Kamala Harris menuju ke Singapura untuk memperdalam hubungan dan melawan pengaruh Tiongkok

Wakil Presiden AS Kamala Harris tiba di Pangkalan Udara Paya Lebar di Singapura.

Singapura:

Wakil Presiden AS Kamala Harris akan bertemu dengan para pemimpin Singapura pada hari Senin, hari kerja pertama dari perjalanan ke Asia Tenggara yang bertujuan untuk memperkuat hubungan sebagai bagian dari upaya Washington untuk melawan pengaruh China yang semakin besar.

Harris akan bertemu Presiden Singapura Halimah Yacob dan Perdana Menteri Lee Hsien Loong, kemudian mengunjungi Pangkalan Angkatan Laut Changi dan mengunjungi USS Tulsa, kapal tempur Angkatan Laut AS.

Singapura bukan sekutu Amerika Serikat, tetapi tetap menjadi salah satu mitra keamanan terkuatnya di kawasan dengan hubungan perdagangan yang erat. Namun, ia juga berupaya menyeimbangkan hubungannya dengan Amerika Serikat dan China dengan tidak memihak.

Negara ini adalah rumah bagi pelabuhan terbesar di Asia Tenggara dan mendukung pengiriman gratis yang berkelanjutan di wilayah tersebut, di mana China semakin menegaskan dirinya.

Harris tiba di Singapura pada hari Minggu pada awal kunjungan tujuh hari ke wilayah tersebut, yang juga akan mencakup perjalanan ke Vietnam. Selama kunjungan, para pejabat AS akan bertujuan untuk mengatasi kekhawatiran Washington atas klaim China atas bagian-bagian yang disengketakan di Laut China Selatan.

Singapura telah mendesak keterlibatan AS yang lebih besar di Asia, tetapi memperingatkan bahwa upaya untuk ‘menahan’ kebangkitan China adalah kontraproduktif, “menurut sebuah laporan yang dirilis pada bulan April oleh Congressional Research Service, yang melakukan penelitian dan analisis untuk Kongres AS.

“Singapura secara umum telah mempertahankan hubungan baik dengan China, setidaknya sebagian untuk melindungi diri dari kemungkinan mundurnya AS,” kata laporan itu.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan Reuters, Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan memuji peran yang dimainkan Amerika Serikat dan China di kawasan itu – yang mencerminkan diplomasi rumit yang telah berhasil mereka lakukan dan Harris harus menavigasi.

READ  Putri penguasa Dubai Sheikha Latifa meminta polisi Inggris untuk menyelidiki penculikan saudara perempuannya: laporkan

Dia mengatakan Amerika Serikat dan Singapura akan membahas topik-topik seperti pandemi, ekonomi digital, dan keamanan siber.

“Para pemimpin kedua negara kemungkinan akan berhati-hati untuk menghindari menciptakan kesan tentang Beijing yang mungkin menemukan alasan untuk bermusuhan,” kata Chong Ja Ian, seorang ilmuwan politik di Universitas Nasional Singapura, mengacu pada Singapura dan Vietnam. , di mana Harris sedang menuju. Selasa malam.

Bagian dari tugas Harris juga adalah untuk meyakinkan para pemimpin Singapura dan Vietnam bahwa komitmen Washington untuk Asia Tenggara adalah tegas dan tidak sejajar dengan Afghanistan.

Curtis Chin, peneliti Asia di Milken Institute dan mantan duta besar AS untuk Asian Development Bank, mengatakan AS membutuhkan “pusat global ke Asia, termasuk pusat perdagangan, dan bahwa Singapura dan Vietnam dapat menjadi mitra utama dalam upaya ini.”

“Memulihkan kepercayaan dan keyakinan pada ketabahan dan ketahanan Amerika Serikat, bagaimanapun, harus didahulukan,” kata Chin.

(Kisah ini tidak diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Patung Edward Colston diganti dengan salah satu pemrotes Bristol
Ditulis oleh Oscar Holland, CNN Bulan lalu, para demonstran Black Lives Make...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *