Instruktur aerobik Myanmar menari selama kudeta militer | Berita Myanmar

Video tersebut menunjukkan kendaraan lapis baja yang mengemudi di belakang instruktur, yang secara tidak sengaja menangkap kudeta militer yang sedang berlangsung.

Sambil mendorong lengannya dalam ketukan elektronik, instruktur aerobik Khing Hnin Wai tampak tidak sadarkan diri ketika konvoi kendaraan lapis baja lewat – secara tidak sengaja merekam kudeta militer yang sedang berlangsung di Myanmar dalam video surealis yang kini menjadi viral.

Guru pendidikan jasmani di ibu kota Myanmar, Naypyidaw, memposting gambar latihannya di Facebook Senin pagi, memutar-mutar dan melambaikan tangannya mengikuti irama lantai dansa.

Tanpa sepengetahuannya, kendaraan lapis baja dan SUV hitam menyapu tepat di belakangnya di bundaran Royal Lotus dekat parlemen negara itu.

Militer menguasai negara itu pada Senin dini hari, menangkap pemimpin de facto Aung San Suu Kyi dan pejabat senior lainnya di partainya.

Panglima Angkatan Darat Min Aung Hlaing sekarang memiliki “kekuasaan legislatif, yudikatif dan eksekutif” – sebuah langkah yang secara efektif mengembalikan Myanmar ke kekuasaan militer, mengakhiri aliansi 10 tahun negara itu dengan demokrasi.

Postingan tersebut dengan cepat menjadi viral dengan lebih dari 630.000 tampilan di Facebook berkat penjajaran aneh dari pengambilalihan yang terjadi pada earworm yang berdenyut.

“Sebelum mendengar berita (kudeta) di pagi hari, video yang saya buat untuk lomba tari aerobik menjadi kenangan yang tidak bisa dilupakan,” kata Khing Hnin Wai.

Segera, video itu diubah skalanya dan disebarkan di platform media sosial – tweet berisi video itu telah dilihat lebih dari 11,7 juta kali 24 jam setelah diposting.

READ  Lapisan es Greenland telah mencair hingga tak dapat kembali lagi, demikian temuan penelitian

Tapi tidak semua perhatian menguntungkan. Khing Hnin Wai kembali ke Facebook pada hari Selasa untuk membela diri.

“Saya tidak menari untuk mengolok-olok atau mengejek sebuah organisasi atau menjadi bodoh … Saya menari untuk kompetisi dansa kebugaran,” tulisnya.

Dia menambahkan bahwa dia sering menggunakan lokasi pemandangan yang sama untuk merekam latihannya, memposting lebih banyak video untuk membuktikannya.

“Karena tidak jarang Naypyidaw memiliki konvoi resmi, saya pikir itu normal, jadi saya melanjutkan,” tulisnya.

More from Casildo Jabbour

Yankees harus hidup dengan kesalahan Gleyber Torres

WASHINGTON – Ingat ketika Macan memindahkan Miguel Cabrera ke pangkalan ketiga untuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *