Kapal Israel berlabuh di Dubai setelah ledakan misterius

DUBAI: Sebuah kapal kargo Israel yang mengalami ledakan misterius di Teluk Oman datang ke pelabuhan Dubai untuk diperbaiki pada Minggu, beberapa hari setelah ledakan yang memicu kembali kekhawatiran keamanan di jalur air Timur Tengah, di tengah ketegangan yang meningkat dengan Iran.
Wartawan Associated Press melihat MV Helios Ray milik Israel yang menjulang tinggi duduk di fasilitas dok kering di Pelabuhan Rashid Dubai. Meskipun awak tidak terluka dalam ledakan itu, kapal tersebut mengalami dua lubang di sisi kiri dan dua di sisi kanan tepat di atas garis air, menurut pejabat pertahanan AS.
Masih belum jelas apa yang menyebabkan ledakan itu, tetapi insiden itu terjadi di tengah ketegangan yang meningkat tajam antara Amerika Serikat dan Iran atas gagalnya kesepakatan nuklir 2015. Iran berusaha menekan presiden tersebut. Joe bidenPemerintah memberikan keringanan sanksi yang diterimanya berdasarkan kesepakatan dengan kekuatan dunia yang mantan presiden Donald truf ditinggalkan.
Dari kejauhan, wartawan Associated Press tidak bisa langsung melihat adanya kerusakan pada pelabuhan atau sisi kanan kapal, meski dermaga menghalangi pandangan ke garis air. Kapal itu berlabuh di dekat hotel terapung Dubai yang legendaris, Ratu Elizabeth 2. Sebuah kapal Penjaga Pantai Emirat terlihat berlayar di belakang kapal, dengan kendaraan Polisi Dubai dan Angkatan Bersenjata Emirat ditempatkan di dekatnya.
Pejabat Emirat tidak segera mengakui atau menanggapi permintaan komentar tentang kapal yang berlabuh di negara itu.
Ledakan di kapal, sebuah kapal kargo berguling yang mengibarkan bendera Bahama, mengingatkan pada serangkaian serangan terhadap kapal tanker asing pada 2019 yang dituduhkan Angkatan Laut AS kepada Iran. Teheran membantah terlibat dalam serangan yang dituduhkan, yang terjadi di dekat Selat Hormuz, titik kunci minyak.
Duta Besar Israel untuk AS dan PBB Gilad Erdan mengatakan kepada Radio IDF pada hari Minggu bahwa ‘bukan rahasia lagi bahwa Iran mencoba untuk menyakiti target Israel’ ‘dan mengklaim bahwa ledakan di kapal tersebut mengandung karakteristik serangan Iran lainnya.
Helios Ray telah menurunkan mobil di berbagai pelabuhan di Teluk Persia sebelum meninggalkan Timur Tengah menuju Singapura. Ledakan terjadi saat kapal berlayar dari pelabuhan Dammam di Saudi keluar dari Teluk Oman, memaksanya untuk beralih ke Dubai, Uni Emirat Arab, untuk diperiksa.
Otoritas Iran belum secara terbuka mengomentari kapal tersebut. Harian radikal negara itu, Kayhan, yang pemimpin editornya ditunjuk oleh Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, menuduh bahwa Helios Ray “ mungkin ” dalam misi “ mata-mata ” di wilayah tersebut, tanpa memberikan bukti apa pun untuk mendukung klaim ini. Laporan hari Minggu berspekulasi bahwa kapal itu mungkin telah “ disergap oleh cabang poros perlawanan, ” mengacu pada proksi Iran di wilayah tersebut.
Iran juga menyalahkan Israel atas serangkaian serangan baru-baru ini, termasuk ledakan misterius musim panas lalu yang menghancurkan pabrik perakitan sentrifugal canggih di fasilitas nuklir Natanz dan pembunuhan Mohsen Fakhrizadeh, seorang ilmuwan senior Iran yang mendirikan program nuklir militer Republik Islam dua dekade lalu.
Sumpah berulang Iran untuk membalas pembunuhan Fakhrizadeh telah menimbulkan kekhawatiran di Israel, terutama karena Teluk melihat peningkatan lalu lintas dari Israel sebagai akibat dari kesepakatan normalisasi dengan Uni Emirat Arab dan Bahrain.

READ  Pemberitahuan Untuk AirAsia Atas Tuduhan Tidak Aman Pendaratan Pilot Kapten Gaurav Taneja: Laporkan
More from Casildo Jabbour
Kebakaran di kota Saudi menjelang balapan F1; Houthi mengklaim serangan
Kebakaran besar terjadi di sebuah depot minyak di kota Saudi Jeddah pada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *