“ Jangan mengkambinghitamkan pekerja migran untuk wabah COVID-19 ”: aktivis – Nasional

Dian Septiari dan Ardila Syakriah

Premium

Jakarta ●
Sabtu 8 Mei 2021

Aktivis hak asasi manusia telah memperingatkan tentang menstigmatisasi pekerja migran yang kembali ke Indonesia menjelang liburan Idul Fitri, dengan pemerintah tampaknya menyalahkan mereka atas lonjakan kasus COVID-19 baru-baru ini di beberapa daerah.

Ini hanya akan menambah keterasingan yang sudah dirasakan sebagian besar pekerja rumah tangga di dalam dan luar negeri.

Awal pekan ini, Ketua Satgas COVID-19 Nasional, Doni Monardo, mengatakan Presiden Joko Widodo telah menugaskan TNI dan Polri untuk membantu hampir 50.000 pekerja migran yang akan tiba di negara itu oleh polisi. akhir minggu ini. bulan.

Sebagian besar pekerja yang direpatriasi telah habis masa kontrak atau ijin tinggalnya dan oleh karena itu tidak punya pilihan selain pulang.

Dalam jumpa pers pada 3 Mei lalu, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan bahwa …

untuk membaca cerita lengkapnya

BERLANGGANAN SEKARANG

Mulai dari IDR 55,000 / bulan

  • Akses tak terbatas ke konten kami di net dan di aplikasi
  • Tanpa iklan, tanpa interupsi
  • Langganan bonus untuk dibagikan
  • Penanda dan fungsi manner malam di aplikasi
  • Berlangganan buletin kami

READ  IHSG harus diperbaiki Kamis (15/10), lihat pemicu
Written By
More from Faisal Hadi
Keluar dari Financial institution Syariah Indonesia, Muhammadiyah Simpan Dana Raksasa Di Bank Ini
JAKARTA – Majelis Pusat Muhammadiyah (PP) mengkaji penarikan seluruh dana yang tersimpan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *