Jenis baru Omicron, apa yang kita ketahui tentang sub-varian Omicron di Denmark

Selama dua minggu terakhir, telah terjadi peningkatan yang nyata dalam penemuan subvarian BA.2 dari Omikron dari beberapa negara, yang telah menimbulkan kekhawatiran baru tentang kemungkinan peningkatan kasus lebih lanjut. Minggu lalu, Badan Keamanan Kesehatan Inggris menandai subvarian ini dan menetapkannya sebagai “varian yang sedang dipelajari”. Dan, dalam buletin mingguan terbarunya, Organisasi Kesehatan Dunia mencatat bahwa sejumlah negara telah melaporkan peningkatan subvarian BA.2 selama tujuh hari terakhir.

Sub-varian ini juga telah hadir dalam jumlah besar di India, tetapi India bukan salah satu negara di mana peningkatan baru-baru ini terlihat. BA.2 mungkin lebih menular daripada varietas BA.1 yang lebih umum ditemukan, tetapi tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa itu lebih berbahaya.

Bukan hal baru, sub-varian dari Omicron

BA.2 adalah salah satu dari banyak sub-varian Omicron yang telah menyebar dengan cepat ke seluruh dunia sejak November. Nama Omicron diberikan kepada garis keturunan B.1.1.529 setelah ditetapkan sebagai varian perhatian. Belakangan, garis keturunan ini ditemukan memiliki variasi kecilnya sendiri, dan tiga yang paling umum diberi nama B.1.1.529.1, B.1.1.529.2, dan B.1.1.529.3. Untuk kenyamanan, bagaimanapun, sublines ini kemudian direklasifikasi sebagai BA.1, BA.2, dan BA.3.

Sub-varian Omicron yang paling banyak beredar selama ini adalah BA.1. Hal ini terus terjadi sampai sekarang, meskipun proporsi BA.2s semakin meningkat. Menurut WHO, 98,8% dari semua urutan genetik Omicron yang dikirimkan ke database global hingga 25 Januari adalah dari varietas BA.1. BA.2 mempertahankan sebagian besar karakteristik BA.1 tetapi memiliki beberapa mutasi tambahan yang dapat memberikan karakteristik khusus.

“…keturunan BA.2, yang berbeda dari BA.1 dalam beberapa mutasi, termasuk protein lonjakan, meningkat di banyak negara. Investigasi karakteristik BA.2, termasuk sifat penghindaran kekebalan dan virulensi, harus diprioritaskan secara independen (dan relatif) dari BA.1, ”kata WHO.

READ  PM Di Ayodhya Tomorrow, Rencana Melihat Upacara Grand Ram Temple

Sejauh ini, penelitian telah menunjukkan tidak ada keuntungan yang berbeda dari BA.2 dibandingkan BA.1, terutama dalam sifat penyakit yang mereka sebabkan, tetapi peningkatan kasus BA.2 baru-baru ini kemungkinan akan memberikan sorotan yang lebih intens pada sub-varian ini. .

Meningkat terutama di Eropa

Peningkatan proporsi BA.2 telah terlihat terutama di Eropa, terutama di Denmark, di mana lebih dari 8.300 urutan genetik subvarian Omikron ini telah diidentifikasi hingga saat ini. Faktanya, di Denmark, BA.2 sekarang mencakup hampir setengah dari semua kasus Omicron. Inggris telah menemukan 607 sampel dengan subvarian ini, sementara India telah menemukan 711 sejauh ini. Negara lain di mana BA.2 banyak ditemukan adalah Amerika Serikat, Norwegia, Swedia, dan Singapura.

Menurut situs web epidemi.info, yang melacak prevalensi berbagai garis keturunan virus ini di seluruh dunia, BA.2 sejauh ini telah ditemukan di 49 negara.

Tidak ada bukti bahwa itu lebih berbahaya

Subvarian BA.2 diketahui lebih menular daripada varietas BA.1, yang mungkin dapat menjelaskan kenaikannya dalam beberapa hari terakhir. Namun sejauh ini, para peneliti tidak melihat perbedaan dalam sifat penyakit yang ditimbulkannya.

Meskipun mereka adalah saudara kandung, ada perbedaan genetik yang signifikan antara BA.1 dan BA.2. Faktanya, Statens Serum Institut, institusi penyakit menular terkemuka di Denmark, mengatakan perbedaan antara BA.1 dan BA.2 lebih besar daripada perbedaan antara varian asli Wuhan yang memicu wabah dan varian Alpha. , varian utama pertama yang memiliki menjadi dominan pada tahun 2020.

“Perbedaan tersebut dapat menyebabkan sifat yang berbeda, misalnya mengenai infektivitas, kemanjuran atau tingkat keparahan vaksin. Sejauh ini, tidak ada informasi apakah BA.1 dan BA.2 memiliki sifat yang berbeda…,” kata lembaga itu dalam sebuah catatan pekan lalu.

READ  Penduduk Shanghai bebas virus dikirim ke luar kota

“Analisis awal menunjukkan tidak ada perbedaan rawat inap untuk BA.2 dibandingkan dengan BA.1. Analisis mengenai infektivitas dan kemanjuran vaksin, dll. sedang berlangsung, termasuk upaya untuk mengkultur BA.2 untuk melakukan studi netralisasi antibodi. Vaksin juga diharapkan dapat memiliki efek terhadap penyakit serius pada infeksi BA.2, ”kata catatan itu.

Buletin | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini yang dikirimkan ke kotak masuk Anda

More from Casildo Jabbour
Pembicaraan militer India-Cina: Apa yang dibahas dalam perundingan tingkat Komandan Korps
Anggota India mengadakan protes anti-Cina di luar Konsulat China di Kanada Pembicaraan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *