Jangan berpikir referensi JK ke PBB membantu: India setelah pernyataan presiden Turki

India mengatakan pada hari Kamis bahwa setiap referensi ke Jammu dan Kashmir di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNGA) belum membantu atau berguna karena harus diselesaikan secara bilateral sesuai kesepakatan shimla OKE.

Berbicara pada UNGA yang sedang berlangsung di New York pada hari Rabu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan: “India dan Pakistan, setelah menegakkan kedaulatan dan kemerdekaan mereka 75 tahun yang lalu, masih belum memiliki perdamaian dan solidaritas yang mapan di antara mereka. Sangat disayangkan. Kami berharap dan berdoa agar perdamaian dan kemakmuran yang adil dan permanen akan ditegakkan di Kashmir. Menanggapi pertanyaan tentang pernyataan presiden Turki, juru bicara Kementerian Luar Negeri Arindam Bagchi mengatakan, “Saya tidak berpikir referensi tentang Jammu dan Kashmir di UNGA membantu atau berguna.”

Pada 2019, dalam pidatonya selama debat umum sesi ke-74 Majelis Umum PBB, Erdogan mengatakan: “Meskipun resolusi diadopsi (oleh DK PBB), Kashmir masih dikepung dan delapan juta orang terdampar di Kashmir. Bagchi mencatat bahwa Perdana Menteri Narendra Modi bertemu dengan presiden Turki di sela-sela pertemuan puncak Organisasi Kerjasama Shanghai di Samarkand pekan lalu.

“Ketika berbicara tentang Jammu dan Kashmir, posisi kami sangat jelas. Masalah ini harus diselesaikan dalam kerangka kesepakatan Shimla dan secara bilateral serta dalam suasana kondusif bebas dari terorisme. Saya tidak berpikir referensi ke Kashmir di UNGA membantu atau membantu, ”kata Bagchi.

READ  Trump mengatakan briefing coronavirus Gedung Putih akan kembali besok
More from Casildo Jabbour
Janhvi Kapoor: Kadang-kadang saya merasa bersalah atas hak istimewa saya
Gunjan Saxena Janhvi Kapoor.Situs Media Sosial Aktris Bollywood Janhvi Kapoor telah membuka...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *