Jerman memudahkan pembatasan pada pelancong dari India dan Inggris

Sebelum perubahan klasifikasi, pelancong dari empat negara tidak diizinkan memasuki Jerman kecuali mereka adalah penduduk, dalam hal ini mereka diharuskan melakukan karantina sendiri selama 14 hari setelah kedatangan.

Institut Kesehatan Masyarakat Jerman mengatakan pada hari Senin bahwa Inggris, India, Portugal dan Rusia tidak lagi “daerah varian yang mengkhawatirkan”, kurangi pembatasan perjalanan untuk orang-orang yang datang dari negara-negara ini.

Keempat negara telah diturunkan ke “daerah berdampak tinggi,” kata Institut Robert Koch, yang berarti warga mereka sekarang dapat melakukan perjalanan ke Jerman dan melakukan karantina sendiri pada saat kedatangan selama 10 hari.

Masa karantina dapat dipersingkat menjadi lima hari jika dinyatakan negatif COVID-19.

“Jika Anda telah menghabiskan waktu di area berdampak tinggi sebelum masuk, tes yang relevan tidak dapat dilakukan lebih dari lima hari setelah masuk,” kata lembaga itu di situs webnya.

Sebelum perubahan klasifikasi, pelancong dari empat negara tidak diizinkan memasuki Jerman kecuali mereka adalah penduduk, dalam hal ini mereka diharuskan melakukan karantina sendiri selama 14 hari setelah kedatangan.

Keputusan, efektif mulai Rabu, datang setelah Kanselir Angela Merkel mengatakan pada hari Jumat bahwa warga Inggris yang telah memiliki dua vaksinasi COVID-19 dapat segera melakukan perjalanan ke Jerman tanpa harus dikarantina pada saat kedatangan.

Sebelumnya Senin, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menyusun rencana untuk mengakhiri pembatasan sosial dan ekonomi COVID-19 di Inggris dalam waktu dua minggu, sebuah tes untuk mengetahui apakah peluncuran vaksin cepat memberikan perlindungan yang cukup terhadap varian Delta yang sangat menular.

READ  Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo
More from Casildo Jabbour

“Pray For Me,” kata Sanjay Dutt saat berangkat ke rumah sakit, istri Maanyata di sisinya

Sanjay Dutt dan Maanyata di luar rumah mereka di Mumbai. Highlight Sanjay...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *