Jupiter dan Saturnus akan membuat jarak terdekat

Kedua planet akan tampak lebih dekat satu sama lain sejak zaman Galileo

REPUBLIKA.CO.ID, CAP CANAVERAL – Jupiter dan Saturnus akan bergabung dengan langit malam pada Senin (21/12). Keberadaan kedua planet ini akan tampak lebih dekat satu sama lain dibandingkan sejak zaman Galileo pada abad ke-17.

Para astronom mengatakan bahwa konjungsi antara dua planet terbesar di tata surya sebenarnya tidak terlalu langka. Jupiter melintasi tetangganya Saturnus di lingkaran masing-masing mengelilingi matahari setiap 20 tahun.

“Yang paling langka adalah hubungan dekat yang terjadi di langit malam kita,” kata David Weintraub, profesor astronomi di Universitas Vanderbilt.

Acara kali ini akan sangat dekat. Jupiter dan Saturnus hanya akan menjadi sepersepuluh derajat dari sudut pandang Bumi atau sekitar seperlima lebar bulan purnama. Mereka akan mudah terlihat di mana pun di dunia setelah matahari terbenam, jika cuaca memungkinkan.

Lemparan pada titik balik matahari musim dingin di belahan bumi utara dan titik balik matahari musim panas di belahan bumi selatan menjanjikan untuk menjadi salah satu konjungsi terbesar.

“Saya pikir adil untuk mengatakan bahwa peristiwa seperti itu biasanya hanya terjadi sekali dalam hidup seseorang. Saya pikir ‘sekali seumur hidup’ adalah ujian yang sangat bagus untuk melihat apakah ada sesuatu yang pantas disebut langka atau istimewa, ‚ÄĚkata Weintraub.

Peristiwa ini akan menjadi pasangan Jupiter-Saturnus terdekat sejak Juli 1623, saat kedua planet tampak lebih dekat. Namun, konjungsi ini hampir mustahil untuk dilihat karena kedekatannya dengan matahari.

Pertemuan kedua planet pada Maret 1226, tahun penaklukan Asia oleh Jenghis Khan, jauh lebih dekat dan jelas. Konjungsi besok akan menjadi pasangan terdekat yang terlihat sejak saat itu.

READ  Apendisitis yang sering dianggap tidak perlu memiliki fungsi vital yaitu mencegah terjadinya infeksi pada tubuh

Saturnus dan Jupiter bergerak lebih dekat di langit barat daya selama berminggu-minggu. Jupiter akan terlihat lebih cerah dari biasanya.

“Saya senang melihat mereka semakin dekat satu sama lain dan fakta bahwa saya dapat melihat mereka dengan mata telanjang dari beranda belakang saya!” kata astronom Virginia Tech Nahum Arav.

Untuk melihat kejadian langka seperti itu, bersiaplah setelah matahari terbenam hari Senin dengan melihat ke arah barat daya yang cukup rendah di ufuk. Saturnus akan menjadi penurunan yang lebih kecil dan lebih lemah di kanan atas Jupiter. Teropong dibutuhkan untuk memisahkan kedua planet tersebut.

Terlepas dari pengamatan, Jupiter dan Saturnus sebenarnya akan terpisah lebih dari 730 juta kilometer. Bumi, sementara itu, akan berada 890 juta kilometer dari Jupiter.

Teleskop tidak hanya akan menangkap Jupiter dan Saturnus di bidang pandang yang sama, tetapi bahkan beberapa bulan paling terang. Pasangan super ketat mereka berikutnya tidak akan berlangsung hingga 15 Maret 2080.

jumlah: AP

Written By
More from Faisal Hadi

39 peristiwa gelombang gravitasi telah ditemukan

Meskipun mungkin sangat aneh bagi orang biasa, jaringan ruang-waktu itu sendiri dapat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *