Jorge Martín sudah mengincar kemenangan di Indonesia: “Ducati bekerja lebih baik”

Jorge Martín memasuki MotoGP GP Indonesia sebagai tercepat keempat pada hari Jumat, dengan waktu yang membuatnya tertinggal 0,296 detik di belakang pemimpin Fabio Quartararo (Monster Energy Yamaha). Itu adalah hari pertama yang mendorong pembalap Pramac, meskipun dia sadar bahwa dia memiliki keputusan yang rumit di depannya dalam hal ban.

Pembalap Spanyol itu yakin akan peluangnya untuk menang, dengan performa Ducati Desmosedici GP22 bahkan lebih baik daripada di tes Mandalika: “Ducati tampil lebih baik. Saya merasa baik selama tes, tetapi sekarang saya merasa lebih baik. Saya cukup senang dan percaya diri untuk akhir pekan ini. FP1 tidak bagus, tapi di FP2 kami sangat konsisten dan sangat dekat dengan depan. Saya pikir kami memiliki sesuatu untuk dicoba besok yang akan membantu kami dan kami akan mencari cara untuk berjuang untuk menang.

Untuk ban, Martin mengakui bahwa pilihannya tidak akan mudah, meskipun pada tahap ini ia membidik yang lunak: “Ini baru. [the rear tyres with new casing], saya belum pernah mencobanya sebelumnya. Kelas menengah tidak bagus sama sekali – dengan itu Anda berada di atas es. Saya berbicara dengan Maverick [Viñales] dan [Joan] Mir dan mereka mengatakan hal yang sama. Dan dengan soft ada grip yang bagus, tapi break-nya sangat besar setelah dua atau tiga lap. Jadi itu akan menjadi pilihan penting di sini juga. Saya condong ke perangkat lunak, tetapi itu pasti harus dikelola. Besok dan dalam balapan kita akan lihat.

Written By
More from Umair Aman
Aston Villa Massacre 7-2: Jurgen Klopp, dengarkan Roy Keane! Liverpool ceroboh!
Keane mengerti pertahanan Liverpool sedang terancam, Klopp menepisnya. Sekarang pembantaian Villa 7-2...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *