J.K. Mendayung di antara lusinan untuk menyerukan diakhirinya untuk 'membatalkan budaya'

J.K. Mendayung di antara lusinan untuk menyerukan diakhirinya untuk ‘membatalkan budaya’

Lebih dari 100 penulis dan sarjana – termasuk Noam Chomsky, J.K. Rowling dan Malcolm Gladwell – telah menandatangani surat publik yang mencela pembatalan budaya dan meningkatnya “intoleransi terhadap pandangan yang berlawanan.”

Diterbitkan di Majalah Harper pada hari Selasa, surat itu berpendapat bahwa “perhitungan yang diperlukan” baru-baru ini tentang keadilan rasial dan sosial juga telah “mengintensifkan seperangkat sikap ethical dan komitmen politik” yang cenderung menghambat norma-norma debat publik dan mentoleransi perbedaan.

“Pertukaran informasi dan gagasan secara free of charge, yang merupakan sumber kehidupan masyarakat liberal, setiap hari menjadi lebih terbatas,” kata surat itu.

Ini memperingatkan sensor itu, sementara sesuatu “kita telah mengharapkan ini pada hak radikal,” juga menyebar lebih luas ke kiri melalui “intoleransi pandangan yang bertentangan, manner mempermalukan dan pengucilan publik, dan kecenderungan untuk membubarkan kompleks masalah kebijakan dalam kepastian ethical yang menyilaukan. ”

“Inklusi demokratis yang kita inginkan hanya dapat dicapai jika kita berbicara menentang iklim intoleran yang telah mengatur semua pihak.”

Surat itu tidak mengutip contoh-contoh spesifik tetapi mencatat bahwa “para pemimpin institusional, dalam semangat pengendalian kerusakan yang panik, memberikan hukuman yang tergesa-gesa dan tidak proporsional alih-alih dianggap reformasi.”

“Editor dipecat karena menjalankan karya kontroversial buku ditarik karena dugaan tidak otentik wartawan dilarang menulis tentang topik-topik tertentu profesor diselidiki karena mengutip karya sastra di kelas …, ”bunyinya.

“Atmosfer yang menyesakkan ini pada akhirnya akan membahayakan penyebab paling crucial dari zaman kita,” tambah surat itu. “Pembatasan debat, apakah oleh pemerintah yang represif atau masyarakat yang tidak toleran, selalu menyakiti mereka yang kekurangan kekuasaan dan membuat semua orang kurang mampu untuk berpartisipasi secara demokratis.”

READ  Menteri Dalam Negeri Amit Shah Tes Negatif untuk COVID-19, Tweet Rekannya Manoj Tiwari

Beberapa dari 150 tokoh terkenal yang menandatangani kontrak termasuk New York Instances kontributor utama David Brooks dan Bari Weiss, pendiri Vox Matthew Yglesias dan novelis Salman Rushdie dan Margaret Atwood.

Surat itu memicu reaksi di media sosial dari para pakar dan jurnalis di kedua sisi lorong, dengan beberapa mengatakan itu cengeng atau mengasihani diri sendiri, menunjukkan bahwa banyak dari mereka yang menandatanganinya memiliki akses ke system besar.

Yang lain menyebut surat itu munafik, mencatat bahwa beberapa peserta tidak mengambil masalah ketika “membatalkan budaya” datang untuk konservatif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *