Jerman, Prancis mengabaikan permintaan WHO dan akan memberikan suntikan penguat Covid

Coronavirus: Organisasi Kesehatan Dunia telah menyerukan moratorium penarikan vaksin Covid-19.

Paris / Berlin:

Jerman dan Prancis akan bergerak maju dengan penarikan vaksin COVID-19 mulai September, mengabaikan panggilan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mempertahankan sampai lebih banyak orang divaksinasi di seluruh dunia.

Keputusan untuk melanjutkan suntikan booster meskipun pernyataan WHO terkuat hingga saat ini menyoroti tantangan dalam menangani pandemi global ketika negara-negara berusaha untuk melindungi warganya sendiri dari varian Delta yang lebih menular.

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan Prancis sedang berupaya meluncurkan dosis ketiga vaksin COVID-19 kepada orang tua dan rentan mulai September.

“Dosis ketiga mungkin diperlukan, tidak untuk semua orang di depan, tetapi dalam hal apa pun untuk yang paling rentan dan orang tua,” kata Macron di akun Instagram-nya.

Jerman bermaksud untuk memberikan pengingat kepada pasien immunocompromised, yang sangat tua dan penghuni panti jompo mulai September, kata kementerian kesehatan.

Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus pada hari Rabu menyerukan penghentian booster vaksin hingga setidaknya akhir September, dengan mengatakan tidak dapat diterima bagi negara-negara kaya untuk menggunakan lebih banyak pasokan vaksin global.

Negara-negara berpenghasilan tinggi memberikan sekitar 50 dosis per 100 orang pada bulan Mei, dan jumlah itu meningkat dua kali lipat, menurut WHO. Negara-negara berpenghasilan rendah hanya mampu memberikan 1,5 dosis per 100 orang karena kurangnya pasokan.

“Saya memahami kepedulian semua pemerintah untuk melindungi populasi mereka dari varian Delta. Tetapi kami tidak dapat menerima bahwa negara-negara yang telah menghabiskan sebagian besar pasokan vaksin global menggunakan lebih banyak lagi,” kata Tedros.

Jerman telah menolak tuduhan itu, dengan mengatakan pihaknya juga akan menyumbangkan setidaknya 30 juta dosis vaksin ke negara-negara miskin.

READ  "406 orang dapat terinfeksi dalam sebulan per 1 orang jika ...": Pusat perilaku yang tepat di Covid | Berita India Terbaru

“Kami ingin menawarkan kepada kelompok rentan di Jerman vaksinasi pencegahan ketiga dan pada saat yang sama mendukung vaksinasi sebanyak mungkin orang di seluruh dunia,” kata kementerian itu.

Pemerintah Macron berusaha meningkatkan program vaksinasi Prancis ketika negara itu menghadapi gelombang keempat virus dan protes jalanan untuk memprotes kebijakan pemerintah terkait COVID.

Prancis dan Jerman sejauh ini telah memberikan setidaknya satu dosis vaksin COVID-19 kepada 64,5% dan 62% dari populasi masing-masing, dengan 49% orang Prancis dan 53% orang Jerman telah divaksinasi penuh.

(Kecuali untuk judul, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diposting dari feed sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Hilangnya benua Selandia Baru terungkap dalam peta baru yang terperinci
Jauh di bawah Samudera Pasifik, sebagian besar sisa 2 juta kaki persegi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *