‘Jika saya kalah, …’: Pidato emosional Perdana Menteri Imran Khan menjelang mosi percaya minggu ini

Menjelang mosi percaya, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan pada hari Kamis mengatakan dia siap untuk duduk di oposisi jika dikalahkan, tetapi tidak akan menghentikan kampanyenya melawan korupsi.

Mosi percaya itu diperlukan oleh kekalahan mengejutkan menteri keuangan Pakistan Abdul Hafeez Shaikh dalam pemilihan senator pada hari Rabu. Sheikh dikalahkan oleh mantan perdana menteri Yousaf Raza Gilani, kandidat oposisi gabungan, setelah anggota parlemen dari partai Tehrik-e-Insaf Khan melanggar peringkat dengan pemungutan suara rahasia.

Dalam pidato yang disiarkan televisi kepada negara itu menjelang mosi percaya di Majelis Nasional atau majelis rendah parlemen pada hari Sabtu, Khan tampaknya mengindikasikan ada kemungkinan dia mungkin kehilangan suara penting. Dia mengatakan kehilangan kekuasaan tidak akan membuat perbedaan dalam upayanya memberantas korupsi di negara itu, yang menurutnya merupakan faktor kunci dalam pemilihan Senat.

“Orang-orang ini mengira mereka bisa menangguhkan pedang pembangkangan dariku, dan karena kepresidenan sangat penting bagiku, aku … akan mengakhiri semua kasus korupsi terhadap mereka,” kata Khan menyuarakan dalam bahasa urdu.

“Saya mencari mosi percaya diri [on Saturday]. “Saya akan pergi ke Majelis (Nasional) dan mengatakan Anda yang memutuskan. Ini akan menjadi pemungutan suara terbuka dan saya meminta semua anggota untuk menggunakan hak demokratis mereka dan Anda dapat mengatakan bahwa Anda tidak bersama Imran Khan. Saya akan menghormati itu … dan jika Anda menang, saya akan duduk di oposisi, ”tambahnya.

Saat menuduh Gilani dan oposisi menawarkan suap dan bujukan untuk memberi tip pada pemilihan Senat, Khan meminta anggota parlemen untuk tidak terpengaruh. “Jika saya kehilangan kekuatan, apa bedanya bagi saya?” dia bertanya secara retoris.

READ  Dalam Sachin Pilot vs Ashok Gehlot, How Figures Stack Up

Korupsi adalah tema utama dalam pidato Khan yang berlangsung lebih dari 30 menit dan dia berulang kali mengecam Gerakan Demokratik Pakistan (PDM), sekelompok partai oposisi, dan para pemimpinnya, menuduh mereka melakukan korupsi dan intrik terhadap pemerintahnya untuk mencegah penuntutan di masa lalu. kasus korupsi. Ia bahkan menuduh bahwa 15 atau 16 anggota partai yang berkuasa telah “terjual habis” dalam pemilihan Senat.

Khan lebih lanjut berargumen bahwa korupsi adalah alasan dia menuntut pemungutan suara terbuka dalam pemilihan Senat dan menuduh Komisi Pemilihan merusak demokrasi dengan mengizinkan pemungutan suara rahasia dan melindungi mereka yang terlibat dalam perdagangan kuda dalam survei. Ia juga menuding partai-partai oposisi berusaha memblokir undang-undang yang diberlakukan pemerintahnya untuk mengimplementasikan rencana aksi Financial Action Task Force (FATF) terhadap pendanaan terorisme guna “memeras” -nya guna mencabut kasus korupsi terhadap pemimpin oposisi.

PM juga mengkritik saingannya, pemimpin PML-N Nawaz Sharif, yang saat ini berada di pengasingan di Inggris, dan menuduh dia dan keluarganya mengambil kekayaan dari Pakistan dan menyerahkan korupsi senilai miliaran dolar.

Pemimpin partai oposisi seperti PML-N dan Partai Rakyat Pakistan membantah tuduhan serupa oleh Khan dan PTI di masa lalu. Para komentator juga menunjuk pada apa yang disebut undang-undang dan mekanisme anti-korupsi yang dibuat oleh diktator militer di masa lalu untuk menargetkan politisi.

Setelah pergolakan pemilihan senator, partai-partai oposisi mempertahankan mayoritas di majelis tinggi parlemen dan sekarang mencari posisi presiden dan wakil presiden, yang pemungutan suara rahasia akan diadakan pada 12 Maret. Oposisi sekarang memiliki 53 kursi. di Senat 100 anggota, sementara aliansi yang berkuasa di Khan memiliki 47 kursi.

READ  Bangladesh menerima 500.000 dosis vaksin COVID-19 China sebagai hadiah
More from Casildo Jabbour

Google ingin orang menemukan identitas Anda dengan pencarian sederhana: inilah yang harus Anda lakukan

Kartu Orang GoogleGoogle Facts adalah emas baru dan Google memiliki tambang terbesar....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *