Jacob Silfverberg dan Rickard Rakell mencetak gol pertama musim ini saat Avs memimpin Ducks – Orange County Register

ANAHEIM – Inilah yang kami pelajari dari kemenangan Bebek 3-1 hari Minggu atas Colorado Avalanche di Honda Center:

Jakob Silfverberg selalu melakukan tendangan yang buruk, Ryan Getzlaf selalu dapat menemukan rekan setim yang terbuka yang memotong ke arah gawang lawan, Rickard Rakell selalu dapat membobol gawang dan John Gibson serta rekan satu timnya selalu dapat menghentikan lawan yang terampil, bertekad, dan agresif.

Atau lebih khusus lagi, inilah yang diingatkan saat mereka meningkatkan rekor mereka menjadi 2-2-2:

Pemain bebek terbaik selalu bisa menjadi pemain terbaik mereka.

Silfverberg memberikan The Ducks keunggulan pertama mereka pada periode pertama musim ini, memantul setelah rekan setimnya Adam Henrique memenangkan pertandingan melawan Colorado JT Compher hanya 58 detik setelah pertandingan. Gol Silfverberg adalah yang pertama musim ini, tembakan lingkaran kiri kuno.

“Gol pertama itu sangat penting,” kata pelatih Ducks Dallas Eakins. “Untuk tim seperti kami, yang berada di dasar liga untuk mencetak gol, mendapatkan satu gol lebih awal, ada kelegaan bahwa kami bisa mencetak gol. Memimpin memberi kami kepercayaan diri dan memungkinkan kami untuk bernapas sedikit lebih mudah.

Rakell memperpanjang keunggulan the Ducks menjadi 2-0 dengan gol pertamanya musim ini pada pukul 09:05 pada periode kedua, menerima umpan silang dari Getzlaf dan mengalahkan penjaga gawang Avalanche Philipp Grubauer. Ajudan Getzlaf memindahkannya ke enam dari 700 untuk karirnya.

“Dia masih menjadi salah satu assist terbaik dalam permainan, besar dan kuat,” kata Rakell tentang Getzlaf. “Bagi saya dan (Max) Jones, temukan saja es gratis dan dia akan menemukan kita. Kami sedang mengerjakan chemistry dan mencoba mengerjakan game yang akan membantu kami mencetak gol di masa depan.

Gibson berada di bawah tekanan sejak awal, tetapi keunggulan dua gol pada periode ketiga pasti mengalahkan alternatif tersebut. Longsor menyerbu gawangnya dan tampaknya bermain dengan Ducks untuk waktu yang lama, tetapi Gibson tetap tenang, dingin dan terkumpul seperti biasa di gawang, membuat 32 penyelamatan.

Mikko Rantanen mengakhiri penutupannya pada 14:46 pada set ketiga, mengurangi keunggulan Ducks menjadi 2-1.

Hampus Lindholm mengembalikan keunggulan dua gol The Ducks dengan sepakan kosong pada pukul 18:20.

Tiga gol dari The Ducks oleh tiga pemain Swedia.

Colorado mengalahkan Ducks dengan 33-15, termasuk 10-1 pada periode ketiga.

Gol Lindholm adalah satu-satunya tembakan mereka di final, 20 menit yang panik, sebuah tembakan dan tembakan dari dalam wilayahnya sendiri yang menempuh jarak sekitar 161 kaki.

Tim khusus sangat penting untuk Bebek, yang unit pembunuhnya sempurna, dengan bantuan dari Gibson. The Ducks membunuh empat situasi singkat, termasuk poros di sepertiga, dan meningkat menjadi 17 dari 19 (89,5%) dalam enam pertandingan untuk memulai musim.

Dengan memenangkan tiga dari empat kemungkinan poin dalam dua pertandingan melawan Colorado, Ducks membatasi barisan depan Avalanche Rantanen, Nathan MacKinnon dan Gabriel Landeskog menjadi dua gol dari Rantanen dan satu dari Landeskog. MacKinnon mendapat bantuan.

“PK kami luar biasa dan juga ‘Gibby’, dan dia (tendangan penalti) melewati enam pertandingan pertama ini, dan kami hanya harus terus maju,” kata Rakell. “Bagi saya dan ‘Silfvy’ untuk mendapatkan gol pertama kami … dan memiliki lebih banyak peluang mencetak gol dan menjadi sedikit lebih nyaman dengan permainan zona ofensif kami dan semua itu adalah sesuatu yang dapat kami lakukan. bekerja dan berusaha memperbaiki diri.

READ  Pembawa bendera PH para Games menuju Tokyo dengan percaya diri
More from Benincasa Samara
Tanah longsor Indonesia, banjir tewaskan 41 orang; puluhan hilang
Tanah longsor Indonesia, banjir tewaskan 41 orang; puluhan hilang 04 Apr 2021...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *