Isi daya ponsel cerdas Anda dengan “suara”? Xiaomi berusaha membuat Anda lupa pengisi daya dengan teknologi revolusioner

Sekali waktu ada fiksi ilmiah untuk menjadi bergairah. Hari ini, hidup tidak lebih dari fiksi ilmiah, sebagaimana dibuktikan oleh banyak objek teknologi inovatif yang terus diumumkan dan disebarkan. Ini mengejutkan Anda, terutama ketika datang ke smartphone dan hal-hal yang terkait dengannya. Selama dekade terakhir, teknologi smartphone telah meningkat di beberapa bidang, termasuk teknologi tampilan, kekuatan pemrosesan, konektivitas nirkabel, dan banyak lagi. Namun, satu aspek yang berkembang lebih lambat adalah teknologi baterai. Jadi, sebagai gantinya, produsen telah berupaya meningkatkan teknologi pengisian daya, untuk mempercepat proses pengisian daya. Sama halnya dengan Xiaomi. Setelah mengumumkan kemampuannya untuk mengisi baterai perangkat seluler pada 200W, perusahaan kini dilaporkan telah mengajukan paten untuk teknologi “pengisian suara” baru.

Menurut laporkan oleh GizChina, Xiaomi telah mengajukan aplikasi paten ke badan negara China National Intellectual Property Administration (CNIPA) yang menunjukkan bahwa perusahaan telah bekerja pada teknologi pengisian daya untuk menggunakan suara untuk mengisi daya perangkat.

‘Sound Charging’, teknologi yang sedang kami kerjakan, akan melibatkan dua komponen penting, menurut paten tersebut. Ini mencakup “perangkat pengumpul suara, sejumlah perangkat pengubah energi, dan perangkat pengubah daya.” itu melaporkan menyarankan bahwa perangkat yang Anda kerjakan akan mengubah getaran lingkungan menjadi getaran mekanis, yang kemudian akan diubah menjadi arus bolak-balik.

Lainnya dari bagian ini this


Tangkapan layar paten yang diduga diajukan oleh Xiaomi, serta versi terjemahan dari diagram yang menunjukkan berbagai komponen perangkat yang diduga.
Tangkapan layar paten yang diduga diajukan oleh Xiaomi, serta versi terjemahan dari diagram yang menunjukkan berbagai komponen perangkat yang diduga. (GizChina)

Ini bukan bentuk pengisian nirkabel pertama yang dilakukan Xiaomi baru-baru ini. Pada bulan Januari, kami mengumumkan bahwa perusahaan telah meluncurkan teknologi “Pengisian Udara” yang akhirnya dapat meninggalkan kabel dan kabel, serta dudukan pengisi daya. Sistem perusahaan, yang masih belum dipasarkan, mencakup pengaturan antena interferensi lima fase yang mendeteksi posisi smartphone di dalam ruangan, kemudian menggunakan 144 antena untuk mengirimkan gelombang milimeter ke perangkat target menggunakan teknologi pemfokusan yang disebut beamforming. untuk menagihnya.

Laporan menyarankan bahwa tidak ada bukti bahwa Xiaomi akan menggunakan teknologi “Sound Charge” baru dalam waktu dekat, tetapi kemungkinan perusahaan dapat menunjukkan teknologi tersebut dalam tindakan di bulan-bulan mendatang. Tampaknya perusahaan masih beberapa tahun lagi untuk membuat perangkat yang benar-benar layak secara komersial.

Sementara itu, perusahaan sedang berupaya meluncurkan perangkat pengisian daya 200W, yang akan menjadi lompatan besar dari teknologi pengisian daya 120W yang ada pada smartphone-nya, menurut laporan tersebut.

READ  Cara Menyembunyikan Gambar Profil WhatsApp Terakhir Terlihat dari Kontak Tertentu
Written By
More from Kaden Iqbal
Call of Duty: Black Ops Cold War Outbreak Zombies Mode Ternyata Bocor
Serangkaian bocoran menunjukkan bahwa Call of Duty: Black Ops Cold War akan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *