Kami dan Uni Eropa bertanggung jawab atas 52% penggunaan sumber daya yang berlebihan yang menyebabkan kerusakan ekologis: pelajari

Negara-negara kaya telah merampas sumber daya alam Bumi dan menyebabkan kerusakan yang tak terbayangkan. Sebuah studi baru telah menemukan bahwa negara-negara seperti Australia, Kanada, Amerika Serikat, Inggris dan lain-lain bertanggung jawab atas sebagian besar kerusakan ekologis yang diderita oleh Bumi. Studi ini mengaitkan tanggung jawab dengan 160 negara yang telah merusak planet ini selama 50 tahun terakhir.

AS sendiri bertanggung jawab atas 27% dari penggunaan berlebihan sumber daya alam di seluruh dunia, sedangkan UE (termasuk Inggris untuk masa studi) bertanggung jawab atas 25%. Australia, Kanada, Jepang, Arab Saudi, dan negara-negara kaya lainnya secara kolektif bertanggung jawab atas 22% penggunaan yang berlebihan. Cina bertanggung jawab atas 15% dari penggunaan bahan berlebih di dunia.

“Negara berpenghasilan tinggi adalah pendorong utama degradasi ekologi global dan mereka sangat perlu mengurangi penggunaan sumber daya mereka ke tingkat yang adil dan berkelanjutan,” kata studi yang diterbitkan dalam jurnal Lancet Planetary Health.

Baca juga:

“Negara-negara ini harus mengambil inisiatif untuk secara drastis mengurangi penggunaan sumber daya mereka untuk menghindari degradasi lebih lanjut, yang kemungkinan akan membutuhkan pendekatan pasca-pertumbuhan dan degrowth yang transformatif,” tambah studi tersebut.

Dalam hal ton overrun per kapita, Australia adalah yang terburuk di 29,16, diikuti oleh Kanada di 25,82, kemudian Amerika Serikat di 23,45. Studi ini menemukan bahwa hampir setengah dari sumber daya dunia diekstraksi oleh negara-negara yang telah melampaui batas bagian mereka dari sumber daya dunia. Negara-negara seperti India, Indonesia, Pakistan, Nigeria, Bangladesh, dan 53 lainnya pada saat yang sama tetap berada dalam batas berkelanjutan.

“Kita semua terkejut dengan besarnya kontribusi negara-negara berpenghasilan tinggi terhadap penggunaan sumber daya yang berlebihan,” kata Profesor Jason Hickel dari Institut Ilmu dan Teknologi Lingkungan (ICTA-UAB) di Guardian.

READ  Studi baru mengungkapkan bagaimana air terbentuk di Bumi

“Kami tidak menyangka akan setinggi ini. Jika mereka sekarang ingin mencapai tingkat yang berkelanjutan, mereka perlu mengurangi penggunaan sumber daya mereka rata-rata sekitar 70% dari tingkat yang ada,” tambahnya.

(Diedit oleh : Sudarsanan Mani)

Written By
More from Faisal Hadi
Valuasi telah diperbarui, temukan saham LQ45 yang menarik untuk dikumpulkan
GAMBAR. Seorang jurnalis sebuah stasiun televisi memberitakan evolusi harga saham di Bursa...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *