Jepang mencabut peringatan tsunami setelah gempa berkekuatan 7,2 di timur laut

Bulan lalu, wilayah itu juga diguncang gempa kuat lainnya yang melukai puluhan orang. (Wakil)

Tokyo:

Badan meteorologi Jepang mencabut peringatan tsunami sekitar satu jam setelah gempa berkekuatan 7,2 skala Richter menghantam pantai timur laut negara itu pada hari Sabtu, tidak menyebabkan kerusakan atau cedera langsung.

Gempa terjadi pada pukul 18:09 (0909 GMT) di perairan Pasifik di lepas wilayah Miyagi dengan kedalaman 60 kilometer (37 mil), kata JMA, mengeluarkan peringatan untuk gelombang tsunami sekitar satu meter.

Ribuan rumah tangga menerima peringatan evakuasi setelah peringatan tsunami, yang dicabut sekitar pukul 19.30 (10:30 GMT), mendorong pemerintah kota untuk juga menghentikan tindakan evakuasi.

Utilitas lokal dan otoritas nuklir negara itu mengatakan pembangkit listrik tenaga nuklir di wilayah itu bebas dari anomali setelah gempa bumi terakhir, meskipun perusahaan kereta api lokal telah menangguhkan layanan, termasuk kereta shinkansen berkecepatan tinggi.

Dinas Geologi AS memperkirakan kekuatan gempa tersebut berkekuatan 7,0.

Peringatan gempa dan tsunami datang tak lama setelah Jepang menandai satu dekade sejak bencana gempa bumi berkekuatan 9,0 skala Richter pada 11 Maret 2011, yang memicu tsunami mematikan dan kehancuran nuklir Fukushima.

Apa yang disebut bencana rangkap tiga melanda Jepang timur laut, termasuk Miyagi.

Beberapa warga masyarakat pesisir mengatakan mereka mengungsi ke dataran yang lebih tinggi setelah pemberitahuan itu dipublikasikan pada Sabtu malam.

“Saya ingat hari itu 10 tahun yang lalu,” seorang pria dari kota Ishinomaki mengatakan kepada stasiun televisi nasional NHK saat dia melarikan diri ke taman di puncak bukit.

“Berkat pengalaman kami hari itu, saya bergerak cepat. Jantung saya berdebar-debar,” ujarnya.

READ  Pemimpin J&K Shah Faesal Mundur Dari Posisi Tertinggi Partainya

Tidak ada kerusakan langsung yang dilaporkan, menurut Takashi Yokota, seorang pejabat di Kantor Manajemen Bencana Prefektur Miyagi.

“Kami belum menerima laporan segera kerusakan atau cedera akibat gempa dan peringatan tsunami. Tapi kami terus mengumpulkan informasi,” katanya kepada AFP.

Otoritas Pengaturan Nuklir mengatakan tidak ada laporan anomali di fasilitas nuklir di wilayah tersebut, termasuk pembangkit listrik Fukushima Daiichi yang lumpuh, pembangkit listrik tenaga nuklir Onagawa dan berbagai fasilitas yang lebih kecil dan reaktor nuklir eksperimental.

Seorang juru bicara Tokyo Electric Power, yang saat ini membongkar reaktor di Fukushima, mengatakan sistem pendingin fasilitas itu beroperasi secara normal.

“Kami selalu memeriksa di lapangan jika ada kerusakan pada bangunan,” katanya kepada AFP.

Bulan lalu, wilayah itu juga diguncang gempa kuat lainnya yang melukai puluhan orang.

Satu orang kemudian ditemukan tewas dalam gempa tersebut, yang menurut ahli meteorologi merupakan replika gempa bumi tahun 2011.

Jepang terletak di Cincin Api Pasifik, busur aktivitas seismik intens yang membentang di Asia Tenggara dan di seberang Cekungan Pasifik.

Negara ini sering dilanda gempa bumi dan memiliki peraturan bangunan yang ketat yang dirancang untuk memastikan bangunan dapat menahan guncangan yang kuat.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diposting dari umpan tersindikasi.)

More from Casildo Jabbour

Eksklusif: Bhabi Ji Ghar Par Hai! aktris Shubhangi Atre alias Angoori Bhabhi bersemangat untuk kembali di established

Nawazuddin Siddiqui menghabiskan waktunya di pertanian karantina di kota kelahirannya di Uttar...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *