Joe Biden menandai ‘Bloody Sunday’ dengan menandatangani tata cara hak suara

WASHINGTON: Presiden Joe Biden mempertimbangkan untuk menandatangani a perintah eksekutif memerintahkan agen federal untuk mengambil serangkaian tindakan untuk mempromosikan akses pemungutan suara, sebuah langkah yang dilakukan saat Kongres Demokrat mendorong RUU pemungutan suara dan pemilu untuk melawan upaya untuk membatasi akses ke pemungutan suara.
Biden akan mengumumkan perintah tersebut dalam rekaman pidato pada peringatan ke-56 “Minggu Berdarah,” insiden 1965 di mana sekitar 600 aktivis hak sipil dipukuli habis-habisan oleh tentara negara saat mereka mencoba berbaris untuk mendapatkan hak suara di Selma, Alabama.
“Setiap pemilih yang memenuhi syarat harus dapat memberikan suara dan meminta mereka menghitung,” kata Biden dalam naskah ucapannya yang direkam pada sarapan Martin and Coretta King Unity hari Minggu.
Perintah Biden mencakup beberapa ketentuan sederhana. Memerintahkan agen federal untuk memperluas akses ke pendaftaran pemilih dan informasi pemilihan, meminta kepala agen federal untuk membuat rencana untuk memberikan waktu kepada karyawan federal untuk memilih atau menjadi sukarelawan sebagai peserta dalam pemungutan suara non-partisan, dan melarang perombakan suara pemerintah . situs web pemerintah, menurut seorang pejabat administrasi yang memberi pengarahan kepada wartawan.
Demokrat mencoba untuk memperkuat dukungan untuk Resolusi 1 DPR, yang menyentuh hampir setiap aspek dari proses pemilu. Itu disetujui pada Rabu dalam pemungutan suara dekat dengan garis partai, 220-210.
RUU waralaba mencakup ketentuan untuk membatasi gerrymandering partisan dari distrik kongres, menghilangkan hambatan untuk memberikan suara, dan membawa transparansi ke sistem keuangan kampanye yang suram yang memungkinkan donor kaya untuk mendanai tujuan politik tanpa nama.
Demokrat mengatakan RUU itu akan membantu memadamkan upaya untuk menekan pemilih, sementara Partai Republik telah menyajikan RUU itu sebagai campur tangan federal yang tidak diinginkan dalam kekuasaan negara bagian untuk melakukan pemilihan mereka sendiri.
Nasib RUU itu jauh dari pasti di Senat yang terpecah belah. Kelompok konservatif melakukan kampanye lobi senilai $ 5 juta untuk mencoba membujuk orang-orang moderat Senat Demokrat menentang perubahan aturan yang diperlukan untuk meloloskan langkah tersebut.
Dengan Perintah Eksekutifnya, Biden berusaha menyoroti masalah tersebut dan menggunakan peringatan hari Minggu Berdarah yang suram untuk menyatakan bahwa taruhannya tinggi.
Bloody Sunday ternyata menjadi titik balik yang disadari dan mengejutkan dalam gerakan hak-hak sipil yang mengarah pada pengesahan Undang-Undang Hak Pilih tahun 1965.
Demikian pula, Biden berharap bahwa pemecatan Capitol pada 6 Januari oleh massa pro-Donald Trump ternyata menjadi seruan kepada Kongres untuk mengambil tindakan guna meningkatkan perlindungan pemilih.
“Pada tahun 2020 – dengan demokrasi kita yang dipertaruhkan – bahkan di tengah pandemi – lebih banyak orang Amerika yang memberikan suara daripada sebelumnya,” kata Biden dalam naskahnya.
“Namun alih-alih merayakan demonstrasi pemungutan suara yang kuat ini – kami melihat pemberontakan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Capitol kami dan serangan brutal terhadap demokrasi kami pada 6 Januari. Upaya yang belum pernah terlihat sebelumnya untuk mengabaikan, merusak dan mengalahkan keinginan rakyat.”
Pernyataan Biden juga memberikan penghormatan kepada mendiang raksasa hak-hak sipil Rev CT Vivian, Rev Joseph Lowery dan Rep John Lewis. Semua memainkan peran penting dalam upaya pengorganisasian 1965 di Selma dan semua meninggal tahun lalu.

READ  Hina Khan Mendapat Potongan Rambut, Memposting Pics Of Her "New Glimpse"
More from Casildo Jabbour
Mosi kecaman terhadap Imran Khan: Majelis Nasional Pakistan ditunda hingga 28 Maret
NEW DELHI: Majelis Nasional Pakistan ditunda hari ini tanpa mosi tidak percaya...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *