Inggris melaporkan ratusan kasus baru; bisa menyebar dengan cepat, menunjukkan data

Para ilmuwan terus mengawasi sub-varian yang baru-baru ini ditemukan dari Versi Omikron virus Covid-19 untuk menentukan bagaimana kemunculannya dapat mempengaruhi penyebaran pandemi di masa depan.

Varian awal Omicron telah menjadi jenis virus yang dominan dalam beberapa bulan terakhir, tetapi otoritas kesehatan Inggris telah mengidentifikasi ratusan kasus dari versi terbaru, khususnya yang dijuluki BA.2, sementara data internasional menunjukkan bahwa itu dapat menyebar relatif cepat.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) telah mengidentifikasi lebih dari 400 kasus di Inggris dalam sepuluh hari pertama bulan ini dan mengatakan varian terbaru telah terdeteksi di sekitar 40 negara lain, mewakili mayoritas kasus terbaru di beberapa negara, termasuk India, Denmark dan Swedia.

UKHSA mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah menetapkan subline BA.2 sebagai varian yang sedang diselidiki (VUI) karena kasusnya sedang meningkat meskipun, di Inggris, garis keturunan BA.1 saat ini tetap dominan.

Pihak berwenang menunjukkan bahwa “masih ada ketidakpastian tentang signifikansi perubahan genom virus”, yang memerlukan pemantauan karena, secara paralel, kasus dalam beberapa hari terakhir telah menunjukkan peningkatan tajam dalam kejadian BA.2 terutama di India dan Denmark.

“Yang mengejutkan kami adalah seberapa cepat subvarian ini, yang beredar luas di Asia, bertahan di Denmark,” kata ahli epidemiologi Prancis Antoine Flahault kepada AFP.

Para ilmuwan harus menilai bagaimana virus, yang melahirkan krisis kesehatan global terburuk dalam satu abad, terus berevolusi dan bermutasi. Inkarnasi terbarunya tidak memiliki mutasi spesifik yang digunakan untuk melacak dan membandingkan BA.1 dengan Delta, strain yang sebelumnya dominan.

BA.2 belum ditetapkan sebagai varian kekhawatiran – tetapi Flahault mengatakan negara-negara perlu waspada terhadap perkembangan terbaru saat para ilmuwan meningkatkan pemantauan.

READ  Bangladesh menerima 500.000 dosis vaksin COVID-19 China sebagai hadiah

“(Prancis) memperkirakan puncak kontaminasi pada pertengahan Januari: itu tidak terjadi dan mungkin karena sub-varian ini, yang tampaknya sangat menular tetapi tidak lebih ganas” dari BA 1, ia mengamati.

“Yang menarik bagi kami adalah apakah ini (sub-varian) memiliki karakteristik yang berbeda” dari BA.1 dalam hal penularan dan tingkat keparahan, kata badan kesehatan masyarakat pada hari Jumat.

Hingga saat ini, hanya segelintir kasus BA.2 yang muncul di Prancis – tetapi negara tersebut memantau perkembangan penyebarannya di seluruh Channel.

“Keparahan yang sebanding”

Flahault, direktur Institut Kesehatan Global di Universitas Jenewa, mengatakan semboyan itu bukan panik tetapi “kewaspadaan” karena “untuk saat ini, kami memiliki kesan bahwa gravitasi (kasus BA.2) sebanding dengan” klasik kasus varian Omicron.

“Tapi ada banyak pertanyaan di atas meja” dan kebutuhan untuk memantau properti varian baru di blok.

“Pengamatan yang sangat awal dari India dan Denmark menunjukkan tidak ada perbedaan dramatis dalam tingkat keparahan dibandingkan dengan BA.1,” cuit Tom Peacock, ahli virologi di Imperial College London, menambahkan bahwa varian terakhir tidak boleh mempertanyakan efektivitas vaksin yang ada.

Peacock menunjukkan bahwa “saat ini kami tidak memiliki gagasan yang baik tentang … berapa banyak transmisibilitas BA.2 dibandingkan dengan BA.1. Namun, kami dapat membuat beberapa tebakan/pengamatan awal.”

Dia menambahkan bahwa “mungkin akan ada perbedaan minimal dalam kemanjuran vaksin terhadap BA.1 dan BA.2. Secara pribadi, saya tidak yakin bahwa BA.2 akan berdampak besar pada gelombang Omicron pandemi saat ini.

“Beberapa negara berada di dekat atau bahkan di luar puncak gelombang BA.1. Saya akan sangat terkejut jika BA.2 menyebabkan gelombang kedua pada titik ini. Bahkan dengan transmisibilitas yang sedikit lebih tinggi, ini sama sekali tidak mengubah Delta-Omicron dan sebaliknya akan kemungkinan akan lebih lambat dan lebih halus,” prediksinya.

READ  Pohon Apel Tua di Vancouver, Washington, mati pada usia 194 tahun

Menteri Kesehatan Prancis Olivier Veran mengatakan pada hari Kamis bahwa BA.2 tampaknya tidak menjadi pengubah permainan, karena varian muncul “cukup teratur”. Tapi dia bilang dia akan menyimpan penilaian.

“Apa yang kita ketahui sejauh ini adalah bahwa (BA.2) kurang lebih cocok dengan karakteristik yang kita ketahui tentang Omicron,” catatnya.

Cerita ini diterbitkan dari umpan berita tanpa suntingan teks. Hanya judulnya saja yang diubah.

Untuk berlangganan Buletin Mint

* Masukkan alamat email yang valid

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan sebuah cerita! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!

More from Casildo Jabbour
Kontroversi video penari twerk selama acara militer Australia
Gambar penari di acara Angkatan Laut Australia menimbulkan kontroversi. Gambar penari twerking...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *