Kamp Georgia ditutup karena 260 tes positif untuk COVID-19

Kamp Georgia ditutup karena 260 tes positif untuk COVID-19

Sebuah kamp tempat tidur Georgia yang membutuhkan masker bagi para konselor terpaksa ditutup pada Juni setelah lebih dari 260 peserta mengontrak virus corona, kata Centers for Disease Control.

Dari 344 peserta dan staf yang dites untuk virus COVID-19, 260 kembali positif pada minggu-minggu setelah kamp ditutup, menurut analisis CDC, yang dirilis pada hari Jumat.

Kamp – diidentifikasi sebagai YMCA Camp High Harbor oleh outlet lokal WSB-TV – Membuka pintunya untuk berkemah semalam pada 21 Juni, hanya untuk menutup selama enam hari kemudian.

Dalam waktu singkat itu, puluhan berkemah berhasil jatuh sakit: 51 dari 100 anak-anak di kamp itu berusia 6 hingga 10 dinyatakan positif, menurut CDC. Anak-anak menyumbang 168 dari 260 kasus positif, meskipun konselor yang lebih tua lebih mungkin untuk terkena penyakit ini.

Hanya 74 persen peserta kamp yang dites positif mengalami gejala, CDC – terutama demam, sakit kepala dan sakit tenggorokan.

Wabah itu terjadi meskipun tindakan pencegahan “berganda” diadopsi oleh pejabat kamp, ​​menurut laporan CDC, tetapi penggunaan masker tidak universal dan tidak diperlukan untuk berkemah.

Anak-anak juga tidur di “kohort yang relatif besar” di kabin dengan sirkulasi udara minimal, di mana “terlibat dalam bernyanyi dan bersorak secara teratur kemungkinan berkontribusi pada transmisi,” kata peneliti CDC.

“SARS-CoV-2 menyebar secara efisien dalam pengaturan semalam yang berpusat pada kaum muda, menghasilkan tingkat serangan yang tinggi di antara orang-orang di semua kelompok umur,” tulis para peneliti.

“Anak-anak dari segala usia rentan terhadap infeksi SARS-CoV-2 dan, bertentangan dengan laporan awal, mungkin memainkan peran penting dalam penularan.”

YMCA pejabat Metro Atlanta sekarang mengatakan mereka “menyesali” keputusan untuk membuka.

READ  Pengacara AS meminta penyelidikan DHS setelah video menunjukkan topeng, pemerintah federal yang disamarkan menangkap para pemrotes di Portland

“Menghadiri Kamp High Harbor adalah tradisi yang banyak generasi keluarga Y nantikan setiap musim panas,” kata organisasi itu dalam sebuah pernyataan Berita NBC.

“Banyak dari orang-orang ini menjangkau Y untuk mengungkapkan keinginan mereka agar kami membuka kamp-kamp penduduk kami dalam upaya menciptakan kenormalan dalam kehidupan anak-anak mereka karena dampak buruk COVID-19,” pernyataan itu melanjutkan.

“Ini sangat membebani dalam keputusan kami untuk membuka, keputusan dalam retrospeksi yang sekarang kami sesali.”

Written By
More from Suede Nazar

Xiaomi sedang mengerjakan pengisian daya nirkabel 80W

NUSADAILY.COM-JAKARTA- Xiaomi menandai perang pengisian cepat, metode nirkabel 80W terbaru yang seharusnya...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *