“Jubah tembus pandang” yang sebenarnya ini akan menyembunyikan Anda dari kamera AI

Sweter membuat seseorang “tidak terlihat” oleh model AI

Jubah tembus pandang selalu menjadi bagian dari fiksi ilmiah, tetapi sekarang orang akan segera dapat mewujudkan impian Harry Potter mereka. Baru-baru ini, tim peneliti dari Universitas MarylandCollege Park, bekerja sama dengan Facebook Artificial Intelligence, telah mengembangkan “jubah tembus pandang” yang sebenarnya. Cape sebenarnya adalah sweter warna-warni yang membuat Anda tidak bisa melihat mesin.

Khususnya, tim peneliti menggunakan pola kontradiktif pada sweter yang menghindari detektor objek paling umum, membuat orang tersebut tidak terdeteksi, menurut a Gagadget laporan. Sederhananya, sweter membuat seseorang “tidak terlihat” oleh model AI yang mendeteksi orang.

Pengembang memulai dengan tujuan awal untuk menguji kerentanan dalam sistem pembelajaran mesin, namun hasilnya adalah cetakan pada pakaian yang tidak dapat dilihat oleh kamera AI. Seorang pengguna Reddit membagikan video cuplikan pengujian, dengan judul yang berbunyi: “Sweater ini dikembangkan oleh University of Maryland menggunakan ‘pola kontradiktif’ untuk menjadi jubah tembus pandang melawan AI”.

Tonton videonya di sini:

“Sweater penuh gaya ini adalah cara terbaik untuk tetap hangat di musim dingin ini, baik di kantor maupun saat bepergian. Ini menampilkan lapisan microfleece yang tetap kering, fit modern, dan pola kontras yang lolos dari pendeteksi objek paling umum. [our] demonstrasi, detektor YOLOv2 dihindari menggunakan model yang dilatih pada dataset COCO dengan tujuan yang dibangun dengan hati-hati”, tim menulis.

Jadi bagaimana cara kerjanya?

Para peneliti menjelaskan bahwa mereka menggunakan kumpulan data SOCO tempat algoritme visi komputer YOLOv2 dilatih dan mengidentifikasi pola yang membantu mengenali seseorang. Hal yang sama menciptakan pola yang berlawanan dan mengubahnya menjadi gambar – cetakan di sweter. Alhasil, pemilik sweter semacam itu bisa bersembunyi dari sistem deteksi.

READ  Narasimha Rao Benar-Benar Dapat Disebut Bapak Reformasi Ekonomi Di India: Manmohan Singh

menjelaskan pekerjaan, tim menulis di situs web Universitas Maryland“Sebagian besar pekerjaan pada serangan permusuhan dunia nyata telah difokuskan pada pengklasifikasi, yang memberikan label holistik ke seluruh gambar, daripada detektor, yang menemukan objek dalam gambar. Detektor bekerja dengan mempertimbangkan ribuan ‘sebelumnya’ (kotak pembatas potensial ) pada gambar dengan lokasi, ukuran, dan rasio aspek yang berbeda Untuk mengelabui detektor objek, contoh kontradiktif harus mengelabui semua prior gambar, yang jauh lebih sulit daripada mengelabui keluaran unik dari pengklasifikasi.

Meskipun banyak orang di Reddit terpesona oleh ‘sweater ajaib’, yang lain mempertanyakan keefektifannya. Seorang pengguna bercanda tentang hal itu dan berkata, “Sangat jelek bahkan AI tidak ingin melihatnya. Yang lain berkomentar: “Maksud saya. tembus pandang tampaknya mendorongnya sedikit. Kamera masih mengenalinya, tapi tidak 100%… Apakah saya salah berpikir, katakanlah, jika polisi menggunakan ini untuk menemukan penjahat?’

Menurut a peretas laporankaus antagonis yang menargetkan YOLOv2 hanya mencapai tingkat keberhasilan sekitar 50% dalam pengujian yang dapat dikenakan.

Video Unggulan Hari Ini

30 terluka di lebih dari 40 kendaraan menumpuk di jalan raya Pune-Bengaluru

More from Casildo Jabbour
Pangeran Harry, pembicaraan pertama Pangeran William tidak produktif: lapor
Pangeran William dan Pangeran Harry dari Inggris Raya menghadiri pembukaan Pusat Olahraga...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *