4,5 bulan setelah episode awal,” katanya.

READ  Pria tercepat di dunia, Usain Bolt, dinyatakan positif terkena virus corona

“Komentator telah mengatakan untuk beberapa waktu bahwa kekebalan tidak mungkin permanen dan mungkin hanya bertahan beberapa bulan. Mengingat intensitas yang berbeda dari respon antibodi pada orang dengan penyakit ringan atau berat dan penurunan tingkat selanjutnya, kemungkinan mereka dengan penyakit ringan akan memiliki durasi kekebalan yang lebih pendek dibandingkan dengan mereka yang sakit parah. “

Dr. Paul Offit, direktur Pusat Pendidikan Vaksin dan profesor pediatri di Rumah Sakit Anak Philadephia, mengatakan “berita bagus” bahwa pria dalam studi baru itu tidak menunjukkan gejala saat dia terinfeksi untuk kedua kalinya.

“Hanya itu yang ingin Anda lihat,” kata Offit, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Dia mengatakan kepada CNN bahwa ini adalah indikator yang baik bahwa vaksin Covid-19 akan melakukan hal serupa.

“Ini menggembirakan untuk vaksin bahwa infeksi pertamanya memicu respons kekebalan yang melindungi dari penyakit,” kata Offit.

Secara keseluruhan, studi baru “adalah contoh buku teks tentang bagaimana kekebalan harus bekerja,” Akiko Iwasaki, dari Sekolah Kedokteran Yale, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, tulis di postingan Twitter pada hari Senin.

“Infeksi kedua tidak bergejala. Sementara kekebalan tidak cukup untuk memblokir infeksi ulang, itu melindungi orang dari penyakit,” tweet Iwasaki. “Pasien tidak memiliki antibodi yang dapat terdeteksi pada saat infeksi ulang tetapi mengembangkan antibodi yang dapat terdeteksi setelah infeksi ulang. Ini menggembirakan.”

Dia menambahkan bahwa karena infeksi ulang dapat terjadi, kekebalan kawanan melalui infeksi alami tidak mungkin untuk menghilangkan virus corona baru.

“Satu-satunya cara yang aman dan efektif untuk mencapai kekebalan kelompok adalah melalui vaksinasi,” cuit Iwasaki. “Terakhir, meskipun ini adalah contoh yang baik tentang bagaimana infeksi primer dapat mencegah penyakit dari infeksi berikutnya, diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami kisaran hasil dari infeksi ulang.”

READ  Pengemudi mobil curian yang melarikan diri dari polisi menabrak bus MTA yang diduduki

Written By
More from Suede Nazar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *