Jenazah COVID-19 Korban Dilemparkan ke Kuburan Massal Di Distrik Ballari, Karnataka

Kolektor Distrik Ballari SS Nakul mengatakan aspek “kemanusiaan” sedang diselidiki

Bengaluru:

Delapan jenazah – yang diyakini termasuk yang terbunuh oleh virus COVID-19 – yang dibungkus plastik sedang dilemparkan ke lubang umum untuk dimakamkan dalam sebuah movie yang mengganggu yang muncul Selasa dari distrik Ballari di Karnataka.

Wakil Komisaris Kolektor Ballari SS Nakul, yang menunjukkan mayat-mayat itu dibungkus plastik – sesuai dengan pedoman pemerintah tentang membuang mayat korban COVID-19 – mengatakan aspek “kemanusiaan” sedang diselidiki.

“Kami sedang menyelidiki hal ini. Jika Anda melihat videonya, mayat tersebut dikemas dengan benar. Kami perlu melihatnya (berdasarkan) alasan kemanusiaan. Itulah mengapa penyelidikan ini. Kami perlu menciptakan kesadaran akan hal ini (penanganan tubuh yang penuh hormat) ), itu benar, dan tindakan akan diambil, “kata SS Nakul.

DC juga mengatakan: “Dengan alasan kemanusiaan ini tidak dilakukan. Kremasi individu harus dilakukan. Kami akan melakukan penyelidikan dan mengambil tindakan”.

Menurut kantor berita ANI, seluruh tim lapangan yang terlibat dalam “penanganan jenazah yang tidak sopan” telah dibubarkan dan akan digantikan oleh tim baru yang terlatih khusus. Pemerintah distrik juga mengeluarkan permintaan maaf tanpa syarat kepada keluarga mereka yang meninggal dan orang lain terluka oleh insiden itu.

Ketua Menteri BS Yediyurappa menyebut perilaku staf “tidak manusiawi dan menyakitkan” dan mendesak semua staf untuk melangkah hati-hati, dan dengan kemanusiaan, dalam menangani tubuh dan pemakaman mereka yang terkena virus.

Pihak oposisi, Janata Dal Secular, dengan cepat mengkritik BJP yang berkuasa, tweeting: “WASPADALAH! Secara kebetulan, jika Anda atau anggota keluarga Anda mati karena COVID-19, beginilah cara Pemerintah BJP. Di Karnataka membuang tubuh Anda dengan banyak lainnya ke dalam lubang tunggal! “

READ  Tidak Ada Perbedaan dalam Pemerintahan Koalisi Di Maharashtra: Sharad Pawar

“Ini adalah ‘manajemen COVID yang terencana dengan baik’ yang dibicarakan pemerintah setiap hari di media!” tweet itu juga mengatakan.

Video clip penanganan mayat yang tidak bermartabat dan tidak sensitif ini terjadi hanya tiga hari setelah video clip yang sama-sama mengganggu dari Andhra Pradesh menunjukkan bahwa seorang pemakai tanah digunakan untuk membawa mayat korban koronavirus berusia 72 tahun dari rumah sakit ke krematorium.

Sebelumnya pada bulan Juni, video clip lain muncul – kali ini dari Puducherry – menunjukkan empat pria di PPE buru-buru melemparkan mayat seorang korban COVID-19 ke dalam lubang untuk tanda persetujuan dari pejabat pemerintah. Lebih buruk lagi, movie itu juga memperlihatkan protokol untuk menangani mayat diabaikan.

Pada awal Maret, pusat tersebut mengeluarkan pedoman untuk penanganan jenazah para korban COVID-19. Di antara pedoman itu ada yang mengatakan: “Tempatkan mayat di kantong mayat plastik anti bocor. Bagian luar kantong mayat bisa didekontaminasi dengan larutan hipoklorit satu persen”.

Dengan keluarga dari mereka yang terbunuh oleh virus menular sering tidak diizinkan untuk mengakses tubuh orang yang mereka cintai atau, dalam beberapa kasus bahkan tidak dapat melakukan ritual terakhir sesuai dengan kepercayaan mereka, gambar seperti yang dari Karnataka, Andhra Pradesh dan Puducherry, hanya menambah rasa sakit mereka.

READ  Tidak Ada Perbedaan dalam Pemerintahan Koalisi Di Maharashtra: Sharad Pawar

Hampir 17.000 orang telah terbunuh oleh virus di India, dengan lebih dari 2,15 lakh lainnya masih di rumah sakit atau fasilitas perawatan COVID yang menerima perawatan.

Dengan masukan dari ANI

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *