Jenius matematika Indo-Amerika Nikhil Srivastava membantu memecahkan masalah 1959 yang terkenal

Jenius matematika Indo-Amerika Nikhil Srivastava membantu memecahkan masalah 1959 yang terkenal

Matematikawan Indo-Amerika Nikhil Srivastava adalah salah satu dari 3 pemenang Ciprian Foias Prize

Washington:

Matematikawan Indo-Amerika terkemuka Nikhil Srivastava, yang mengajar di University of California, Berkeley, bersama-sama terpilih untuk Penghargaan Ciprian Foias pertama dalam Teori Operator oleh American Mathematical Society (AMS).

Selain Nikhil Srivastava, dua pemenang lainnya adalah Adam Marcus dan Daniel Spielman. Adam Marcus memegang Ketua Analisis Kombinatorial di Institut Teknologi Federal Swiss (EPFL) di Swiss. Daniel Spielman adalah Profesor Ilmu Komputer Sterling, Profesor Statistik dan Ilmu Data, dan Profesor Matematika.

Penghargaan tersebut mengakui karya mereka yang sangat orisinal yang memperkenalkan dan mengembangkan metode untuk memahami polinomial karakteristik matriks, yaitu metode sparsifikasi iteratif (juga bekerja sama dengan Batson) dan metode jalinan polinomial, menurut siaran pers. .

“Bersama-sama, ide-ide ini menyediakan toolkit yang kuat dengan banyak aplikasi, terutama dalam artikel trio inovatif ‘Keluarga Interlaced II: Polinomial Karakteristik Campuran dan Masalah Kadison-Singer’ (Annals of Mathematics, 2015), yang memecahkan ‘masalah ubin yang terkenal’ ‘ dalam teori operator dirumuskan oleh Richard Kadison dan Isadore Singer pada tahun 1959,” kata American Mathematical Society.

Dalam pernyataan bersama, ketiga pemenang penghargaan tersebut mengatakan bahwa mereka bersedia menerimanya atas nama banyak orang yang karyanya membantu menyelesaikan masalah Kadison-Singer.

“Keterlibatan kami adalah babak terakhir dalam kisah luar biasa yang kami harap akan menginspirasi solusi serupa untuk masalah sulit di masa depan,” kata mereka.

Penghargaan tersebut akan diberikan kepada Profesor Nikhil Srivastava dan rekan-rekannya pada 5 Januari tahun depan pada Pertemuan Matematika Bersama 2022 di Seattle, yang digambarkan sebagai “pertemuan matematika terbesar di dunia.”

Ciprian Foias Prize adalah hadiah utama ketiga yang dimenangkan oleh Nikhil Srivastava, yang sebelumnya bersama-sama memenangkan Hadiah George Polya pada tahun 2014 dan Hadiah Held pada tahun 2021.

READ  Suresh Raina Mengumumkan Pensiun Dari Kriket Internasional

(Kecuali untuk judul, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diposting dari feed sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Badai Laura menghantam Louisiana dengan kecepatan 150mph
Badai Laura mencapai Catastrophic Cat 4 pemadaman listrik yang diperpanjang,Pixabay Badai Laura...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *