Kandidat DPR Connecticut Thomas Gilmer berhenti dari balapan setelah penangkapan

Kandidat DPR Connecticut Thomas Gilmer berhenti dari balapan setelah penangkapan

Seorang kandidat Partai Republik untuk Kongres di Connecticut keluar dari pencalonan pada hari Selasa karena para pemilih akan melakukan pemungutan suara dalam pemilihan utamanya setelah penangkapannya dalam kasus penyerangan.

Thomas Gilmer, kandidat yang didukung partai, ditangkap Senin malam atas tuduhan pengekangan yang melanggar hukum tingkat pertama dan pencekikan tingkat dua. Dia membukukan obligasi $ 5.000. Tuduhan itu berasal dari serangan Mei 2017 terhadap mantan pacar dan wawancara 22 Juli dengan korban, menurut polisi Wethersfield.

“Hati nurani saya tidak bisa maju dalam kampanye ini sementara saya secara bersamaan dipaksa untuk membersihkan nama saya. Dan bersihkan nama saya, saya akan, ”kata Gilmer dalam sebuah pernyataan.

Panggilan telepon dan e mail meminta komentar dibuat untuk Gilmer oleh The Affiliated Press pada hari Selasa.

Gilmer didakwa pada Selasa dan dijadwalkan kembali ke pengadilan pada 23 September. Dia tidak diizinkan untuk menghubungi korban.

Menurut surat pernyataan surat perintah penangkapan, polisi memiliki video insiden yang disediakan oleh lawan Gilmer dari Partai Republik, Justin Anderson. Ini menunjukkan Gilmer “meninju wajah korban dan melompat ke atasnya saat dia jatuh ke tanah. Gilmer kemudian mencoba untuk mencekik korban diikuti dengan beberapa pukulan tinju tertutup ke wajah korban, ”menurut laporan tersebut.

Dia kemudian menempatkannya di chokehold dan dia tampaknya “berjuang untuk hidupnya,” menurut pernyataan tertulis itu.

Gilmer, 29, dari Madison, telah menerima dukungan partai dalam perlombaan itu. Dengan pemungutan suara yang sudah berlangsung, namanya tidak dapat dihapus dari surat suara, dan banyak yang telah dilemparkan dalam pemilihan di mana sejumlah besar memberikan suara dengan surat suara yang tidak hadir di tengah virus corona.

READ  Membawa telepon atau menghadapi tindakan hukum: Menteri Karnataka R Ashoka menjamin tindakan yang lebih ketat di zona penahanan

Jika Gilmer menang setelah secara resmi mundur, Partai Republik akan dapat mencalonkan seseorang untuk menggantikannya dalam pemilihan umum, menurut Gabe Rosenberg, juru bicara Sekretaris Negara Bagian Connecticut. Suara masih dihitung Selasa malam.

Kandidat terakhir dari Partai Republik akan menghadapi Wakil AS Joe Courtney, seorang Demokrat yang diunggulkan untuk memenangkan pemilihan kembali, untuk mewakili distrik yang mencakup Connecticut timur.

Anderson, dari East Haddam, adalah seorang letnan kolonel di Garda Nasional Angkatan Darat Connecticut yang melayani dua tur tempur di Afghanistan. Pada hari Minggu, dia meminta Gilmer untuk keluar dari perlombaan, mengatakan dia memiliki bukti bahwa kandidat yang didukung terlibat dalam kekerasan dalam rumah tangga. Anderson mengatakan korban telah menghubunginya pada bulan April dengan bukti movie.

“Alih-alih menyelidiki masalah selama 3 bulan terakhir, para pemimpin partai berpartisipasi dalam membujuk, mempermalukan korban, dan menghindari Mr. Anderson, mempertanyakan integritasnya,” kata kampanye Anderson dalam sebuah pernyataan. “Itu adalah tujuan Justin untuk menangani tuduhan secara pribadi di antara para pemimpin untuk melindungi korban, namun, pemimpin partai mengungkapkan hal ini secara terbuka untuk mendiskreditkan Mr. Anderson karena membela dan menyampaikan hal ini kepada perhatian.”

JR Romano, ketua Partai Republik negara bagian, mengakui bahwa dia mengetahui tuduhan Anderson.

“Saya memiliki penantang utama, mereka melawan satu sama lain, yang datang kepada saya dengan sebuah tuduhan. Saya berkata, ‘Bawa ke pihak yang berwenang untuk diselidiki,’ ”kata Romano.

Dia mengatakan itu akan menjadi tanggung jawab komite pusat negara bagian untuk mengajukan calon jika Gilmer menang.

More from Casildo Jabbour

Komunitas perbatasan Australia terbelah dua oleh penguncian coronavirus

Terletak di setiap sisi sungai Murray yang memisahkan New South Wales (NSW)...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *