Joe Biden menunjuk Neera Tanden Sekretaris personel Gedung Putih

Presiden AS Joe Biden pada hari Jumat menunjuk Neera Tanden, orang dalam Demokrat lama di Washington, sebagai sekretaris personalia Gedung Putih, memindahkannya ke pos Sayap Barat yang kurang dikenal tetapi berpengaruh setelah gagal lebih awal tahun ini untuk mengangkatnya sebagai manajer kantor. dari Manajemen dan Anggaran.

Dalam beberapa bulan terakhir, Tanden telah menjabat sebagai penasihat senior presiden, bekerja diam-diam di belakang layar untuk membangun dukungan kelompok kepentingan untuk program pengeluaran sosialnya dan mengawasi program reformasi pemerintah dengan pejabat kantor anggaran.

Tanden sebelumnya menjabat sebagai ketua Center for American Progress, sebuah think tank liberal, dan merupakan penasihat dekat mantan Senator Hillary Clinton. Dalam pekerjaan barunya, Tanden akan menjadi pusat arus informasi antara Biden dan penasihat senior Gedung Putih.

Seorang pejabat Gedung Putih, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara secara terbuka tentang pergerakan staf internal, menggambarkan peran baru Tanden sebagai “sistem saraf pusat Gedung Putih.” membantu memfasilitasi pengambilan keputusan presiden.

Tetapi pejabat itu mengatakan Tanden akan mempertahankan gelar penasihat senior dan terus memberi nasihat kepada presiden dan pejabat senior Gedung Putih lainnya tentang berbagai topik.

Keputusan Biden adalah comeback yang luar biasa bagi Tanden, yang telah menghadapi perlawanan sengit dari anggota Senat di kedua sisi lorong karena seringnya berkomentar pedas di media sosial.

Selama empat tahun pemerintahan Presiden Donald Trump, Tanden telah menampilkan dirinya sebagai pengkritik liberal yang sengit dan terbuka terhadap pemerintah dan anggota parlemen – di kedua sisi – yang menurutnya tidak cukup mendukung penyebab yang dia yakini.

Di Twitter, dia sering mengungkapkan sudut pandangnya dengan bahasa tanpa henti. Begitu dia ditunjuk sebagai kepala kantor anggaran, komentar-komentar ini terbukti sulit dijelaskan.

READ  James Anderson Membawa 600 Wicket Tes, Twitter Sambut Pacer

Pada tahun 2017, ketika Senator Lisa Murkowski dari Alaska, seorang Republikan moderat, mengumumkan bahwa dia mendukung upaya Trump untuk menurunkan tarif pajak perusahaan, Tanden menjadi liar.

“Jangan tersinggung, tapi ini terlihat seperti persediaan Anda sendiri,” tulisnya di Twitter. “Anda tahu, kami tahu, dan semua orang tahu itu hanya sampah. Berhenti.”

Pada bulan Februari, juru bicara Senator Mitt Romney, R-Utah, mengatakan akan “sulit untuk kembali sopan dan menghormati seorang kandidat yang memposting seribu tweet jahat.”

Pekerjaan sekretaris personalia jarang dipublikasikan. Tapi itu dikenal di dalam Gedung Putih sebagai posisi yang kuat karena akses penjajah ke informasi.

Penasihat Gedung Putih yang ingin presiden menyetujui proposal kebijakan sekarang harus mengirim dokumen melalui Tanden. Dia akan mengontrol aliran dokumen ini, memutuskan dokumen apa yang akan tiba di kantor presiden dan kapan akan dikirimkan.

Beberapa nama terkemuka di Washington pernah menjabat sebagai sekretaris personalia. John Podesta, pendiri Center for American Progress dan mantan kepala staf mantan Presiden Bill Clinton, juga merupakan sekretaris pribadi Clinton. Brett Kavanaugh, sekarang menjadi hakim asosiasi di Mahkamah Agung, adalah sekretaris personalia mantan Presiden George W. Bush.

More from Casildo Jabbour
Omicron sangat berbahaya bagi yang tidak divaksinasi, WHO memperingatkan
Varian Omicron dari Covid-19 berbahaya, dan terutama bagi mereka yang belum divaksinasi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *