Joe Biden mengingat Xi Jinping dari China pernah mengeluh kepadanya tentang Quad, dan tanggapannya

Xi Jinping pernah memberi tahu Joe Biden bahwa memperkuat aliansi Quad di Indo-Pasifik adalah ‘melawan China’

Washington:

Presiden AS Joe Biden mengatakan timpalannya dari China Xi Jinping pernah mengatakan kepadanya bahwa dia memperkuat aliansi Quad di Indo-Pasifik “melawan China”.

“Saya menunjukkan kepada Xi Jinping bahwa saya akan menyatukan Quad: Australia, India, Jepang, dan Amerika Serikat. Dia berkata, ‘Anda hanya melakukan ini untuk memengaruhi kami.’ Saya berkata, ‘Tidak, itu karena kami mencoba menyatukan orang-orang ini yang memiliki kesempatan untuk bekerja sama di Indo-Pasifik,'” kata Joe Biden di pesta penggalangan dana di kediaman pribadi di Seattle.

“Faktanya adalah salah satu hal yang paling ditakuti oleh para otokrat – dan India punya masalah sendiri; semua negara ini memiliki masalah mereka sendiri – adalah gagasan bahwa kita entah bagaimana dapat bekerja sama dalam konser dan tidak seperti apa yang pada dasarnya adalah kediktatoran, yang telah menjadi banyak negara, terutama bukan hanya Cina tetapi Rusia dan banyak negara lain…Filipina ,” dia berkata.

Joe Biden mengatakan bahwa ketika dia terpilih, Presiden Rusia Vladimir Putin mengira dia dapat dengan mudah memecah NATO. “Itu adalah bagian dari tujuannya sejak awal. Dan saya tahu saya telah mengatakan ini selama delapan tahun, tetapi itu adalah bagian dari tujuannya,” katanya.

“Tetapi ironi dari semua ironi tentang hal itu … dia mendapatkan apa yang tidak dia inginkan. Dia ingin melanjutkan Finlandiaisasi Eropa. Sebaliknya, dia memanggil Finlandia dan Presiden Finlandia, ingin bertemu dengan saya, ingin untuk bergabung dengan NATO, dan Swedia ingin bergabung dengan NATO, tindakannya menghasilkan kebalikan dari apa yang dia maksudkan,” kata Joe Biden.

READ  UEA mengambil langkah besar melawan beberapa keluarga terkaya

“Saya tidak mengatakan itu membuatnya lebih mudah. ​​Tetapi kenyataannya adalah kita memiliki situasi di mana orang-orang Ukraina sangat berani; mereka sangat tegas, bukan hanya militer yang telah dilatih, tetapi orang-orang di jalanan , ” dia berkata.

“Mereka berbohong pada teori Putin bahwa karena mereka berasal dari Slavia dan banyak yang berbicara bahasa Rusia, akan ada semacam pesta penyambutan. Hal yang sebaliknya terjadi,” tambahnya.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *