Jimmy Lai, taipan media professional-demokrasi Hong Kong, ditangkap berdasarkan undang-undang keamanan nasional yang baru

Jimmy Lai, taipan media pro-demokrasi Hong Kong, ditangkap berdasarkan undang-undang keamanan nasional yang baru

Jimmy Lai ditangkap Senin pagi, menurut rekan bisnisnya Mark Simon. Apple Day by day, tabloid pro-demokrasi milik Lai, dilaporkan bahwa putra taipan telah ditahan.

Kepolisian Hong Kong mengatakan dalam sebuah pernyataan hari Senin bahwa tujuh orang berusia antara 39 dan 72 tahun ditangkap dengan tuduhan, termasuk kolusi dan konspirasi untuk melakukan penipuan. Pernyataan polisi tidak menyebutkan siapa pun, tetapi seorang juru bicara mengatakan kepada CNN bahwa Lai termasuk di antara mereka.

Senin pagi, siaran langsung yang diunggah ke Fb oleh Apple Everyday menunjukkan polisi sedang mencari ruang berita perusahaan. Seorang juru bicara polisi mengonfirmasi kepada CNN bahwa agensi tersebut memiliki surat perintah penggeledahan untuk memasuki kantor Apple Every day.

Di bawah undang-undang keamanan baru, yang diberlakukan di kota itu oleh Beijing bulan lalu, pelanggaran berkolusi dengan kekuatan asing diancam hukuman maksimal penjara seumur hidup. Lai memiliki hubungan yang kuat dengan Washington dan telah melobi Amerika Serikat untuk mengambil tindakan yang lebih keras terhadap China. Apa yang telah dia lakukan untuk melanggar hukum sejak disahkan tidak jelas.

Ini bukan bentrokan pertama Lai dengan otoritas Hong Kong. Dia ditangkap dan menghadapi dakwaan awal tahun ini sehubungan dengan pawai protes pada Agustus 2019. Pada bulan Juni, Lai didakwa menghasut orang-orang untuk mengambil bagian dalam pertemuan tidak sah atas nyala lilin tahunan untuk mengenang pembantaian Lapangan Tiananmen 1989. Aksi tersebut dilarang oleh polisi tahun ini.
Penangkapan terakhir Lai, bagaimanapun, adalah yang pertama sejak undang-undang keamanan diberlakukan pada 1 Juli. Undang-undang tersebut mengkriminalkan subversi, terorisme dan kolusi dengan pasukan asing. Akhir bulan lalu, empat anggota kelompok pro-kemerdekaan yang dipimpin mahasiswa ditangkap atas tuduhan pelanggaran separatis di media sosial. Sepuluh orang juga ditangkap selama protes pada 1 Juli.

Pemerintah Hong Kong telah membela hukum yang diperlukan untuk melindungi keamanan nasional. Itu telah dikecam oleh kelompok hak asasi manusia, Uni Eropa, dan Amerika Serikat karena terlalu luas dan membatasi kebebasan sipil kota.

READ  Mengapa kapal induk USS Ronald Reagan pergi ke Laut Cina Selatan?
Pada hari Jumat, Konsulat Jenderal AS di Hong Kong dan Makau kata dalam sebuah pernyataan bahwa “kami telah berulang kali menyuarakan keprihatinan besar kami tentang dampak hukum yang tidak jelas, tidak jelas, dan luas jangkauannya ini terhadap Hong Kong.”
Penangkapan Lai juga terjadi karena ketegangan antara Amerika Serikat dan China atas undang-undang keamanan nasional terus meningkat. Washington menjatuhkan sanksi Jumat terhadap pemimpin Hong Kong Carrie Lam dan 10 pejabat China dan Hong Kong lainnya karena merusak otonomi kota.

Mogul surat kabar

Seorang mantan raja pakaian, Lai mendirikan surat kabar Apple Day by day Hong Kong pada tahun 1995 – dua tahun sebelum Hong Kong diserahkan dari Inggris ke kendali Cina. Dimodelkan secara visible di United states of america Currently, surat kabar tersebut menyebabkan revolusi kecil dalam lanskap media kota, memicu perang harga dan secara drastis mengubah cara saingan beroperasi saat mereka berjuang untuk mengikuti kepekaan tabloid yang mencolok dari Lai.

Sementara berfokus pada gosip selebriti dan ongkos tabloid lainnya, sejak penyerahan surat kabar tersebut telah muncul sebagai salah satu kritik paling sengit terhadap pemerintah lokal dan Beijing. Ia secara terbuka mendukung gerakan professional-demokrasi dan protes anti-pemerintah, mencetak selebaran dan poster di halaman-halamannya yang dapat dipotong dan dibawa ke pawai oleh orang-orang.

Hal ini mendorong Lai yang berusia 71 tahun ke posisi penting dalam gerakan oposisi, dan membuatnya menjadi sosok yang membenci politisi dan media pro-Beijing di kota itu.

Meskipun pengaruh medianya bisa dibilang memudar dalam beberapa tahun terakhir, bersama dengan partai-partai pro-demokrasi tradisional, profilnya telah berkembang, berkat kampanye oleh media pemerintah Tiongkok kepada lukis dia sebagai salah satu dari “kelompok empat” di balik protes anti-pemerintah yang meletus tahun lalu.
Kedekatan Lai dengan politisi sayap kanan di Amerika Serikat – ia bertemu dengan Wakil Presiden Mike Pence, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo dan kemudian Penasihat Keamanan Nasional John Bolton pada Juli tahun lalu – telah digunakan oleh media pemerintah China untuk melukis seluruh gerakan protes. , bersama dengan Apple Every day dan media serupa, yang dikendalikan AS.

The People’s Each day – corong resmi Partai Komunis China – mengklaim pada saat Lai adalah bagian dari kuartet “perantara rahasia dan pengkhianat present day”, ketika Beijing mencoba menyalahkan kerusuhan di Hong Kong pada pasukan asing.

READ  Kekayaan bersih pemeran Naagin 5: Hina Khan, Surbhi Chandna, dan lainnya

Isaac Yee dan Jenni Marsh dari CNN berkontribusi melaporkan.

More from Casildo Jabbour

Bagaimana shutdown coronavirus MLB mempengaruhi perkembangan prospek

Tren, di dunia baseball profesional yang berkembang pesat, telah mendorong para pemukul...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *