Kamala Harris dikecam karena mengenakan Dolce dan Gabbana yang rasis

Baru-baru ini, Wakil Presiden Amerika Serikat mengenakan pakaian dari merek mewah Italia Dolce and Gabbana yang menuai kritik di masa lalu karena iklan rasisnya.

UPDATE 4 FEBRUARI 2021 10:46 IST

Kamala harris‘fashion telah menjadi subyek banyak orang pemeriksaan yang cermat, sementara beberapa pilihan dipuji dan yang lainnya dikritik keras. Baru-baru ini, Wakil Presiden Amerika Serikat mengenakan pakaian dari merek mewah Italia Dolce and Gabbana, yang dikritik di masa lalu karena iklan rasisnya. Kamala, yang merupakan wakil presiden pertama Asia Selatan, berkulit hitam dan wanita, memakainya untuk upacara pelantikan Menteri Keuangan Janet Yellen, sementara Presiden baru Amerika Serikat, Joe Biden, telah menandatangani dekrit di Gedung Putih. VP mengenakan sweter turtleneck wol di bawah blazer dan celana abu-abu. Vittoria Vignone, yang menjalankan halaman Instagram populer Kamala’s Closet, yang menarik bagi pilihan busana Wakil Presiden, menulis dalam sebuah posting mengenai apa yang dia lihat sebagai salah langkah: “Apakah itu kekhilafan di pihak timnya? Itu mungkin tapi juga luar biasa ceroboh. Mereka bisa dan harus menjadi lebih baik, terutama setelah kemenangan minggu lalu. Waktu yang begitu cepat setelah pemilihan perdananya yang diperjuangkan oleh desainer warna Amerika yang kurang terkenal sangat buruk tidak peduli bagaimana Anda melihatnya.

Vittoria mengacu pada pakaian yang dikenakan Kamala pada peresmian yang dibuat oleh tiga label hitam – Pyer Moss, Christopher John Rogers dan Sergio Hudson. Sementara kiriman tersebut, serta akunnya, tidak dapat lagi ditemukan di Instagram, beberapa komentator setuju dengan pendapat Vittoria dan seorang menulis: “Seseorang sangat membutuhkan untuk berbicara dengan timnya tentang Dolce dan masalah rasnya. Saya kagum yang dia lakukan. pakai itu. “

READ  Billy Hamilton mengalami hari pertama yang liar dengan Mets: 'Criminal Minds'

Ini mengacu pada kampanye iklan rasis yang dijalankan Dolce dan Gabbana pada tahun 2018 yang menunjukkan seorang wanita China duduk dengan berpakaian sempurna saat dia berjuang untuk makan makanan dari berbagai masakan dengan sumpit. Iklan tersebut menunjukkan “konsumen mewah yang paling didambakan” di China sebagai orang yang tidak berpendidikan, hampir mengejek mereka dengan aksen biasa-biasa saja dan gambaran stereotip. Hal ini menyebabkan pembatalan acara fesyen Dolce and Gabbana di Tiongkok, dan merek tersebut juga menuai banyak kritik dari penggemar serta selebriti Tiongkok.

Vignone melanjutkan, “Menurutku bukan ide yang baik bagi Kamala untuk mengenakan begitu banyak barang berharga besar selama minggu pertamanya di kantor. Saya juga tidak berpikir dia harus memakai desainer non-Amerika, terutama ketika ada begitu banyak merek Amerika untuk dipilih… dia dan timnya harus peduli tentang dampak dari pilihannya. Misalnya, dia bisa langsung membuat bisnis yang lebih kecil atau lebih terjangkau. “

Dalam wawancara dengan Wali, Vignone berkata: “Saya mendapat lebih banyak pesan dan komentar daripada yang bisa saya jawab setelah membagikan rekaman D&G. Begitu banyak orang berbagi pemikiran saya dengan mengatakan bahwa saya telah mengartikulasikan sesuatu yang mereka rasakan sendiri tetapi tidak dapat diterjemahkan.”

Menutup

More from Casildo Jabbour

RGV ke Sarkar Amitabh Bachchan: Anda terlihat seperti persilangan antara singa dan harimau

Amitabh Bachchan di SarkarIndonesia Ram Gopal Varma alias RGV berbagi foto Amitabh...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *