Kapal Angkatan Laut China bergabung dalam upaya pemulihan kapal selam Indonesia

Tiga kapal China, termasuk satu kapal selam berawak yang mampu turun 10.000 meter (32.800 kaki), tiba di perairan Indonesia untuk membantu memulihkan kapal selam yang tenggelam dan pecah bulan lalu, menewaskan 53 orang di tepinya, kata seorang pejabat.

Pejabat dan ahli Angkatan Laut Indonesia telah menyadari betapa sulitnya operasi penyelamatan untuk memulihkan kapal selam Nanggala-402 yang tergeletak di dasar laut Bali.

“Yang paling penting adalah mengangkat sebagian besar kapal dari dasar laut,” kata jurubicara militer Djawara HT Whimbo, Kamis, seraya menambahkan bahwa China akan terlibat dalam evakuasi dan pengangkatan Nanggala.

Curie Maharani, analis pertahanan di Universitas Bina Nusantara di Jakarta, mengatakan menerima bantuan dari China di kapal selam itu bisa rumit.

“Di satu sisi, bantuan China dapat dilihat sebagai cara bagi kekuatan besar untuk menggunakan kekuatannya secara bertanggung jawab,” katanya, tetapi mengizinkan negara-negara dengan potensi konflik ke cakrawala untuk mengakses kapal selam kami “hampir seperti mengungkap kelemahan kami” .

Pejabat keamanan Indonesia sebelumnya telah menyatakan kecurigaan atas aktivitas maritim China, di tengah meningkatnya militerisasi oleh Beijing di perairan sekitar Asia Tenggara, yang telah meningkatkan ketegangan regional.

Sebuah kapal China, Tansuo-2, memiliki dua kapal selam berawak, keduanya mampu mencapai Nanggala, yang ditemukan terbaring di tiga bagian di kedalaman hampir 840 meter empat hari setelah kehilangan kontak saat bersiap untuk melakukan latihan torpedo.

China juga mengirim kapal penyelamat, juga dengan kapal selam air dalam, dan kapal tunda untuk membantu operasi.

Indonesia sedang mencari bantuan lebih lanjut dari regulator minyak dan fuel SKK Migas untuk menyediakan kapal dengan crane untuk mengangkat bagian-bagian berat, kata angkatan laut.

READ  12.269 tabung oksigen, 4,2 lakh Remdesivir dikirim ke negara bagian, kata Center

Pejabat Angkatan Laut mengatakan bantuan internasional akan sangat penting untuk memulihkan sisa-sisa kapal, meskipun sejauh ini Djawara mengatakan hanya China yang terlibat.

Misi putus asa untuk mencoba menemukan kapal selam sebelum cadangan oksigennya habis melibatkan lebih dari selusin helikopter dan kapal dari Amerika Serikat, Australia, Singapura, Malaysia, dan India.

Nanggala yang berusia 44 tahun adalah satu dari lima kapal selam yang dioperasikan oleh Indonesia – dua Kind 209 buatan Jerman dan tiga kapal baru Korea Selatan.

Written By
More from Faisal Hadi

Info Gempa: Light mag. Gempa 4.0

Gempa berkekuatan 4.0 ringan pada kedalaman 75 km 7 Mei 03:41 UTC:...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *