Kamera di bawah layar perlahan membaik

Seperti yang sering terjadi pada teknologi baru, kamera di bawah layar tidak memberikan kesan pertama yang baik. Ini adalah ide yang bagus secara teori, tentu saja – Anda tidak memerlukan lekukan atau lubang jika Anda dapat meletakkan kamera selfie di bawah layar – tetapi upaya awal memiliki beberapa masalah.

Tahun lalu, Axon 20 ZTE adalah ponsel pertama yang datang dengannya, dan itu buruk. Kualitas kamera sangat buruk, dan area layar tampak lebih mengganggu daripada takik. Samsung melanjutkan tahun ini dengan Galaxy Z Fold 3, yang memiliki masalah serupa.

Tetapi hal-hal sebenarnya membaik. Dua ponsel baru di pasaran, Xiaomi’s Mix 4 dan ZTE’s Axon 30, mengambil pendekatan teknologi yang berbeda, dan ini merupakan peningkatan dari generasi sebelumnya. Alih-alih memiliki area resolusi layar yang lebih rendah yang memungkinkan cahaya melewati kamera, mereka mengurangi ukuran piksel tanpa mengurangi jumlahnya.

Artinya, bagian layar yang menutupi kamera sangat sulit dilihat dalam penggunaan normal. Perhatikan bagaimana Axon 30 dibandingkan dengan Axon 20 dengan latar belakang putih, yang merupakan situasi paling sulit bagi ponsel lama untuk menyembunyikan kamera. Ini juga jauh lebih sulit untuk dibedakan daripada kamera Samsung Galaxy Z Fold 3:

Axon 20 ZTE di sebelah kiri dan Axon 30 yang lebih baru di sebelah kanan. Area layar yang menutupi kamera selfie jauh lebih sedikit terlihat pada Axon 30.

Kualitas gambar kamera juga ditingkatkan. Lihat selfie ini:

Selfie ZTE Axon 20 di kiri dan Axon 30 di kanan.

Sekarang kamera jelas masih dikompromikan dibandingkan dengan kamera yang tidak harus menangkap cahaya di belakang layar. ZTE dan Xiaomi sangat bergantung pada algoritme pasca-pemrosesan – Anda dapat mengetahuinya karena pratinjau gambar langsung jauh lebih buruk daripada gambar akhir. Hasilnya masih tampak overprocessed dan tidak alami, meskipun lebih bermanfaat daripada pendahulunya. Kualitas video juga buruk, karena mungkin terlalu banyak meminta ponsel ini untuk melakukan pemrosesan waktu nyata.

Namun, gambar yang Anda dapatkan pasti dapat digunakan hampir sepanjang waktu. Jika Anda bukan pecinta selfie besar, atau tidak menggunakan ponsel Anda untuk panggilan Zoom, saya pikir Anda mungkin lolos dengan ini. Jika kasus penggunaan ini penting bagi Anda, Anda mungkin harus tetap menggunakan pelubang kertas atau takik. Terutama jika Anda tidak peduli dengan tusukan atau lekukan, seperti yang saya pikir kebanyakan orang lakukan.

Namun, idenya tidak terbatas pada pengurangan ukuran bezel ponsel Anda. Kami berbicara dengan Steven Bathiche dari grup Ilmu Terapan Microsoft tentang cara perusahaan bekerja pada kamera di bawah layar untuk alasan yang sama sekali berbeda – sehingga Anda dapat mempertahankan kontak mata sambil melihat layar Anda selama panggilan video. .

Untuk percakapan itu, serta untuk mempelajari lebih lanjut tentang pengoperasian praktis ponsel ZTE dan Xiaomi, tonton video di atas.

READ  5 hal yang harus dilakukan di Animal Crossing: New Horizons saat kamu bosan
Written By
More from Kaden Iqbal
Instagram mengonfirmasi uji umpan cerita vertikal
Instagram telah mengonfirmasi pekerjaannya di Vertical Stories Feed, tetapi belum dipublikasikan. POIN...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *