Joe Biden mengunjungi kuburan putranya setelah pengumuman kemenangan

WILMINGTON, KOMPAS.com – Sejak diumumkan Pemilihan presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden akan kembali mengunjungi kuburan putranya, Biden tampan, Minggu (8/11/2020).

Joe biden mendedikasikan perayaan kemenangan terpilihnya Presiden Amerika Serikat kepada mendiang putranya, Beau Biden.

Sebelum mengunjungi kembali makam anaknya, di beberapa titik merayakan kemenangan Sabtu malam (7/11/2020), saat kembang api diluncurkan, lagu “A Sky Full of Stars” oleh grup Coldplay telah dimainkan.

Lagu tersebut memiliki arti khusus bagi keluarga Biden. Lagu tersebut diketahui menjadi lagu favorit mendiang putranya, Beau Biden.

Baca juga: Kemenangan Joe Biden dalam pemilihan presiden AS belum diakui oleh China, kenapa?

meluncurkan Orang-orangPenyanyi utama Coldplay Chris Martin juga tampil di pemakaman Beau setelah kematian pria itu pada 2015.

Menjelang akhir pidato pasca-pemenang pertamanya, Biden membuka tentang rencananya untuk menyatukan negara dan mengenang almarhum putranya.

“Di hari-hari terakhir kampanye, saya memikirkan himne yang sangat berarti bagi saya dan keluarga saya, terutama almarhum putra saya, Beau. (Himne) berisi keyakinan yang memperkuat saya dan yang saya yakini memperkuat (juga) Amerika, “kata Biden. Orang-orang.

“Dan saya berharap ini akan membawa kenyamanan dan penghiburan bagi lebih dari 230.000 keluarga yang telah kehilangan orang yang dicintai karena virus yang mengerikan tahun ini,” kata Biden.

“Hatiku tertuju pada kalian semua.”

Baca juga: Bagi Biden, membangun ekonomi yang rusak adalah rintangan berikutnya

Sejak hari pemilihan, Biden telah meminta warga Amerika untuk bersabar dan menyerukan asosiasi.

“Saudara-saudara, rakyat bangsa ini telah berbicara. Mereka telah memberi kami kemenangan yang jelas, kemenangan yang meyakinkan, kemenangan bagi kami rakyat,” kata Biden pada Sabtu malam.

“Saya melihat kantor (presiden) ini memulihkan jiwa Amerika, membangun kembali tulang punggung bangsa ini, kelas menengah, dan membuat Amerika dihormati di seluruh dunia lagi. Dan untuk mempersatukan kita di sini. Merupakan suatu kehormatan dalam hidup saya bahwa jutaan orang Amerika. memilih visi ini. “

Biden juga mengakhiri pidatonya dengan epik: “Untuk kalian semua yang memilih Presiden Trump, saya memahami kekecewaan malam ini. Saya sendiri (merasa) kalah beberapa kali, tetapi sekarang mari kita menyerah. kesempatan. Saatnya melepaskan kata-kata kasar, meredakan ketegangan, bertemu lagi, mendengarkan diri sendiri lagi. “

“Sekarang saatnya memulihkan Amerika,” Biden menyimpulkan.

Baca juga: Biden menang, Trump bersikeras menolak hasil pemilihan presiden AS

READ  Trump pada penembakan Geoffrey Berman: 'Saya tidak terlibat'
More from Casildo Jabbour

IPL 13: Pemain Afrika Selatan akan berhasil ke UEA waralaba untuk bergabung

Foto IANS Baik itu AB de Villiers untuk Royal Challengers Bangalore, Kagiso...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *