Jitin Prasada Ditargetkan Kongres UP Device Lakhimpur Kheri Atas Surat Kapil Sibal Mengatakan Tidak Beruntung

NDTV News

Jitin Prasada mewakili kursi Dhaurahra Lok Sabha pada tahun 2009. (File foto)

Lucknow:

Empat hari setelah Kongres mengakhiri krisis “surat perbedaan pendapat” setelah pertemuan di mana para pemimpin menegaskan kembali kepemimpinan Gandhi, ada tanda-tanda sebaliknya. Sebuah device Kongres di Uttar Pradesh telah menuntut tindakan terhadap semua penulis surat, dengan menyebutkan secara khusus mantan menteri serikat pekerja Jitin Prasada.

Pemimpin senior Kapil Sibal, salah satu penandatangan surat itu, mengkritik langkah tersebut dalam tweet, berkontribusi pada pertikaian publik di dalam Kongres.

“Sayangnya Jitin Prasada secara resmi menjadi sasaran di Kongres UP perlu menargetkan BJP dengan serangan bedah alih-alih membuang-buang energinya dengan menargetkan sendiri,” tweet Kapil Sibal.

Manish Tewari, yang juga termasuk di antara 23 penulis surat, menanggapi submitting Sibal dengan satu kata: “Prescient!”

Ketiganya adalah di antara 23 pemimpin Kongres yang menulis kepada presiden partai sementara Sonia Gandhi menyerukan reformasi besar-besaran, pengambilan keputusan kolektif dan “kepemimpinan penuh waktu, kepemimpinan yang terlihat”, menyebabkan gejolak baru di partai yang berjuang untuk mempertahankan relevansi politiknya.

Dalam sebuah resolusi yang ditujukan kepada Sonia Gandhi, unit Kongres distrik Lakhimpur Kheri Uttar Pradesh – sekitar 130 km dari Lucknow – telah menyerukan tindakan terhadap Jitin Prasada, wajah Brahmana partai di UP.

Bapak Prasada telah mewakili kursi Dhaurahra Lok Sabha, yang merupakan bagian dari Lakhimpur Kheri, pada tahun 2009.

“Jitin Prasada adalah satu-satunya orang dari Uttar Pradesh yang telah menandatangani surat itu. Sejarah keluarganya menentang keluarga Gandhi dan ayahnya Jitendra Prasad membuktikannya dengan melawan pemilihan umum melawan Sonia Gandhi. Meskipun demikian, Sonia Gandhi memberi Jitin Prasada sebuah Lok Sabha dan menjadikannya menteri. Apa yang telah dia lakukan adalah ketidakdisiplinan yang besar dan komite Kongres distrik menginginkan tindakan tegas terhadapnya dan mengutuk tindakannya, “bunyi resolusi itu.

READ  Episode Kontroversial Black-ish Akhirnya Streaming di Hulu

Pada Maret 2019, tepat sebelum pemilihan Lok Sabha, serangkaian desas-desus menunjukkan bahwa Prasada mundur dari Kongres dan menuju ke BJP meskipun telah dinyatakan sebagai kandidat. Mr Prasada menganggap laporan ini sebagai “hipotesis”.

Ayah Jitin Prasada, Jitendra Prasada, seorang veteran pemimpin Kongres, telah menantang kepemimpinan ibu Rahul Gandhi, Sonia Gandhi pada tahun 1999 dan juga menentangnya untuk jabatan ketua partai. Jitendra Prasada kalah dalam penawaran tersebut. Dia meninggal dua tahun kemudian pada tahun 2002.

Surat yang ditulis kelompok jahe itu dinilai menantang kepemimpinan Gandhi untuk pertama kalinya sejak 1999.

Rapat Komite Kerja Kongres (CWC) pada hari Senin untuk membahas surat tersebut mengambil jalan yang dapat diprediksi dengan memuji Sonia Gandhi dan putranya Rahul Gandhi dan menyerang penulis surat tersebut sebagai “pengkhianat”.

Itu diakhiri dengan Kongres menjanjikan sebuah komite untuk memeriksa keluhan para penandatangan surat tersebut dan menegaskan bahwa Sonia Gandhi akan terus menjabat sebagai kepala sementara sampai pertemuan Komite Kongres Seluruh India di mana penggantinya akan dipilih.

Terlepas dari catatan penutup Sonia Gandhi tentang “masa lampau telah berlalu”, penulis surat tetap menjadi kelompok yang terisolasi dan perpecahan partai tampaknya lebih jelas dari sebelumnya.

More from Casildo Jabbour

Yoga membantu Esha Gupta mengalahkan ‘roller coaster emosional’ selama lima bulan terakhir

Esha GuptaInstagram Beberapa bulan terakhir ketika negara itu mengalami kuncian yang diinduksi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *