Joe Biden: KTT Iklim Biden Virtual: Diplomasi Tanpa Kontak Manusia

Tidak akan ada tangan untuk berjabat atau punggung untuk ditampar, tidak ada cara untuk menatap mata pemimpin asing. Momen manusia kecil yang menentukan status akan direduksi menjadi gambar di layar.

Presiden Joe Biden, seorang politikus yang sangat berpengalaman, akan menjadi tuan rumah KTT iklim besar minggu ini dengan lusinan pemimpin dunia – semuanya terdampar di Zoom.

Biden telah menjelaskan bahwa dia ingin menegaskan kembali kepemimpinan AS di panggung dunia, termasuk dalam perubahan iklim, setelah empat tahun Presiden Donald Trump yang penuh gejolak dan seringkali memandang ke dalam. Tetapi sebanyak staf Gedung Putih telah mencoba untuk mendandani pertemuan jarak jauh yang telah mereka adakan sejauh ini, sambil memandang KTT iklim pada hari Kamis dan Jumat sebagai momen penting, presiden telah gagal menyembunyikan seberapa banyak diplomasi yang dirindukannya dengan sentuhan yang lebih pribadi.

“Tidak ada pengganti untuk diskusi tatap muka,” kata Biden pada hari Jumat ketika menyambut Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga ke Gedung Putih untuk pertemuan tatap muka pertamanya dengan para pemimpin dunia.

“Saya sangat menghargai kesempatan untuk menghabiskan waktu bersama Anda secara langsung dan berbagi ide kami secara langsung,” tambahnya.

Biden mengungkapkan kepada para asisten dan penasihat bagaimana dia kekurangan interaksi secara langsung dan sisi ramah yang biasanya terjadi di sela-sela pertemuan internasional, momen yang seringkali dapat mengarah pada terobosan dalam kebijakan luar negeri, menurut tiga pejabat Gedung Putih. Tidak diizinkan untuk berbicara di depan umum. . di obrolan pribadi. Dia terkadang kecewa dengan sifat kaku dari pertemuan bilateral pertamanya, yang diadakan dengan Justin Trudeau dari Kanada pada bulan Februari.

READ  Dustin Poirier selamat dari putaran kedua brutal untuk memenangkan slugfest UFC

Gedung Putih telah mengumumkan bahwa Moon Jae-in dari Korea Selatan akan melakukan perjalanan ke Washington pada bulan Mei untuk pertemuan langsung kedua para pemimpin asing Biden. Dan ada harapan presiden akan melakukan perjalanan luar negeri sendiri pada bulan Juni. Namun sejauh ini, ekspektasi tentang perkembangan diplomatik utama telah dikendalikan – dan KTT iklim tidak terkecuali.

Streaming 100% langsung tanpa memberi-dan-menerima di belakang layar, KTT akan lebih fokus pada pengiriman pesan tentang Amerika Serikat yang kembali ke aksi iklim dan mendorong dunia menuju planet. Lebih hijau daripada pada perjanjian atau tindakan tertentu .

Dunia masih mencoba mencari tahu seperti apa reli iklim itu, tetapi para ahli tahu apa yang tidak terjadi: jangan berharap negosiasi seperti yang mengarah pada kesepakatan iklim Paris yang bersejarah mulai tahun 2015.

Di Paris, “setiap koma, setiap poin, dan setiap kalimat telah dinegosiasikan 100 kali,” kata Christiana Figueres, mantan kepala iklim PBB yang merupakan salah satu arsitek utama di balik pakta 6 tahun tersebut. Sebaliknya, KTT minggu ini, katanya, “adalah konfirmasi publik atas niat masing-masing negara untuk menunjukkan upaya terbaik mereka saat ini.”

Aktivis iklim dapat menantikan saat-saat dramatis ketika negara-negara seperti Jepang, Korea Selatan atau bahkan China tiba-tiba terinspirasi oleh Biden dan mengumumkan bahwa mereka akan berhenti mendanai pembangkit listrik tenaga batu bara di negara lain. Tapi Henry “Jake” Jacoby, yang ikut mendirikan MIT Center for Global Change Science, mencemooh ide, “On a Zoom call dengan 40 negara di dunia menonton? Ya, tidak mungkin.

Sebaliknya, KTT itu adalah tentang menabur benih untuk pertemuan iklim November di Skotlandia, di mana ekspektasi dan taruhannya lebih tinggi. Namun karena pembatasan secara langsung akibat pandemi dan rentang waktu yang singkat sejak Biden menjabat, reuni minggu ini lebih menjadi tontonan dan dinarasikan di antara para eksekutif, semua disiarkan kepada siapa saja yang ingin menontonnya. Tindakan nyata datang kemudian.

READ  Kiper India Aditi berbicara tentang keragaman dalam tim sepak bola wanita India

Sebagian besar diplomasi selama tujuh bulan ke depan tidak akan dilakukan oleh presiden, tetapi di belakang layar oleh para diplomat, seperti perjalanan Utusan Iklim Khusus AS baru-baru ini John Kerry, kata Nigel Purvis, mantan negosiator iklim Departemen Luar Negeri di pemerintahan. oleh Bill Clinton dan George W. Bush.

Pertemuan tatap muka di Skotlandia bertujuan untuk menyatukan semuanya, yang masih bisa berfungsi, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan pada hari Senin.

Biden telah menjelaskan bahwa dia memahami perlunya mengadakan pertemuan dari jarak jauh: pertama, untuk melindungi kesehatan para pemimpin serta kelompok besar pelancong yang menemani kunjungan kepala negara. Selain itu, menjaga jarak membantu menunjukkan bahwa pemerintahannya masih mengecilkan hati perjalanan di tengah peningkatan varian virus dan kasus COVID-19.

Tapi dia tidak selalu menghargai pengganti virtual. Dia berjuang dengan tombol mute selama penggalangan dana jarak jauh dan melihat Kanselir Jerman Angela Merkel lupa untuk membungkam alirannya sendiri dan mengganggu Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada pertemuan para pemimpin virtual Kelompok Tujuh pada bulan Februari.

Jangkauan kebijakan luar negeri Biden pada saat ini telah melewatkan momen-momen kecil di tengah KTT dan kunjungan kenegaraan yang dimaksudkan untuk menyanjung dan membuat kenangan bagi pejabat asing.

Presiden Barack Obama membawa Dmitry Medvedev ke restoran hamburger pada 2010 ketika presiden Rusia mengunjungi Washington. Putri bungsu Obama, Sasha, yang sedang belajar bahasa Mandarin di sekolah swasta Washington pada saat itu, memiliki waktu yang tak terlupakan untuk mencoba beberapa kalimat sederhana dengan Hu Jintao dari China selama kunjungan kenegaraannya pada tahun 2011.

Kunjungan Vladimir Putin tahun 2001 ke peternakan George W. Bush di Crawford, Texas termasuk makan malam barbekyu, pelajaran tentang bagaimana menari Cotton-Eye Joe, dan naik van Presiden Republik.

READ  Simon Cowell Masuk Rumah Sakit, Menjalani Operasi Setelah Kecelakaan Sepeda Listrik di Malibu
More from Casildo Jabbour

Ram Mandir: 40kg lempengan perak untuk ditempatkan selama ‘bhumi pujan’

67 hektar tanah di Ayodhya diperoleh oleh Pemerintah India pada tahun 1993,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *