Kamerun melihat kebangkitan kusta 20 tahun setelah “pemberantasan” | Voice of America

YAOUNDE – Kamerun sedang mengalami kebangkitan kembali kusta, penyakit bakteri menular yang menyebabkan luka parah pada kulit dan kerusakan saraf. Otoritas kesehatan Kamerun, pada Hari Kusta Sedunia, Minggu, mengatakan infeksi telah melonjak sekitar 50% sejak 2018. Pasien kusta mengatakan, seperti di zaman kuno, bahwa mereka dihindari dan diabaikan.

Kamerun mengumumkan dua puluh tahun yang lalu bahwa mereka telah menghilangkan kusta, tetapi sekitar 200 kasus terus dilaporkan setiap tahun.

Pada 2019, jumlah kasus penyakit bakterial yang merusak kulit dan saraf meningkat menjadi 270 kasus, dan tahun lalu meningkat menjadi lebih dari 300 kasus.

Ernest Nji Tabah, sekretaris tetap Komite Nasional Kamerun untuk Kusta, mengatakan sejumlah distrik kesehatan di Kamerun telah melaporkan wabah penyakit kronis namun dapat disembuhkan.

“Sekitar 70 kasus baru telah dilaporkan di barat daya. Kami memiliki titik panas di daerah seperti utara, Adamaoua, barat daya, barat laut,” katanya. “Orang mengira kusta adalah mantra, itu hukuman ilahi, itu disebabkan oleh sihir, itu turun-temurun dan sebagainya. Kusta bukanlah salah satu dari itu.”

Tabah menghadiri acara yang diselenggarakan oleh kelompok kemanusiaan Paguyuban Kamerun untuk Hari Kusta Sedunia pada hari Minggu.

Kelompok bantuan membagikan hadiah kecil berupa makanan, sabun dan perlengkapan mandi kepada 30 pasien kusta di rumah sakit Jamot di ibukota Kamerun, Yaoundé.

Rumah sakit Jamot tempat kusta dirawat di Yaoundé, 31 Januari 2021 (Moki Edwin Kindzeka / VOA)

Patrice Essolla, 51, mengatakan mereka tidak pernah menerima perhatian seperti itu karena kebanyakan keluarga telah meninggalkan orang yang mereka cintai dengan penyakit kusta.

Ia mengatakan bahwa mereka membutuhkan lebih banyak bantuan karena mereka telah dibuat tidak berdaya oleh penyakit kusta. Essolla mengatakan masyarakat harus berhenti berpikir bahwa pasien kusta adalah dukun dan penyihir dan sebaliknya memberikan perawatan, dukungan dan kenyamanan yang dibutuhkan pasien untuk pulih. Dia mengatakan mereka miskin dan butuh bantuan – bukan siksaan mental yang diberikan beberapa keluarga kepada mereka.

Pusat Konvensi Baptis Kamerun untuk Harapan membantu merawat penderita kusta di kota Mbingo di barat laut.

Kepala bagian kusta di pusat itu, Fomban Oliver, mengatakan Kamerun terlalu cepat untuk menyatakan penyakit itu diberantas.

Berbicara melalui aplikasi perpesanan, dia mengatakan Kamerun seharusnya tidak menutup beberapa pusat perawatan dan menghentikan pendidikan tentang penyakit itu.

“Kalau bisa pemerintah membangun kembali pusat pengobatan, itu bagus sekali. Jika kita tidak melakukan itu, sesuatu yang mengkhawatirkan akan terjadi,” katanya. “Di lapangan sudah tidak ada lagi pemeriksa atau pengawas kusta atau yang memantau kusta. Bahkan perawat baru dan dokter baru yang ada sekarang, mereka tidak tahu apa-apa tentang kusta dan jika tidak dilakukan sesuatu dalam waktu dekat. di masa depan, peningkatan ini akan mengkhawatirkan. ”

Kepala Kementerian Kesehatan yang menangani kusta di Yaoundé, Dian Ndjock, mengatakan mereka mendorong semua kasus yang dicurigai untuk dibawa ke rumah sakit.

Ia mengatakan, pemerintah tidak akan pernah mengabaikan penderitaan penderita kusta.

Orang cacat karena kusta, di Yaoundé, 31 Januari 2021 (Moki Edwin Kindzeka / VOA)

Ndjock mengatakan pasien dirawat dan diberi makan secara gratis di empat pusat spesialis dan orang dengan penyakit dapat dilarikan ke salah satu dari 380 rumah sakit distrik Kamerun. Dia mengatakan warga sipil harus menghentikan stigma dan pengucilan sosial pasien kusta.

Perserikatan Bangsa-Bangsa melaporkan lebih dari 200.000 kasus baru kusta di seluruh dunia setiap tahun, dengan India, Brasil, dan Indonesia menyumbang lebih dari tiga perempat infeksi.

Organisasi Kesehatan Dunia menyebutkan bahwa di kawasan Afrika, jumlah kasus telah turun 42% sejak tahun 2000, namun sekitar satu juta orang menderita cacat akibat kusta.

READ  7 tips sederhana agar tidak mudah sakit, termasuk berhati-hati saat minum atau batuk
Written By
More from Faisal Hadi

Ngeri! 1.392 pedagang pasar positif korona

Jakarta – Pasar tradisional merupakan tempat yang bisa menular virus corona (COVID-19[FEMININE)Raressontlescommerçantsquirisquentd’êtreexposésàcevirusmortel...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *