Joe Biden mendesak warga Amerika untuk memilih harapan daripada ketakutan dalam menerima pencalonan Demokrat sebagai presiden

Joe Biden mendesak warga Amerika untuk memilih harapan daripada ketakutan dalam menerima pencalonan Demokrat sebagai presiden

Biden membuka pidatonya sambil meratapi jumlah kemarahan dan ketakutan di Amerika saat ini, dan mengatakan sudah waktunya untuk “memilih harapan daripada rasa takut, fakta daripada fiksi, keadilan daripada hak istimewa.”

“Kampanye ini bukan hanya tentang memenangkan suara, ini tentang memenangkan hati dan, ya, jiwa Amerika,” katanya.

Dia mencatat bahwa politisi sering berpendapat bahwa setiap pemilihan adalah yang paling penting. Tapi, dia berkata: “Kami tahu di dalam tulang kami, yang ini lebih penting.”

Sementara malam secara keseluruhan lebih fokus pada kehidupan dan karier politik Biden, mantan wakil presiden itu bersitegang dengan Trump karena tidak memiliki rencana untuk melawan virus corona, dengan alasan bahwa Presiden tidak bertanggung jawab atas keputusannya.

Pidato tersebut menandai titik tertinggi dari karir yang didekorasi dalam politik yang telah melihat penduduk asli Scranton, Pennsylvania, naik ke tingkat pemerintahan tertinggi meskipun terjadi tragedi keluarga seumur hidup. Biden telah mencalonkan diri sebagai presiden dua kali sebelumnya, tidak pernah melangkah jauh dalam pencalonan itu dan percobaan ketiga tampaknya ditakdirkan untuk berakhir dengan cara yang sama sampai kemenangan titik balik di South Carolina pada akhir Februari.

Mantan wakil presiden itu kemudian menyapu seluruh negara bagian Super Tuesday dan mengikuti nominasi, yang berpuncak pada perayaan virtual empat hari yang bertujuan untuk mempromosikannya sebagai pemimpin empati yang akan dibimbing oleh sains saat bangsa menghadapi krisis terbesar dari generasi ke generasi.

Biden mengatakan langkah pertama yang akan diambilnya akan ditujukan untuk mengendalikan virus.

“Tidak harus seburuk ini,” kata Biden tentang pandemi, mencatat bahwa Presiden “terus menunggu keajaiban.”

“Saya punya kabar untuknya,” tambahnya. “Tidak ada keajaiban yang akan datang.”

“Presiden kita saat ini telah gagal dalam tugasnya yang paling mendasar kepada bangsa. Dia gagal melindungi kita, dia gagal melindungi Amerika.”

Malam terakhir konvensi menampilkan orang Amerika rata-rata yang hidupnya telah tersentuh oleh mantan wakil presiden, dari keluarga militer hingga Brayden Harrington yang berusia 13 tahun, yang mendekati Biden di New Hampshire memintanya untuk membantu melatihnya melalui mengatasi gagapnya, sebagai Biden melakukannya di masa mudanya dengan membaca puisi di cermin dan kemudian dengan menandai pidatonya sebagai pengingat untuk tidak terburu-buru dalam pidatonya.
TERKAIT: Pembaruan langsung malam keempat Konvensi Nasional Demokrat

Malam itu dibuka dengan serangkaian online video yang memberikan kesaksian tentang kemanusiaan Biden. Seorang wanita, Amanda Litman – direktur eksekutif Operate For A thing, sebuah organisasi progresif – menceritakan bagaimana mantan wakil presiden menghibur keluarganya ketika seorang kerabat dekatnya sakit parah karena kanker usus besar.

READ  Di dalam Ejeksi Aaron Boone Yankees: 'Hampir Tentang Sejarah'

Dia kemudian menggunakan pengalaman itu untuk menyarankan bagaimana Biden dapat membawa empati seperti itu untuk ditanggung di negara yang berada dalam cengkeraman pandemi yang telah menewaskan lebih dari 170.000 orang.

“Seluruh negara kita berduka. Kita semua mengalami trauma. Presiden kita berikutnya harus menjadi orang yang membantu kita menyembuhkan,” katanya.

Dalam momen yang sangat mengharukan, ketiga anak Biden memberikan pengantar pidato utamanya dalam sebuah video. Putra mantan wakil presiden Beau, yang meninggal karena kanker otak lima tahun lalu pada usia 46, digambarkan dalam klip online video dari pidato sebelumnya tentang ayahnya.

Biden sangat mendorong perkenalan semacam itu, yang juga menampilkan putranya Hunter dan putrinya Ashley. Mantan wakil presiden itu memutuskan setelah banyak pencarian jiwa untuk tidak mengejar kampanye presiden pada tahun 2016, mengatakan jendela untuk pencalonan telah ditutup saat dia berduka untuk Beau.

“Singkirkan, Beau,” kata Ashley Biden, saat video dipotong saat Beau Biden memberikan pidato tentang ayahnya di konvensi sebelumnya.

Penampilan terkenal Hunter Biden kemungkinan akan memicu badai di kalangan Partai Republik, karena dia adalah tokoh sentral dalam klaim oleh Trump dan media korupsi konservatif ketika dia berada di dewan perusahaan energi Ukraina Burisma sementara ayahnya menjabat sebagai wakil presiden.

Hunter Biden mengatakan kepada ABC Information tahun lalu bahwa perannya mewakili “penilaian yang buruk” tetapi dia tidak melakukan sesuatu yang tidak pantas. Tidak ada bukti korupsi yang dilakukan oleh Biden dan putranya di Ukraina, dan para pembela berpendapat bahwa kontroversi itu dibuat oleh para pembela Trump untuk mengalihkan perhatian dari upaya Presiden untuk membujuk pemerintah Kiev agar ikut campur dalam pemilihan untuk merusak Biden dalam skema yang menyebabkan impeachment Trump.

Penghormatan kepada Biden dari anggota militer saat ini dan mantan termasuk pidato dari mantan South Bend, Indiana, Walikota Pete Buttigieg, yang mencalonkan diri melawan mantan senator Delaware untuk nominasi presiden 2020, dan Senator Illinois Tammy Duckworth, seorang veteran Perang Irak dan Penerima Purple Coronary heart yang dipertimbangkan Biden saat proses pemilihan wakil presiden.

Duckworth berbicara tentang kualitas yang dibutuhkan seorang panglima tertinggi dan perhatian yang harus mereka berikan pada kebutuhan pasangan militer, mencatat bagaimana suaminya sendiri bergegas ke rumah sakit untuk merawatnya setelah dia terluka ketika granat berpeluncur roket merobeknya. helikopter yang diterbangkannya di atas Irak pada tahun 2004.

“Dinas militer tidak hanya membutuhkan keberanian dan pengorbanan dari mereka yang berseragam – mereka juga dibutuhkan dari keluarga mereka,” kata Duckworth. “Joe Biden memahami pengorbanan itu, karena dia yang membuatnya sendiri. Ketika putranya, Beau mendaftar di Angkatan Darat dan dikirim ke Irak, beban itu juga ditanggung oleh keluarganya.”

Dia mengatakan anggota dinas AS berhak mendapatkan seorang pemimpin yang akan “benar-benar menghormati pengorbanan mereka” dan bahwa mereka tidak memilikinya di panglima tertinggi mereka saat ini, karena Trump “tidak mau atau tidak mampu melakukannya.”

Ketika Buttigieg, seorang sarjana Rhodes yang menjadi letnan di Cadangan Angkatan Laut AS, mendukung Biden awal tahun ini, mantan wakil presiden itu mengambil mikrofon untuk memanggil mendiang putranya, seorang veteran Perang Irak yang disebut Biden sebagai “jiwa” -nya.

“Kurasa aku belum pernah melakukan ini sebelumnya, tapi dia mengingatkanku pada putraku, Beau,” kata Biden, dengan Buttigieg melihatnya. “Saya tahu itu mungkin tidak berarti banyak bagi kebanyakan orang, tapi bagi saya, itu pujian tertinggi yang bisa saya berikan kepada pria atau wanita mana pun.”

READ  Satu gambar menjelaskan mengapa orang Amerika menghadapi larangan bepergian ke UE

Pada Kamis malam, Buttigieg juga berbicara tentang dinas militernya dan pengalamannya sebagai seorang homosexual di Amerika menyaksikan bagaimana negara tersebut telah bergeser pada hak-hak LGBTQ.

“Joe Biden benar: ini adalah kontes untuk jiwa bangsa. Dan bagi saya, kontes itu bukan antara orang Amerika yang baik dan orang Amerika yang jahat. Ini adalah perjuangan untuk menyerukan apa yang baik di setiap orang Amerika,” kata Buttigieg.

“Terserah kita. Akankah Amerika menjadi tempat di mana keyakinan adalah tentang penyembuhan dan bukan pengucilan? Bisakah kita menjadi negara yang menghayati kebenaran bahwa kehidupan Black penting? Akankah kita menangani pertanyaan sains dan kedokteran dengan beralih ke ilmuwan dan dokter ? Akankah kita memastikan bahwa tidak ada orang yang bekerja penuh waktu yang dapat hidup dalam kemiskinan? ” dia berkata. “Saya percaya Joe Biden dan Kamala Harris untuk membimbing kita menuju masa depan yang lebih baik, karena saya telah melihat – dari dekat – empati mereka, dan kapasitas mereka – sama seperti saya telah melihat kapasitas Amerika untuk bergerak menuju inklusi.”

Ini adalah berita terbaru dan akan diperbarui.

Arlette Saenz dari CNN berkontribusi untuk laporan ini.

More from Casildo Jabbour

Virus Corona Swedia: Negara mencatat jumlah kematian tertinggi dalam 150 tahun pada paruh pertama tahun 2020

Antara Januari dan Juni tahun ini, tercatat 51.405 kematian – lebih dari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *