Inside Out: Mengapa Rumah Bali Begitu Populer

Oleh Ni Wayan Meidayanti Mustika, Universitas Warmadewa Indonesia di Denpasar Bali (Indonesia), 27 Mei (360info) Ruang bersama dan koneksi ke luar membuat rumah tradisional Bali menjadi model desain hijau masa depan.

Di rumah tradisional Bali, penghuni bangun di pagi yang sejuk di kamar pribadi mereka, berjalan melalui taman tropis yang gemerisik ke dapur untuk menyiapkan sarapan mereka, lalu menikmatinya bersama di paviliun terbuka saat matahari terbenam. , udara menghangat di sekitar mereka dan hari pun dimulai.

Rumah-rumah tersebut memanfaatkan kearifan lokal dan pengetahuan tentang lingkungan untuk mengatur suhu, menyediakan akses ke tanaman hijau, dan mempromosikan privasi dan kehidupan komunal. Desain rumah mempromosikan kenyamanan fisik dan kesehatan mental penghuninya. Ini adalah model untuk desain hijau generasi berikutnya secara global.

Secara tradisional, rumah-rumah di pulau Bali Indonesia merupakan bagian dari sebuah kompleks yang dimiliki oleh beberapa keluarga dengan hubungan kekerabatan. Kompleks ini mencakup paviliun terpisah untuk kamar tidur pribadi, ruang tamu, dan kegiatan seremonial, serta dapur, lumbung, dan kuil keluarga tempat penghuni dapat memuja leluhur mereka. Ruang hijau terletak di antara struktur yang berbeda.

Desain ini berkontribusi pada rasa tempat dan komunitas dan telah dipertahankan dari generasi ke generasi. Rasa tempat yang sama ini menghubungkan desain rumah dan kesehatan mental: ruang yang membuat penghuni merasa betah mempromosikan relaksasi dan kesejahteraan. Hidup bersama dan terhubung dengan tempat tinggal Anda juga berkontribusi pada rasa memiliki.

Memiliki tempat untuk kembali merangsang perasaan kontinuitas, stabilitas dan keabadian. Privasi juga penting: memberikan warga rasa kontrol atas lingkungan mereka dan mempromosikan kemudahan dan relaksasi.

Pada tahun 2050, tambahan 280 miliar meter persegi di seluruh dunia akan tercakup dalam bangunan, dan sebagian besar bangunan ini akan berada di Asia.

READ  Komunitas ilmiah marah dengan "kekuatan super" BRIN - Indonesia

Bangunan baru akan vertikal dan terkonsentrasi di daerah perkotaan. Bangunan bertingkat cenderung menciptakan perasaan kesepian, karena desainnya mengurangi interaksi sosial antar penghuni. Seiring dengan semakin banyak orang menghabiskan waktu di rumah, desain bangunan menjadi penting tidak hanya untuk memberikan akses keamanan, kehangatan dan kenyamanan, tetapi juga untuk meningkatkan kesejahteraan penghuni.

Daripada hanya berfokus pada efisiensi energi dan air, perancang bangunan hijau dapat mempertimbangkan kesehatan, kesejahteraan, dan pengalaman manusia. Rumah tradisional Bali telah mempertahankan gaya mereka selama bertahun-tahun dengan menggunakan bahan yang sesuai dengan kondisi lokal.

Rumah-rumah tersebut terdiri dari beberapa bangunan yang disusun mengelilingi natah, ruang terbuka atau halaman dalam. Desain halaman dan ruang di antara bangunan memungkinkan sirkulasi udara yang memadai dan meningkatkan suhu dalam ruangan yang nyaman – terutama bermanfaat bagi kesehatan mental penduduk setempat karena Bali sering kali panas dan lembap.

Desain Rumah Bali Setiap hari desain rumah mempromosikan siklus positif. Suhu udara yang lebih sejuk di pagi dan malam hari tetap terjaga di sekitar bangunan. Saat udara menghangat di siang hari, ia bersirkulasi dari dalam ke luar dan keluar, menjaga suhu dalam ruangan tetap dingin. Pada sore hari, dinding, lantai, dan ruangan di sekitar halaman menjadi hangat, memberikan kenyamanan saat suhu luar turun.

Paviliun di depan kamar tertutup memiliki sedikit atau tanpa dinding, membiarkan banyak cahaya alami masuk dan mempromosikan konektivitas tanpa batas antara interior dan eksterior. Lokasi bangunan di dalam kompleks menyisakan ruang di antara mereka untuk taman. Pemandangan hijau ini meningkatkan kesehatan mental melalui koneksi visual ke lingkungan alam.

Kesenjangan antara dinding bangunan dan dinding pembatas kompleks mengurangi polusi suara dari lalu lintas di depan rumah. Desain lansekap yang baik dan vegetasi yang baik sangat mengurangi tingkat kebisingan di gedung maupun di halaman di dalam kandang.

READ  School of Life Sciences and Technology, Indonesia Juara XVI Fujio Cup Quiz di NCRM NICHE 2021; Perguruan Tinggi Teknik Rajalakshmi, India, Emerge Runners.

Bangunan menghadap ke dalam menuju halaman, menciptakan komposisi tertutup yang memberikan rasa aman terhadap pengaruh negatif di luar kompleks. Sebuah pintu kecil dan dinding rendah di depan pintu juga menjamin keamanan penghuni kandang, yang penting dalam hal privasi dan kewarasan.

Sebelum menerapkan strategi bangunan sehat modern, penting untuk meninjau preseden mereka. Belajar dari masa lalu tidak berarti menafsirkan kembali pendekatan arsitektur sebelumnya, melainkan mengumpulkan informasi untuk strategi saat ini.

Pengetahuan lokal sejarah, seiring dengan perkembangan teknologi, tidak hanya akan menambah nilai estetika, tetapi juga akan berkontribusi pada rumah yang lebih sehat, penghuni yang lebih sehat, dan populasi yang lebih sehat. (360info.org) MRJ

(Kisah ini belum diedit oleh tim Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Written By
More from Faisal Hadi
10 keajaiban alam yang menakjubkan di dunia yang harus Anda kunjungi
Jurassic Coast, Inggris Raya (Kredit gambar: Getty Images) Ada 185 juta tahun...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *