Kampanye pakaian penuh warna Aghan menggagalkan aturan berpakaian Taliban

Sejarawan Afghanistan-Amerika Bahar Jalali membuat tagar media sosial #DoNotTouchMyClothes

Glenwood:

Setelah melihat foto-foto wanita Afghanistan berpakaian hitam dan bercadar di wajah mereka pada rapat umum pro-Taliban di Kabul, Bahar Jalali, seorang sejarawan Afghanistan-Amerika, meluncurkan kampanye yang menampilkan warna-warna cerah dari pakaian tradisional Afghanistan.

“Saya sangat prihatin bahwa dunia akan berpikir pakaian yang dikenakan para wanita ini di Kabul adalah pakaian tradisional Afghanistan, dan saya tidak ingin warisan dan budaya kita terdistorsi,” kata Jalali, yang tinggal di Glenwood, Maryland, sekitar satu jam perjalanan. berkendara dari Washington.

Jalali, 56, membuat tagar media sosial yang cepat populer #DoNotTouchMyClothes dan #AfghanistanCulture, dengan para wanita memposting foto diri mereka mengenakan pakaian Afghanistan yang berwarna-warni dan bersulam dan tersenyum ke kamera.

“Wanita Afghanistan tidak mengenakan jilbab,” kata Jalali kepada AFP.

“Kami mengenakan syal sifon longgar yang memperlihatkan rambut. Dan siapa pun yang mengetahui sejarah dan budaya Afghanistan tahu bahwa pakaian yang dikenakan para wanita ini belum pernah terlihat sebelumnya di Afghanistan,” katanya, merujuk pada pengunjuk rasa pro-Taliban. . protes di sebuah konferensi universitas di Kabul awal bulan ini.

Sekitar 300 wanita – berpakaian serba hitam sesuai dengan kebijakan pakaian baru yang ketat untuk wanita dalam pendidikan di bawah Taliban – mengibarkan bendera Taliban, saat pembicara bersumpah di Barat dan menyatakan dukungan untuk Islamis keras.

“Wanita Afghanistan tidak berpakaian seperti itu. Wanita Afghanistan mengenakan gaun warna-warni yang telah kami tunjukkan kepada dunia.”

Hak-hak perempuan di Afghanistan sangat dibatasi di bawah kendali Taliban dari tahun 1996 hingga 2001, tetapi sejak mereka kembali berkuasa bulan lalu, mereka mengatakan akan menerapkan aturan yang tidak terlalu ekstrem.

READ  Rusia tentang sanksi AS terhadap keracunan kritikus

Perempuan diperbolehkan masuk perguruan tinggi, dengan syarat kelas dipisahkan berdasarkan jenis kelamin atau paling tidak dipisahkan oleh tirai, dan perempuan harus mengenakan abaya dan niqab, yang menutupi seluruh tubuh dan wajah, kecuali celah mata.

Jalali pindah ke Amerika Serikat pada usia tujuh tahun.

Dia ingat Afghanistan sekuler, dengan beberapa wanita mengenakan rok pendek dan gaun tanpa lengan di jalan-jalan Kabul, sementara yang lain memilih untuk mengenakan jilbab.

Pada tahun 2009, Jalali kembali ke Afghanistan untuk mengajar sejarah dan studi gender di American University di Kabul, yang merupakan program studi gender pertama di negara itu.

Setelah 8,5 tahun di sana, ia kembali ke Amerika Serikat dan sekarang mengajar sejarah Timur Tengah di Universitas Loyola di Maryland.

“Siswa saya sangat bersemangat tentang kesetaraan gender, mahasiswa,” kenangnya.

“Jadi saya benar-benar tidak bisa membayangkan bagaimana generasi baru Afghanistan yang belum pernah menyaksikan rezim Taliban, yang tumbuh dalam masyarakat yang bebas dan terbuka, akan mampu beradaptasi dengan masa kelam di mana Afghanistan sekarang ini masuk.”

(Kecuali untuk judul, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diposting dari feed sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Miliarder Ken Griffin menambahkan $ 60 juta pembelian Miami ke kerajaan genuine estat
Miliarder hedge fund Ken Griffin – yang membeli rumah termahal di Amerika...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *