Jared Kushner, Ivanka Trump ‘kesal’ pada Brad Parscale atas prediksi ukuran kerumunan reli, kata sumber

Jared Kushner, Ivanka Trump 'kesal' pada Brad Parscale atas prediksi ukuran kerumunan reli, kata sumber

“Jared dan Ivanka kesal pada Brad karena menjanjikan ukuran kerumunan,” kata sumber itu.

Seorang juru bicara untuk Kushner Minggu kemudian mengatakan itu “salah” bahwa mereka kesal dengan Parscale. Dan Parscale menolak berkomentar untuk cerita ini.

Kerumunan itu tidak muncul pada hari Sabtu, yang menyebabkan kampanye dengan tiba-tiba meninggalkan rencana bagi Presiden untuk berbicara dengan daerah “meluap” di luar arena. Hanya kurang dari 6.200 orang yang hadir, Departemen Pemadam Kebakaran Tulsa mengatakan pada hari Minggu. Dan enam staf kampanye di Tulsa dites positif mengidap coronavirus – sebuah pengungkapan yang dilaporkan menyebabkan Trump meletus ketika laporan itu melampaui liputan rapat umum itu sendiri.

Sumber kampanye terpisah mengatakan Trump juga “memiliki hak untuk marah” atas jumlah pemilih di Tulsa.

“Mereka memberi hadiah kepada musuh dan media. Itu terlalu percaya diri,” kata sumber Parscale dan staf kampanye lainnya yang dekat dengan perencanaan acara.

Pejabat kampanye harus memikirkan kembali gagasan mengadakan demonstrasi di dalam arena dan mulai merenungkan lebih banyak tempat terbuka seperti hangar pesawat, sumber melanjutkan.

Donor dan teman-teman Presiden juga marah pada hari Minggu setelah unjuk rasa Trump yang kurang dihadiri, seseorang yang terlibat dengan upaya pemilihan ulang mengatakan kepada CNN.

Orang itu mengatakan menyalahkan dari kamp ini telah berfokus langsung pada Parscale, yang beberapa di antaranya sudah skeptis. Tetapi beberapa donor dan sekutu merasakan musibah reli – di mana kampanye membuat keputusan untuk melambungkan harapan tentang antusiasme untuk reli daripada mengelolanya pada tingkat yang wajar – melemparkan bantuan yang tajam ke masalah manajemen yang ada pada kampanye, kata orang tersebut.

READ  Penggerebekan Pajak Bhopal Menemukan Aset Senilai 100 Kasus Yang Berhubungan Dengan Pejabat Pemerintah

“Apa yang terjadi semalam mewakili masalah yang jauh lebih besar,” kata orang itu.

Seperti yang dilaporkan CNN, beberapa Republikan yang bekerja dengan kampanye ini semakin khawatir bahwa tim pemilihan tidak cukup cepat beradaptasi dengan perubahan lanskap politik menjelang November – dengan pandemi worldwide dan gerakan nasional untuk keadilan rasial terus memiringkan ras menjauh dari satu pembantu kampanye pada awalnya berencana untuk menjalankan.

Dalam jam-jam setelah rapat umum, Parscale turun ke Twitter untuk menyalahkan jumlah pemilih yang miskin pada banyak faktor – seperti media, protes dan memblokir gerbang keamanan. Dia juga mendorong kembali pada saran bahwa upaya terkoordinasi yang mendorong orang untuk mendaftar on the net dan tidak muncul pada hari-hari menjelang rapat umum bisa memainkan peran dalam partisipasi.

Penasihat kampanye lain menyimpulkan malam itu dengan mengatakan “itu berjalan buruk.”

Parscale sudah di bawah tekanan di dalam kampanye Trump, kata penasihat itu, karena Presiden kadang-kadang menyatakan kekecewaan dalam kinerjanya selama beberapa minggu terakhir.

Parscale menghadapi “penurunan kepercayaan diri,” dari lingkaran dalam Trump, tambah penasihat itu.

“Kellyanne (Conway), (Paul) Manafort dan Corey (Lewandowski) tidak pernah memiliki masalah ukuran reli,” kata penasihat dari mantan manajer kampanye Trump.

Kisah ini telah diperbarui dengan perkembangan tambahan.

CNN’s Jamie Ehrlich berkontribusi pada laporan ini.

More from Casildo Jabbour

Sanjay Dutt Mengambil Istirahat Dari Pekerjaan

Sanjay Dutt membagikan foto ini (kesopanan duttsanjay) Spotlight Sanjay Dutt baru-baru ini...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *