Jonathan Rea meredakan tekanan di Indonesia: “Kami tidak akan rugi”

Dengan satu putaran tersisa musim ini, dengan 62 poin untuk diperebutkan, Jonathan Rea tertinggal 30 poin di belakang pimpinan Kejuaraan Dunia Superbike – ditempati oleh Toprak Razgatlioglu (Pata Yamaha). Untuk itu, juara enam kali itu tidak bergantung pada dirinya sendiri untuk melanjutkan rekor kemenangan dalam beberapa tahun terakhir.

Setelah kehilangan poin dari lawannya dari Argentina, Rea meyakinkan, dikutip GPOne.com, bahwa dia tidak akan berada di babak terakhir di Indonesia di bawah tekanan, mengingat bukan untuknya mempertahankan keunggulan:

– Saya tidak ingin terlalu memikirkannya. Saya akan mencoba melakukan yang terbaik yang berarti saya akan mencoba memenangkan ketiga balapan dan mengawasi apa yang terjadi. Jelas, saya tidak dalam posisi terbaik untuk putaran terakhir, tetapi tekanan tidak akan ada pada saya tetapi pada Toprak dan timnya. Secara mental, tahun lalu pertandingan hampir berakhir ketika kami pergi ke Estoril. Scott [Redding] berada di belakang saya banyak, tetapi jika Anda berada dalam pertarungan Anda masih memiliki pikiran gelap berkeliaran di pikiran Anda.

Meski mengakui bahwa akan lebih baik menjadi yang terdepan, Rea menekankan bahwa dia menghadapi putaran final tahun ini dengan optimisme dan tidak ada ruginya: “Akan lebih baik jika saya berada di depan pada titik ini di kejuaraan, tetapi kami tidak akan rugi. Saya akan pergi ke Indonesia dengan penuh optimisme, mari kita lihat apa yang bisa kita lakukan”.

READ  STREAMING LANGSUNG Liverpool vs Leeds United gratis di TV Online, klik tautan - Liga Premier 2020-2021
Written By
More from Umair Aman
Olimpiade Tokyo 2020: Angkat Besi Mirabai Chanu Raih Perak Kategori 49kg Putri | permainan Olimpik
Mirabai Chanu meraih medali perak dalam kompetisi angkat besi 49kg putri pada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *