Kamera Mata-mata Ditemukan di Kamar Mandi Wanita Di Kedutaan Besar Australia Di Bangkok

Tidak jelas berapa lama kamera berada di kamar mandi di kedutaan Australia di Bangkok.

Bangkok:

Seorang mantan staf di kedutaan Australia di Bangkok telah didakwa setelah beberapa kamera mata-mata ditemukan di kamar mandi wanita di misi tersebut, kata seorang pejabat Canberra, Sabtu.

Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia mengkonfirmasi bahwa Polisi Kerajaan Thailand telah menangkap seorang mantan anggota staf lokal bulan lalu.

“Kesejahteraan dan privasi semua staf tetap menjadi prioritas departemen dan kami terus memberikan dukungan yang sesuai,” kata juru bicara departemen dalam sebuah pernyataan kepada AFP.

Juru bicara itu menolak berkomentar lebih lanjut tentang masalah hukum yang sedang berlangsung.

Khemmarin Hassiri, komandan divisi urusan luar negeri Kepolisian Kerajaan Thailand, mengatakan bahwa kedutaan Australia mengajukan pengaduan terhadap seorang pria pada 6 Januari. Polisi Thailand mengatakan penyelidikan sedang berlangsung.

Tidak jelas berapa lama kamera berada di kamar mandi, dengan masalah baru terungkap setelah kartu SD kamera ditemukan di lantai kamar mandi tahun lalu, menurut laporan oleh ABC Australia.

Insiden itu merupakan pelanggaran keamanan yang serius, kata seorang pakar pertahanan dan kebijakan luar negeri Australia kepada AFP.

“Jika keamanan cukup lemah untuk memungkinkan perangkat seperti kamera dipasang di mana saja dalam area aman, itu menunjukkan itu tidak cukup ketat untuk menjaga kedutaan tetap aman,” Hugh White, Profesor Emeritus Studi Strategis di Australian National University, mengatakan.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *